Pernah merasa kalo hidup ini nggak adil? Whaaaa, nggak cuma kamu. Saya juga nggak jarang banget ngerasain hal itu.

-Kok dia bisa cantik banget? Kok dia gampang belajar? -Kok dia ujian nilai nya bagus terus? Kok dia belanja mulu? Kok dia makan enak mulu?

Advertisement

Dan kok kok lainnya yang sering hinggap di kepala saya. Sejenis mental illness, betul. Penyakit hati, juga betul. Sadar nggak sadar sebenernya penyakit hati saya udah numpuk setinggi-tingginya. Mungkin kamu juga. Tapi, jangan dulu negatif. Terkadang kita butuh hal itu. Kok kok itulah yang kadang membantu kita keluar dari zona nyaman. Membantu kita buat sadar kalau 'di luar sana nggak cuma ada nasi lho' begitu. Maksudnya, di luar sana mereka dengan kenikmatannya itu perlu juga berjuang untuk hal yang mereka sulit dapatkan.

Contoh simpel ya, saya sering kepikiran 'enak banget ya jadi artis, duitnya banyak mau apa juga bisa tinggal ngomong'. Tapi, kalo di pikiri lagi, mereka puun berusaha untuk mencari waktu senggang buat 'me time', pasti susah karna tuntutan kontrak. Sepele sih bagi kita, kaya sekedar 'nongkrong aja di mcd beli kentang terus wifian'. Tapi mereka mana bisa, yang ada nyampe sana di kerubungin sama orang yang tau kalau mereka artis.

Penyakit sih konteksnya, tapi yuk di jadiin sebagai suatu hal yang baik. Memotivasi buat lebih berani ambil langkah dan belajar hal baru. Banyak banget hal yang bisa kita pelajari setiap langkah baru. Tidak hanya langkah baru sih, bahkan langkah lama pun bisa banget di jadiin pelajaran. Benar, selagi masih muda habisin dulu jatah gagalnya. Kan repot kalau nyicilnya pas udah tua. Iya sih, mereka di luar sana juga banyak yang udah lebih dari berkecukupan di umur yang ya muda banget. Coba dicek lagi, berapa lama waktu dia berjuang untuk sampai di titik itu?

Advertisement

Nih ya, Sheryl yang nyanyi 'sweet talk' pun harus ngerintis mati-matian untuk ada di masa emas ini. Jaman saya SMA, dia datang bareng kru radio, bikin mini konser dengan anak-anak sma yang sama sekali nggak tau lagunya. Yang ada mereka mending masuk kelas atau neduh di deket pohon. Jadi di depan panggung cuma segelintir orang. Itu sekitar 4 tahun lalu lho, dan sebelum titik dia dilirik radio pun saya yakin ada banyak tahun. Jadi ya nggak ada yang instant.

Kalo kita mulai sekarang, ya sekitar 5 tahun ke depan baru metik enaknya. Tapi kalo kamu benar-benar beruntung dan disayang tuhan, itu cerita beda lagi. Nah, beda kasus kalau kamu baru akan mulai 2-3 tahun ke depan. Bisa bayangin nggak tuh berapa lama hasilnya baru bisa dipetik? Iya lama. Telat. Jadii, mumpung nih masih ada waktu ayo sama sama berusaha. Apapun itu. Karena kita nggak akan tahu cara Tuhan menyalurkan rezekinya lewat jalan yang mana. Tapi selama ada jalan, yuk abisin jatah gagal kita sekarang.

Salam perjuangan, Gagal boleh, berhenti jangan.

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya