Bicara soal hubungan pertemanan pasti ada istilah persahabatan. Persahabatan sendiri adalah sebuah ikatan pertemanan biasanya terjadi pada orang-orang yang sudah lama menjalin pertemanan, entah itu cewek-cewek maupun cewek-cowok. Sahabat adalah orang yang bisa dibilang terdekat dengan kita setelah keluarga sendiri. Bahkan tak jarang banyak orang yang lebih memilih sahabatnya untuk berkeluh kesah akan masalah yang dihadapinya. Tak mudah mendapatkan teman yang layak kita sebut sahabat, karena zaman sekarang masih banyak teman berkedok sahabat yang akhirnya menjadi duri dalam daging bagi sahabatnya sendiri.

Persahabatan yang baik bisa terjalin karena mereka mempunyai faktor latar belakang yang hampir sama, entah itu dari hobi mereka, lingkungan, dll. Tetapi ada juga persahabatan yang didasari berbeda faktor, dimana mereka akan saling melengkapi untuk bisa melangsungkan kehidupannya.

Advertisement

Faktor terpenting dalam persahabatan adalah kepercayaan. Kepercayaan antar masing-masing pribadi sangat berhubungan untuk terjalinnya sebuah persahabatan yang erat. Ada saatnya mereka menceritakan masalah yang sangat intim dan kita sebagai sahabat harus bisa menjaga dengan baik.

Faktor lainnya yaitu saling memberi. Memberi tidak hanya dilakukan dalam bentuk materi, bisa juga kita memberi kasih sayang, solusi, kenyamanan, dll pada sahabat kita. Singkirkan sikap bahwa kita hanya mau diberi tanpa memberi. Dalam persahabatan kita juga harus sebijaksana mungkin mengolah ego kita. Sebaik-baiknya sahabat adalah ia yang menjadi pendengar terbaik meski belum bisa menjadi solusi. Jangan hanya mau didengarkan saja tanpa mau mendengar orang lain.

Persahabatan juga kayak hubungan percintaan, gak akan ada rasanya kalo gak dikasih bumbu-bumbu di dalamnya. Berikut bumbu-bumbu persahabatan diantaranya mungkin kalian pernah merasakan:

Advertisement

1. Persahabatan bisa aja renggang karena ada pihak yang berpacaran

Hal wajar yang sepertinya dialami banyak orang di dunia ini. Mungkinkah kamu salah satunya? Ya, entah hukum alam atau apa kalau ada satu atau beberapa sahabat kita menjalin hubungan yang lebih pasti akan menimbulkan renggangnya sebuah persahabatan.

Dilihat dari pihak yang gak pacaran kita merasa mereka sudah punya dunia sendiri sehingga kita pun diabaikan. Saat-saat kumpul bareng misalnya, kita jadi akan susah mengatur waktunya,

"eh sorry aku ntar ada janji dinner sama doi, absen ngumpul ya”.

Ya kalik gitu terus.

Alesan lain, kita para sahabat berpendapat kalo pacar dia gak baik buat dia.

"Kita takut lu disakitin, dimainin, kan kalo lu sakit kita juga yang bakal nyediain pundak buat senderan, nyediain tissu seabrek, bahkan balok es kalo mata lu mengembang".

Lain halnya bagi pihak yang pacaran mereka merasa “ini kan hidup gue. Lu gak seneng temen lu bahagia? Apa lu iri masih jomblo aja? Lagian gue juga bisa jaga diri bisa jaga ati, gue udah gede keles”

Ya gitulah kalo lagi pacaran dunia emang milik berdua. Tapi sebagai sahabat jangan sampai lu doain mereka yang jelek-jelek, sebisa mungkin lu iringi perjalanan mereka. Kalo pacaran gak ganggu persahabatan kan lu bakal nambah sabahat lagi. Tapi ada juga keaadaan tercanggung dimana pacaran sama sahabat sendiri. Rumit cyiinnt!

2. Persahabatan bisa renggang karena terbitnya teman baru, teman lama meredup

Ini juga hal umum sih. Banyak ya yang kehilangan sahabatnya gara-gara temen barunya. Terus mereka sindir-sindiran di sosmed, petjaah deh mereka.

Padahal kita gak harus gitu menyikapinya. Teman baru biasanya didapat saat kita melewati masa peralihan misal, SD ke SMP bakal nemu temen baru, karena diawal yang dari daerah desa misalnya kumpul jadi satu dalam kota. Begitupun SMP ke SMA sama sih siklusnya. Tapi kalo SMA ke perkuliahan, mereka bakal nyari temen baru karena mereka pengen nyoba-nyoba hal yang baru. Mereka udah jadi anak kosan yang pasti kebutuhannya banyak sehingga bagaimanapun mereka harus punya banyak relasi.

Hal sepele ini jangan dijadiin persahabatan yang udah lama jadi renggang dong, simpelnya aja gini. Teman baru lu dikenalin aja sama sahabat lu, begitupun temen sahabat lu. Kalo kalian udah saling kenal, cocok, bisa nambah temen jadi banyak lagi kan. Bisa jadi kalian juga sahabatan. Hidup gak usah dibikin ribet dengan masalah-masalah sepele gaess.

3. Persahabatan gak bisa terjalin antar cewek-cowok. Bisa ancur!

Pribadi gue sih agak risih dengan ginian. Kata siapa cowok-cewek gak bisa sahabatan? Semua itu kembali pada niat masing-masing gengs, kembali sama komitmen kita sendiri. Cewek-cowok menurut gue kalo sahabatan itu bakal saling melengkapi. Si cowok bisa jadi abangnya si cewek yang siap sedia melindungi. Si cewek juga bisa buat nentremin hati cowok. Perhatian keduanya juga gak lebih dari sahabat, apalagi kalo di salah satu pihak udah punya pasangan. Tapi, ada tapinya yaa, kebanyakan orang yang gue temui mereka itu awalnya bersahabat, lama-lama mulai tumbuh benih-benih cinta, soalnya intensitas ketemuan mereka itu intens. Bisa juga timbul rasa ketergantungan diantara mereka dan jadi cinta deh.

Gapapa si kalo emang cinta bisa bawa mereka ke pelaminan, kan bagus tu berarti mereka udah tau baik-buruknya masing-masing. Yang disayangkan ya kalo mereka hubungannya retak gak cuma hubungan pacarannya yang ancur, tapi persahabatannya juga akan renggang.

Jadi, sebuah persahabatan pasti akan menemui kerikil dalam perjalanannya. Apalagi mereka yang sudah menjalani persahabatan menahun. Lebih banyak masalah yang mereka hadapi. Kalau mereka bisa menguatkan satu sama lain, yakinlah badai pasti berlalu. Masalah yang dihadapi justru akan menjadikan pribadi lebih dewasa. Menjadikan persahabatan makin akrab, dan semoga menjadikan persahabatan akan langgeng. Terima kasih sahabatku.

Teruntuk sahabat-sahabatku

Jangan pernah bosen nasihatin aku kalo aku mulai berjalan menyimpang

Jangan pernah bosen nunggu aku kalo aku lemot

Jangan pernah bosen hibur aku kalo sedih

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya