1. Masih Semangat Ngapa-Ngapain

Dengan menikah di usia yang relatif muda, jelas sekali kamu masih dipenuhi oleh semangat yang juga muda. Tubuh kamu juga bisa dibilang masih bugar dan otak pun masih segar. Dengan kondisi seperti ini kamu pasti bakal lebih bertahan dari segala kerepotan yang dihadapi orang-orang yang sudah menikah. Bahkan bukannya gak mungkin kamu dan pasangan bisa mengeksplor kemampuan kalian, sehingga masalah yang sering ditimbulkan oleh pernikahan kayak rasa bosan nan jenuh pun bisa dihindari.

Tapi inget, karena masih semangat buat ngapa-ngapain ini juga terkadang bikin orang suka lupa sama apa yang udah jadi tujuan utamanya. Jadi yang seharusnya semangat kamu bisa kamu salurkan buat kehidupan rumah tangga kamu, malah kamu jadiin buat kesenangan kamu belaka. Huh, dasar egois. Dan ingat, orang egois gak bisa bekerja dalam satu tim (dalam hal ini pernikahan).

2. Umur Bisa Nggak Beda Jauh Sama Anak

Alasan lain yang bisa bikin Anang Hermansyah bilang,"Aku sih YES!" Untuk pernikahan di usia muda adalah umur kamu bisa gak beda jauh sama anak kamu nanti. Sekarang ini, kalau kamu nikah di umur 20 misalnya, trus kamu punya anak saat usia kamu 21. Nah saat anak kamu berumur 17, yang merupakan umur penting dalam kehidupan seseorang, kamu masih mungkin ngerti dengan apa yang sedang dialami anak kamu nanti. Dengan kata lain gap antara kamu dan anak kamu gak akan begitu terasa. Trus di usia yang masih 38 juga kamu harusnya sih masih sangat segar bugar untuk ngejaga anak kamu, yang mungkin aja udah mulai sering keluyuran.

Advertisement

Tapi inget, walaupun beda sama anak gak jauh, bukan berarti kamu bisa jadi orangtua yang baik. Karena sesungguhnya punya anak itu gak seperti kamu punya mobil atau bahkan pacar. Membesarkan anak butuh pengorbanan yang lebih dari sekedar pernikahan. Nah kalau selama ini kamu masih mikirin diri sendiri sih mendingan nggak usah punya anak dulu, atau bahkan mendingan nggak usah nikah muda lah.

3. Masih Bisa Dapat Support Ortu

semangat nak via https://www.google.com

Ini mungkin alasan yang rada kurang asik, dan masih ada kesan kurang punya tanggung jawab. Tapi emang pada dasarnya orangtua pasti bakal selalu ngasih yang terbaik buat anaknya. Nah kalau kamu nikah di usia yang relatif muda, dengan kata lain orangtua kamu pun juga masih gak terlalu tua secara fisik buat bantuin kamu ngurus anak (kalau kamu udah punya anak). Bahkan orangtua juga masih bisa bantuin secara finansial kalau dia emang masih kerja. Tuh, bayangin betapa rasa sayang orangtua itu gak ada habisnya.

Tapi inget, yang nikah itu kamu lho, bukan orangtua kamu. Jadi kalau kamu nikah muda belum punya persiapan secara finansial, dan cuma karena faktor duit orangtua kamu gak berseri sih mendingan gak usah nikah dulu deh. Jangan sok, kalau segala sesuatunya masih minta orangtua.

4. Gaya hidup Masih Kayak Orang Pacaran Tapi Lebih Irit

Dengan nikah di usia yang relatif muda otomatis gaya hidup kamu pun masih muda dong tentunya. Kamu masih bisa berasa kayak orang pacaran tapi tidur udah satu ranjang. Kamu masih bisa hore-horean tapi masih punya simpenan. Yes, dengan nikah harusnya pengeluaran kamu sih jauh lebih irit. Kamu gak mesti ngeluarin uang lebih buat bensin karena harus balikin pasangan kamu ke rumahnya.

Tapi pertanyaannya, uang siapa yang kamu iritin? Kalau yang kamu iritin uang dari orangtua juga sih ya sama juga bohong. Inget lho, nikah itu kamu harus tanggung jawab. Ngasih makan anak orang, yang mana uangnya harus kamu dapetin dari hasil jerih payah kamu sendiri. Sekali lagi, kalau kamu masih bertumpu sama orangtua sih mendingan gak usah nikah muda lah. Belajar dulu yang bener sampe pinter, dapet kerjaan yang ok, nabung, baru deh nikah.

5. Legal

Semangat muda yang sangat menggebu terkadang bisa bikin kamu hilang kendali. Pacaran yang seharusnya cuma sekedar pergi makan dan nonton pun jadi pergi ngamar dan keluar. Nah yang kayak gini kan sangat gak berkenan di negara kita. Gak sesuai dengan moral bangsa katanya. Oleh karena itu, biar gak kena kecaman dari sana sini, mendingan nikah aja deh dari pada jinah. Ya gak? Udah iya aja.

Tapi inget, kalau keinginan kamu buat nikah supaya bisa legal aja sih mendingan jangan nikah muda deh. Kasian nanti pasangan atau anak kamu (kalau dikasih), hidupnya hancur cuma karena hasrat ngeluarin lendir kamu yang begitu masive. Jadi, mendingan kamu pergi ke puncak, trus kawin kontrak. Habisin deh tuh lendir kamu di sana. Kalau udah bosen ya udah kamu tinggal pulang ke rumah dan bertindak layaknya anak Mama lagi.