Kamu punya energi lebih untuk melakukan banyak hal? Menjadi entrepreneur adalah salah satu pilihan anak muda dewasa ini. Yup, kamu bisa! Apapun jenis upaya yang kamu lakukan. Laundry kiloan, cuci motor atau mobil, jualan online maupun kedai makanan, semua adalah pilihan menarik. Berikut ini beberapa orang narasumber menuturkan opini mereka tentang entrepreneurship:

  1. Azmar, 41 tahun, karyawan swasta.

“Sebenarnya tidak ada kiat khusus untuk menumbuhkan semangat entrepreneurship. Mulai saja! Kan, tinggal mengaplikasikan apa yang didapat di pendidikan formal dan pengalaman bekerja. Selebihnya tetap berusaha dan berdo’a.”

  1. Michael, 40 tahun, karyawan swasta.

“Membulatkan niat dan tekad terlebih dahulu untuk mulai menjalani bisnis. Pendidikan penting. Experience lebih penting. Bisa belajar langsung dari yang sudah menjalani hingga skill bertambah. Tetap update info-info terkini di bidang itu. Jika sudah siap, bisa membuka usaha sendiri.”

  1. Praba, 33 tahun, engineer, expatriat.

“Ini yang membuat banyak orang mengambil resiko. Kalau tanpa perhitungan yang matang, bisnis bisa cepat kolaps. Diperlukan kerjasama yang baik untuk mencapai hasil yang optimal.”

  1. Khusnudin, 42 tahun, engineer, wirausahawan.

“Dari pengalaman saya berwirausaha, saya memulainya dari sedikit relasi sampai saat ini bisa established. Karena bukan berangkat dari keluarga wirausahawan, maka relasi didapat dari rekan-rekan semasa bekerja. Saya membeli peralatan dari berbagai supplier. Perlu bernegosiasi untuk mendapatkan harga yang cocok. Tantangannya banyak. Hasilnya cukup menggembirakan.” 

  1. Reza, 33 tahun, karyawan swasta.

“Sekarang yang sedang trending adalah wisata hideaway. Untuk memulai bisnis ini harus sering traveling untuk menambah wawasan. Banyak-banyak membaca peluang. Kalau mengelola bisnis bersama keluarga, bisa sesering mungkin berdiskusi. Selebihnya, tinggal bagaimana expand bisnis tersebut.”

  1. Yazid, 27 tahun, karyawan swasta.

“Persiapan untuk berwirausaha adalah manajemen waktu, siap mental karena tekanan berupaya juga pasti ada dan pengambilan keputusan. Bisa, kok dijalani tanpa mengganggu waktu kuliah atau bekerja. Yang pasti kalau baru berjalan, bisnis perlu ada yang membimbing dan tekun dalam melihat peluang pasar.”

  1. Tri Fajar, 23 tahun, karyawan swasta.

“Dewasa ini anak muda banyak terbantu oleh aplikasi online yang memudahkan mereka untuk berwirausaha. Kebanyakan dari mereka menggunakan aplikasi budgeting dan daily cash. Banyak ide kreatif pula yang berkembang dari sana. Terkadang kembali ke pribadi masing-masing wirausahawan dilihat dari aspek lingkungan atau keluarga. Bisa saling mendukung. Untuk mendapatkan banyak referensi jenis usaha yang ingin ditekuni, tentunya orang-orang terdekat bisa lebih memahami.”

  1. Yulena, 41, wirausahawati.

“Cara menumbuhkan semangat entrepreneurship adalah dengan menentukan tujuan yang ingin dicapai, disiplin, bertanggung jawab, banyak membaca dan belajar dari mentor, mengatur waktu dan keuangan dengan baik, tidak takut mengambil resiko, memilih jenis usaha yang disukai, selalu kreatif dan inovatif, tidak pernah berhenti belajar dan terus mencoba sampai berhasil.”

Bagaimana? Tertarik untuk mencoba berwirausaha? Kamu tentu bisa memulainya dari yang paling mudah di bidang yang kamu sukai!

1. Semangat menjadi entrepreneur atau wirausaha itu hidup dan kamulah yang menghidupkan

How Alive is your Entrepreneurial Spirit?

How Alive is your Entrepreneurial Spirit? via https://janellis.com.au

Beberapa cara cepat untuk mengukur seberapa hidup jiwa wirausaha kamu adalah:

Advertisement
  • Kapan terakhir kali kamu mengambil risiko yang signifikan (dalam pekerjaan kamu)?
  • Sudah berapa lama kamu membuat atau mendesain sesuatu yang baru yang menantang dan menggairahkan kamu dan yang menciptakan nilai?
  • Kapan terakhir kali kamu memasang ide baru ke tim orang, mendaftarkan mereka dalam gagasan itu dan menyampaikan gagasan itu?
  • Kapan terakhir kali kamu gagal dan bagaimana kamu bereaksi terhadap kegagalan itu? Seberapa tangguh dirimu?
  • Kapan terakhir kali kamu merasa terinspirasi dan melakukan sesuatu yang berbeda, bukan di luar pekerjaan tetapi di tempat kerja.
  • Saya suka bekerja dengan orang-orang dengan semangat kewirausahaan dan nilai yang diperoleh untuk organisasi dalam aktif mencari orang-orang semacam itu sangat besar.

Orang dengan pola pikir kewirausahaan sering bekerja secara mandiri dan bertindak tegas. Mereka pada dasarnya optimis dan mencari cara-cara baru dalam melakukan sesuatu, mereka mengambil risiko dan di atas semua itu, mereka mengeksekusi.

Inovasi, inisiatif, penyelesaian masalah, kreativitas, penciptaan nilai, dan kemampuan untuk 'menyelesaikan sesuatu', sangat dicari. Jika organisasi dapat memfasilitasi dan mengembangkan perilaku kewirausahaan, memberdayakan individu untuk mengambil risiko dan mengembangkan ide-ide baru yang menciptakan nilai, semua orang menang.

Advertisement

Di bawah ini adalah kutipan dari World Economic Forum: ‘The Bold Ones – Pengusaha Berdampak Tinggi yang Mengubah Industri’ – September 2014

Apa yang mencirikan wirausahawan 'berdampak tinggi'?

  • Memimpin pasar – mencari pertumbuhan melalui inovasi
  • Aspirasi pertumbuhan – tertarik pada skala
  • Fleksibel – dapat merespons dan berevolusi ke perubahan di pasar dan saat siklus hidupnya berubah
  • Opportunistik – siap untuk menangkap peluang baru, tetap di atas teknologi dan inovasi baru
  • Jangan berdiri sendiri – mencari kemitraan dan saran yang tepat. Pekerjakan pakar industri dan memberdayakan orang.

2. Setiap orang berpotensi menjadi wirausaha sukses, termasuk kamu

23 Signs You Might Be a Successful Entrepreneur

23 Signs You Might Be a Successful Entrepreneur via https://www.creditdonkey.com

Kita semua mungkin semua adalah orang tersebut. Kita memiliki apa yang kita rasakan adalah ide-ide cemerlang dan berfantasi tentang menjadi seorang pengusaha.

Tetapi pernahkah kamu bertanya-tanya apakah kamu dapat mewujudkan impian kamu lebih jauh dan benar-benar mengubah ide kamu menjadi bisnis yang sukses?

Apa yang membedakan pria dan wanita yang berdiri di depan investor besar di Shark Tank, dan kamu, yang mengawasi mereka dari sofa?

Pengusaha seperti pahlawan super untuk zaman modern, menciptakan produk yang mengubah hidup dan menawarkan layanan yang membuat hidup lebih sederhana.

Mereka datang dalam berbagai bentuk dan ukuran, dari semua latar belakang dan tingkat pendidikan yang berbeda. Tetapi mereka semua lebih mirip daripada mereka muncul.

Mereka semua berbagi karakteristik tertentu yang memberi mereka dorongan dan tekad untuk mengejar impian mereka.

Jika sudah dari sananya, kamu seperti orang yang tidak ingin melakukan pekerjaan kamu sendiri, bahkan ketika tugas kamu selesai dan kamu seperti mengawasi mereka (dimana tugas kamu bukan sebagai pengawas), mungkin sudah waktunya kamu menjalani bisnis kamu sendiri.

3. Kalau ada kesempatan, mulailah berwirausaha tanpa kata 'tapi'!

Start entrepreneurs young, says Spirit of Enterprise president Grace Chong-Tan

Start entrepreneurs young, says Spirit of Enterprise president Grace Chong-Tan via https://thepeakmagazine.com.sg

Karena Singapura terus berevolusi dan tetap relevan dengan waktu, kebutuhan untuk mendukung dan mendorong kewirausahaan menjadi semakin relevan. Bagaimanapun, kewirausahaan adalah pendorong utama inovasi dan sumber pembaruan ekonomi.

Itulah mengapa organisasi nirlaba Spirit of Enterprise (SOE) percaya dalam membina pengusaha masa depan sedini mungkin. Salah satu inisiatif untuk mendorong ini adalah Program Wirausaha Mahasiswa SOE, di mana peserta muda dari sekolah dasar dan menengah, pusat pemuda, kelompok layanan masyarakat dan badan amal lainnya diperkenalkan pada dasar-dasar memulai sebuah perusahaan, termasuk keterampilan manajemen operasional dan keuangan, dan pertemuan pengusaha lokal.

"Ini adalah kunci untuk menanamkan semangat kewirausahaan ini sejak usia muda – seolah-olah itu adalah bagian inheren dari mereka – bukan sebagai renungan setelah menyelesaikan pendidikan formal seseorang," kata presiden SOE, Grace Chong-Tan. Pada bulan lalu, hampir 2.500 siswa telah mengambil bagian dalam program ini sejak didirikan empat tahun lalu. November lalu, para siswa Sekolah Dasar Putri Elizabeth memberikan pengetahuan baru yang mereka peroleh untuk digunakan secara praktis ketika mereka menyelenggarakan sebuah pekan raya yang menyenangkan dan mengumpulkan lebih dari $ 2.000, yang disumbangkan ke berbagai organisasi amal.

4. Kemudian, inilah skills atau kemampuan diri yang perlu kamu tahu supaya bisnis rintisanmu bisa berhasil

Eight Skills Every Entrepreneur Needs To Develop For Business (And For Life)

Eight Skills Every Entrepreneur Needs To Develop For Business (And For Life) via https://www.entrepreneur.com

Untuk memanfaatkan keterampilan ini, mereka harus dibina pada usia muda untuk membentuk wirausaha masa depan secara realistis. Berikut adalah delapan sifat yang perlu dikembangkan untuk bisnis (dan untuk kehidupan):

1. Belajar dari kegagalan dan bangkit kembali
Hanya mengatakan kata "kegagalan" membawa rasa takut yang menakutkan, namun itu memainkan peran penting dalam perjalanan kewirausahaan. Kegagalan dapat menjadi ramalan yang terwujud dengan sendirinya; jika kamu gagal sekali, terjebak dalam pola pikir itu, dan tidak pernah mencoba lagi, maka kamu tidak akan pernah keluar dari lubang itu. Atau kamu dapat memilih untuk melihat kegagalan sebagai pelajaran berharga, pengalaman di mana kamu belajar, maju, dan berkembang. Dengan mengembangkan konstitusi yang tangguh, pengusaha akan lebih mungkin mengatasi kemunduran dan memiliki tekad untuk bangkit kembali dan terus bergerak maju.

2. Kecerdikan, kreativitas, dan pemikiran kritis
Perbedaan antara wirausahawan yang baru saja melewatinya dan orang yang berkembang adalah dorongan kreatif dan pendekatan inovatif untuk memecahkan masalah. Mengembangkan keterampilan ini dapat dimulai pada anak usia dini; Anak-anak dapat mengembangkan keterampilan ini dengan belajar bereksperimen dan melalui kegiatan yang memungkinkan mereka mengekspresikan diri secara kreatif. Memupuk kecerdikan dan kreativitas adalah investasi yang menyenangkan yang dapat menghasilkan banyak uang di masa depan.

3. Dedikasi dan komitmen terhadap produktivitas
Mengembangkan rasa tanggung jawab untuk menyelesaikan tugas akan membantu kamu dalam semua tahap kehidupan, dari menyelesaikan pekerjaan rumah di sekolah sampai ke pengaturan profesional. Dengan memulai sejak awal dan mengembangkan rasa tanggung jawab, pada dasarnya kamu menciptakan kebiasaan dan menjadi kecanduan pada perasaan berprestasi.

4. Keingintahuan dan keinginan untuk pengetahuan
Keingintahuan bisa menjadi kekuatan pendorong yang besar bagi para pengusaha. Nafsu makan yang konstan untuk belajar dan pengetahuan dapat menempatkan kamu pada jalur pengembangan diri dan pertumbuhan yang berkelanjutan. Mengembangkan keterampilan ini dimulai sejak kecil, dengan mendorong anak-anak untuk mengambil hobi baru, mengejar minat mereka, dan menjelajahi dunia di sekitar mereka.

5. Keyakinan dan keyakinan
Dibutuhkan banyak kepercayaan untuk memulai bisnis, dan dibutuhkan kepercayaan diri yang lebih besar untuk membujuk klien potensial dan akhirnya mengembangkan bisnis kamu. Percaya pada kemampuan dan ide kamu sangat penting selama perjalanan kewirausahaan, tetapi ini tidak terjadi dalam semalam. Keterampilan ini membutuhkan pengasuhan. Ini dapat dilakukan dengan mendorong anak-anak untuk percaya pada diri mereka sendiri dan kemampuan mereka. Ini akan membantu mereka tumbuh menjadi individu dengan keyakinan dan kemampuan untuk mengkomunikasikan ide-ide dan sudut pandang mereka kepada orang lain.

6. Kasih sayang dan kecerdasan emosional
Empati sama pentingnya bagi masyarakat progresif seperti halnya bagi pengusaha yang bekerja dengan tim. Ini melampaui berhubungan dengan emosi orang lain, tetapi bekerja dengan orang lain untuk membantu mencapai tujuan dan aspirasi mereka. Orang tua dapat memberi contoh untuk anak-anak mereka dengan menunjukkan kepada mereka apa artinya mendengarkan orang lain, mendukung orang-orang di sekitar mereka, dan mengapa sangat penting untuk melakukannya.

7. Positivitas dan optimisme
Pengusaha sering diberitahu bahwa mereka harus mengelilingi diri mereka dengan orang-orang yang positif, tetapi sama pentingnya, mereka harus positif untuk berhasil. Memiliki pandangan negatif dapat menguras energi seseorang dan mengasingkan orang, melukai prospek pribadi dan profesional. Anak-anak tidak dilahirkan pesimistis, itu adalah sifat terpelajar, dan begitu juga optimisme. Itulah sebabnya mengapa optimisme perlu dipupuk sejak usia dini sehingga mereka dapat bersikap positif tentang kemampuan dan prospek masa depan mereka.

8. Melibatkan komunitas
Pengusaha mengalami kesepian, terkadang diperkuat oleh stres kehidupan sehari-hari mereka. Obat terbaik untuk kesepian adalah membantu orang lain karena memberikan rasa kepuasan yang mendalam dan milik masyarakat. Selain itu, dengan terlibat dalam komunitas, kamu mendapatkan perspektif baru dan semakin meningkatkan harga diri kamu. Anak-anak, dengan belajar bahwa mereka dapat membuat perbedaan dalam komunitas langsung mereka, akan mengembangkan pemahaman terhadap tantangan yang dihadapi masyarakat kita. Dengan berpartisipasi dalam kegiatan seperti pembersihan atau drive makanan, mereka akan melanjutkan jalur keterlibatan komunitas ini di masa depan.

Memelihara keterampilan ini pada anak-anak sekarang dapat menciptakan wirausahawan, pemimpin, dan warga yang bertanggung jawab dan lebih efektif. Sementara program BizWorld fokus pada aspek praktis kewirausahaan, yaitu menempatkan penekanan yang sama pada pengembangan keterampilan yang membantu semangat kewirausahaan yang benar-benar bersinar.

5. Kalau bingung, kamu bisa memulai dari komunitas atau lingkunganmu sendiri

Starting a Social Enterprise?

Starting a Social Enterprise? via https://ied.eu

Pertama, penting bagi wirausaha sosial untuk membuat rencana bisnis yang akan disesuaikan dengan kebutuhan perusahaan sosial. Perencanaan dan implementasi rencana bisnis, memainkan peran penting untuk memberikan panduan khusus, memperjelas tujuan perusahaan sosial dan menentukan tindakannya.

Kedua, wirausahawan sosial harus mempertimbangkan masalah seperti strategi pemasaran, penggalangan dana, dan semua pembiayaan bisnis lainnya yang harus diperhitungkan. Jangan lupakan branding yang keren, yang trending dewasa ini.

Ketiga, memperhatikan lokasi bekerja dan lebar market. Harus memikirkan bagaimana pasar menjadi broadened.

Keempat, men-set feature dan keistimewaan yang ditawarkan oleh wirausaha sosial. Yang pasti harus berbeda dengan wirausaha sosial lainnya, seperti event organizer untuk kegiatan sosialite tentu berbeda bentuk kegiatannya dengan event organizer untuk temu wicara bertopik kesehatan.

Kelima, menghubungkan stakeholder yang terlibat. Pemberi izin lokasi kegiatan, pembina, penanggungjawab dan media partner.

Sukses, ya!

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya