Kalo di sini ada yang nanya “Siapa sih sebenernya jodoh aku tuh?” Yaa gua juga kaga tau lah! Emangnya gua si Malaikat Cinta, yang kemana-mana bawa panah dengan busur “LOVE”nya kaya di kartun-kartun itu apa!

Nih yaa. Semakin kalian mikirin tentang si jodoh, ujung-ujungnya malah makin galau kan? “Nggak kok, aku strong!” Haha, udah deh nggak usah pura-pura. Makannya nggak perlu di bawa pusing, selaw aja.


Karena si jodoh akan datang ketika waktunya udah datang.


“Yah tapi temen-temen aku udah pada nikah coba? Nggak panas gimana!” Yee, justru kalau ada temen kita yang berbahagia tuh kita juga harus turut bahagia lagi. Terus tinggal doa aja, “Mudah-mudahan kita yang selanjutnya.” Simpel kan.

Nih yaa. Sebenernya sih yang harus dipikirin oleh kita tuh justru, “Apakah kita udah mempersiapkan diri untuk menyambut datangnya sang jodoh?”

Advertisement

Barang kali aja ada yang nyeletuk, “Oh kalo urusan nikah mah gua udah kebelet joy malah. Siap banget gua!” (cie yang udah ngebet). Urusan nikah mah emang gampang! Tapi permasalahannya, setelah menikahnya itu loh. Haha

“Gua udah mapan kok! Gua udah siap banget. Gua udah punya rumah, mobil, motor, kasur 3D, kamera CCTV buat di kamar mandi, dan lain-lain,” wih keren, asli. Tapi apakah lu udah mempersiapkan diri untuk menjadi pendamping atau imam yang baik untuk istri lu? Apa lu udah siap untuk menjadi seorang bapak yang terbaik untuk anak-anak lu nanti?

Yaa mungkin gua hanya orang biasa yah, gua bukan motivator, bukan dokter cinta, apalagi dokter hewan buas. Tapi seenggaknya gua belajar dari sekitar gua. Bahwa ternyata Allah itu emang adil loh dalam menyandingkan manusia yang satu dengan yang lainnya.

Sesuai firman-Nya:


“Orang yang baik, pasti akan mendapatkan jodoh yang baik. Begitupun sebaliknya, orang yang buruk pasti akan mendapatkan jodoh yang buruk pula.” (Q.S An-nur 26)


Ini maksud dari baik atau buruknya tuh bukan masalah muka ya! Waduh kasian dong nanti kalo muka-muka yang senasib kaya gua inih. Nggak bisa memperbaiki keturunan dong nanti kita! Tapi, maksudnya tuh “karakter” seseorang itu. Gua kalo ngelihat tetangga sekitar gua gitu, atau temen-temen gua yang udah ngelangkahin nikah duluan dari gua. Memang buktinya keliatan.

Gua punya temen cewek, sebut aja Mawar lah yaa. Eh jangan Mawar deng, kesannya gua lagi ngidentivikasi tukang boraks, nggak enak banget. Waduh langsung ada satu cewek yang emosi nih kayanya, “Eh itu nama gua ya!” haha sori ya.

Yaudah deh tetep Mawar aja ya,, “Hah JANGAN!” Ya’elah, yaudah gua ganti Mira aja, Mira deal yeh! (ini apaan sih! Nggak jelas banget).

Okeh fokus,

Ehm…

Jadi emang temen gua si Mira ini, yaa anaknya udah baik, penyabar, ibadahnya rajin, cantik pula, dan yang paling penting adalah dia hidup. Sampai akhirnya gua dapet kabar dia tenyata udah nikah, gua dateng yakan ke nikahannya. Dan setelah beberapa bulan kemudian, gua mulai akrab sama suaminya si Mira ini. Alhamdulillah ternyata suaminya ini cowok beneran, bukan KW. Dan ternyata bener aja, orangnya yaa baik banget, mapan, tekun ibadah juga, malah ustad lagi. Dan yang paling penting dari semua ini adalah ternyata dia masih hidup. Gua perhatiin gitukan sepasang suami istri ini, terus gua mikir:


“Ternyata adilnya Allah terlihat dari sini, perempuan yang baik emang diperuntukkan untuk lelaki yang baik pula.”


Ada juga tetangga gua nih. Sebut aja Bambang yeh. Nggak, gua gak akan memperpanjang masalah nama lagi kaya di atas, tenang aja. Hehe santai-santai. Si Bambang ini emang terkenal tukang tipu di daerah gua. Banyak banget kasusnya dia nipu sana sini, masalah duitlah biasa. Singkat cerita ternyata dia nikah, dan bener aja, si ceweknya ini ternyata punya gelar yang sama, “tukang tipu”. Gua langsung mikir:


“Serasi banget nih mereka berdua. Tukang tipu yaa jodohnya tukang tipu juga.”


Kita mungkin bisa ngambil sedikit pelajaran dari sini yaa. Mikirin siapa jodoh kita itu nggak penting! Yang jelas, kalo kita ingin mendapatkan seseorang yang baik untuk pasangan kita kelak. Maka perbaikilah diri kita terlebih dulu. Karena yaa itu tadi, laki-laki yang baik hanya untuk perempuan yang baik, begitupun sebaliknya.