Udah nggak salah lagi, sosial media jadi bagian hidup dari generasi kita guys. Dari bangun tidur sampai  bangun tidur lagi, sosial media istilahnya jadi “kendaraan” sehari-hari orang masa kini. Rasanya, dunia jadi amat kecil semenjak sosial media booming ke khalayak umum. Kita jadi bisa tau tentang banyak hal, dari masalah-masalah penting di dunia sampai hal kecil yang temen kita lakuin di luar negeri sana. emang deh, sosial media jadi semakin meraja lela. Yang awalnya cuman iseng, terus jadi hobby, keterusan jadi kebutuhan, dan pada akhirnya kita jadi ketergantungan.

Tapi, sadar nggak sih kalau manusia yang awalnya makhluk sosial, sekarang ini jadi makhluk “over social”? apa-apa sosial media. Lagi laper, update ke sosmed. Lagi galau, update ke sosmed. Lagi banyak tugas, bukannya ngerjain malah update ke sosmed. Bahkan, masalah pribad yang harusnya private pun ada yang share ke sosmed. Ya pokoknya kehidupan kita sosmed banget deh.  padahal, kita perlu merefleksikan ke diri kita sendiri nih guys. Apa iya, kita perlu jadi se-“sosial” itu? Apa iya, kita jadi lebih bahagia kalo privasi kita jadi nggak private lagi? Pertanyaan pertanyaan itu harusnya jadi pertimbangan kita menggunakan sosial media. Karena nggak bisa dipungkiri lagi, sekarang ini batasan antara private life dan sosial life semakin rancu aja.

1. “Ngumpul bareng temen di kala weekend. Yang harusnya jadi ajang menghilangkan penat, sekarang jadi ajang keren-kerenan”

Ngumpl jadi nggak asik lagi kan… via http://enhance.comlab.co.id

Bagi anak muda, nongki-nongki keren di kafe atau sekedar jalan jalan ke mal bareng temen pas weekend itu hal yang nyenengin banget, apa lagi kalo kamu mahasiswa/pelajar sibuk. Beban-beban sekolah, universitas, atau organisasi seenggaknya jadi hilang di momen itu. Tapi, liat deh sekarang. Kita jadi lebih fokus ke sosmed kita ketimbang ketawa-ketiwi bareng temen. Cepet-cepetan check in tempat-tempat hits biar dikata gaul. Padahal, temen kita jelas-jelas di depan mata loh guys. Eh, kita malah sibuk ngebalesin komen di update an sosmed.

2. “Bukannya ngerjain tugas kuliah/sekolah biar cepet selesai sebelum deadline, malah sibuk ngeluh sana-sini”

Tugas ohh tugas via http://www.globeslcc.com

Karena kebanyakan yang pake sosmed itu anak sekolah/kuliah, yakin banget deh kalo hal ini udah sering banget terjadi. Tugas-tugas yang dikasih dosen/guru emang sering banget ngerepotin plus nyusahin guys. Udah gitu deadline nya mepet lagi. Tapi kitanya malah sibuk update di sini dan di situ, ngeluh kalo tugasnya belum selesai padahal udah h-1 deadline. Ya gimana mau selesai kalo kitanya lebih sering ngeluh ketimbang ngerjain huhu.

3. “Ada kecelakaan! Eh bukannya bantuin duluan malah diceritain di sosmed duluan”

Update teruss via https://hello-pet.com

Advertisement

Ini nih yang bikin geregetan. Kecelakaan di depan mata, kitanya malah foto-foto. Bukannya lari-lari bantuin, kitanya malah lari-lari cari sinyal. Coba deh inget-inget, kalo ada kecelakaan, kerumunannya banyak tapi yang bantu cuman satu dua orang. Yang lain sibuk update status. Ngeri banget kan, kita sekarang jadi kaya gini. Sebenernya, sharing tentang kecelakaan di sosmed boleh kok guys. Tapi ya sesuai waktu aja, yang penting bantuin duluan, update status kemudian. Hihi.

4. “Sosial media jadi ajang pamer pacar dan pamer kemesraan.”

Nggak perlu pamer kok buat bahagia via http://1.bp.blogspot.com

Buat yang punya pacar, pastinya pengen menunjukkan raca cinta ke pasangan. Tapi, ada yang juga yang pengen menunjukkan betapa bahagianya mereka ke seluruh dunia. Caranya? Post foto bareng pacar di sosmed, update status macem “I love you”, “good morning”, dan “Good morning” tiap saat.

Bahkan sampe-sampe foto sosmednya didominasi foto selfie sang pacar. Kalo update nya sesekali sih boleh-boleh aja, tapi kalo tiap update selalu kaya gitu, kan ngeselin guys. Padahal, relationship kan harusnya jadi hal private antara kalian berdua aja, eh ini malah diumbar-umbar jadi tontonan.

5. “Koar-koar galau di kala berantem sama pacar.”

Galau aja sempet update.. via http://4.bp.blogspot.com

Advertisement

Kalo yang tadi punya stok kemesraan berlebih, yang ini kayanya kekurangan stok kemesraan guys. Status galau orang pacaran di sosmed emang menarik banget tapiii mengganggu banget deh! Namanya anak muda, menjalin cinta itu hal biasa.

Dalam hubungan asmara, yang namanya salah paham, berantem, atau putus nggak bisa dipungkiri lagi. Dan seharusnya, sebagai pasangan yang baik kita bisa menyelesaikan masalah itu secara pribadi. Tapi kebalikannya, sekarang pasangan berantem malah sering kode-kodean di sosmed, bahkan ada yang curhat panjang lebar di sosmed. Parahnya lagi, ada juga yang bales-balesan status/debat di timeline. Duh kaya gaada chatroom aja huhu.

6. “Update status sindiran karena habis berantem sama temen.”

Yaa namanya juga temen… via http://tango.image-static.hipwee.com

Nggak hanya pacaran, tapi dalam pertemanan yang namanya cekcok juga sering banget kejadian. Kadang cuman karena hal sepele, kadang karena emang masalahnya complicated banget. Tapi, mau kaya gimana pun masalahnya, yang namanya masalah baiknya dibicarakan secara langsung dan pribadi.

Lagi-lagi, karena sosmed emang sekarang lagi in banget, kita-kita jadi sering menghindari masalah. Ujung-ujungnya, ya gitu deh. Nulis status sindiran atau marah-marah ke temen sendiri. Kalo gini kan, bukannya menyelesaikan masalah, malah nambah masalah lagi. Aduhh.

7. “Laper, ngantuk, mules, sakit dan hal kecil lain seakan harus diceritain ke sosmed.”

Update lagi update lagi via http://akphoto1.ask.fm

Nah ini nih hal yang bikin kita lupa sama privasi kita. Seperti yang udah dibilang tadi, batasan antara social life dan private life emang semakin rancu aja. Gimana nggak rancu, orang kita lagi ngapain aja selalu diupdate ke sosmed. Hal-hal kecil yang seharusnya nggak perlu diumbar-umbar, sekarang jadi bahan tulisan orang-orang. Private life kita jadi banyak diketahui orang-orang. Kalo hal kaya gini aja udah nggak private, terus hal apa lagi dong yang bisa dijadiin privasi?

Sedih banget kan, kalo kita jadi melupakan hal-hal yang sebenernya bisa kita nikmati tanpa campur tangan sosial media. Kita nggak peduli sama kehidupan pribadi kita dan lingkungan sekitar. Sosial media emang udah jadi kebutuhan kita sehari-hari guys. Nggak bisa dipungkiri juga kalo sosial media sangat membantu real life kita. Karena itu ada baiknya kalo kita menggunakan sesuai fungsi dan batasan yang ada.

Yuk gunakan sosial media dengan bijaksana!

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya