Kamu Anak Organisasi yang Merasa Lebih Baik dari Mahasiswa Kupu-Kupu? Beberapa Poin Ini Perlu Kamu Tahu

Kehidupan kampus tentu akan berbeda dengan kehidupan saat masih di sekolah.  Organisasi dan kegiatan lain sangat melimpah jika ingin kamu ikuti.  Mengikuti organisasi juga akan menjadi hal yang baik untuk mengasah kepemimpinan di samping akan memiliki banyak teman dan relasi. 

Namun, tidak semua mahasiswa turut serta dalam organisasi kampus.  Kerap kali mahasiswa yang tidak mengikuti organisasi ini dicap sebagai mahasiswa kupu-kupu atau kuliah-pulang-kuliah-pulang.  Julukan tersebut terkadang seolah-olah membuat para mahasiswa kupu-kupu ini cenderung diremehkan dan dianggap tidak lebih baik dari mahasiswa yang mengikuti organisasi.  Pasalnya beberapa dari mereka yang mengikuti organisasi berpikir kalau menjadi mahasiswa kupu-kupu selalu dikaitkan dengan sifat pasif dan apatis.  Belum lagi dengan doktrin yang secara tidak langsung selalu digaung-gaungkan sejak saat masa orientasi mahasiswa baru.

Jangan jadi mahasiswa kupu-kupu ya dek! Jadilah mahasiswa yang aktif dan tidak apatis

Begitulah sekiranya doktrin yang sering disebutkan senior-senior kampus.  Konotasi mahasiswa kupu-kupu selalu menjadi sorot hal yang seharusnya tidak dilakukan mahasiswa.  Padahal sudut pandang buruk dan berkesan meremehkan justru akan membekas dihati para mahasiswa kupu-kupu dan membuat mahasiswa menjadi rendah diri. 

Di balik semua konotasi negatif mahasiswa kupu-kupu, mungkin beberapa hal ini perlu kamu pahami

Advertisement

1. Tidak Semua Orang Beruntung Kuliah Bisa Dibiayai Orang Tuanya. Beberapa Orang Bekerja untuk Meringankan Beban Biaya Kuliah

Pria dan Wanita Berdiri Sambil Memegang Pitcher by Quang Nguyen Vinh on Pexels.com

Pria dan Wanita Berdiri Sambil Memegang Pitcher by Quang Nguyen Vinh on Pexels.com via https://www.pexels.com

Ketika mahasiswa memiliki keleluasaan untuk berada di kampus lebih lama, beberapa mahasiswa malah harus bekerja untuk meringankan beban biaya kuliahnya.  Belum lagi deretan tugas yang kadang perlu mengeluarkan biaya sedangkan budget dari orang tua terbatas untuk memenuhinya.  Mau tidak mau mahasiswa tipe ini harus lebih memutar otak untuk bekerja dan mendapatkan uang.   Mahasiswa yang bekerja ini mungkin akan memiliki sifat mandiri, daya juang dan pengaturan waktu yang lebih baik.

2. Ikut Komunitas atau Organisasi di Luar Kampus

Orang-orang yang Melakukan Sorakan Tangan by Dio Hasbi Saniskoro on Pexels.com

Orang-orang yang Melakukan Sorakan Tangan by Dio Hasbi Saniskoro on Pexels.com via https://www.pexels.com

Mungkin kalian akan bertanya, kenapa harus mengikuti kegiatan di luar kampus? Ada alasan tersendiri mengapa beberapa mahasiswa lebih menyukai dengan organisasi atau komunitas di luar kampus, seperti arah dan kegiatan yang lebih jelas serta cocok dengan minat bakatnya.  Selain itu program kerja yang dimiliki organisasi kampus terkesan lebih menjelimet dan banyak.  Alih-alih meningkatkan kapabilitas diri, malah jadi pusing sendiri.  Belum lagi dengan anggota yang ogah-ogahan dan memakai ninjutsu menghilang. Hehehe

Advertisement

3. Mengikuti Kursus atau Mengembangkan Skill

Kursus Memasak by RODNAE Productions on Pexels.com

Kursus Memasak by RODNAE Productions on Pexels.com via https://www.pexels.com

Tidak semua mahasiswa kupu-kupu setelah kuliah langsung pulang kerumah atau leha-leha di kostan.  Beberapa dari mereka sudah memiliki tujuan yang jelas apa yang akan dilakukannya setelah kuliah nanti seperti ingin menjadi penulis, memiliki usaha bakery and cake, atau cita-cita yang lainnya.  Di antara mereka pasti deh lebih berpikir untuk mengasah skill yang berhubungan dengan tujuannya itu

4. Lebih Baik Istirahat dan Belajar

Depan Rak Buku Perpustakaan by Abby Chung on Pexels.com

Depan Rak Buku Perpustakaan by Abby Chung on Pexels.com via https://www.pexels.com

Lebih baik Istirahata dan belajar. Alasan tersebut tentu saja bukan karena mahasiswa kupu-kupu ogah untuk berlama-lama di kampus.  Beberapa orang mungkin bekerja pada malam hari.  Jadi ketika mendapati waktu luang, mending waktunya dipakai untuk istirahat atau belajar dan mengerjakan tugas.

5. Mengetahui Kapasitas Diri

Wanita duduk di depan laptop by Energepic.com on Pexels.com

Wanita duduk di depan laptop by Energepic.com on Pexels.com via https://www.pexels.com

Tidak semua orang memiliki kapasitas otak yang sama, terlebih harus mengikuti organisasi.  Ada dari mereka yang harus belajar keras untuk nilai yang bagus, atau boleh jadi orang ini mendapatkan beasiswa yang mengharuskan IPK ya tidak anjlok. Setiap orang selalu memiliki alasan berbeda dan menyesuaikan dengan kapasitas dirinya.

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya

Advertisement

“Artikel ini merupakan kiriman dari pembaca hipwee, isi artikel sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.”

Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

CLOSE