Ramadhan tiba, ramadhan tiba, ramadhan tiba ~

Ini nih momen yang biasanya bikin anak rantau sedih dan mendadak kangen nggak ketulungan. Kangen siapa? Tenang, bukan mantan. Kami kangen rumah beserta isinya, apalagi ibu, bapak, kakak, adek. Hiks! Momen ramadhan di rumah dan di perantauan tentu memiliki sensasi yang amat sangat berbeda. Kalau di rumah, kamu tinggal terima jadi. Buka dan sahur tinggal makan dan menikmati. Ada ibu yang masakin dan senantiasa bangunin.

Advertisement

Nah, kalau di perantauan? Kamu kudu mikir selama 30 hari ke depan mau menu apa aja untuk buka puasa. Belum lagi sahurnya yang bikin ribet, dan harus bergantung sama yang namanya alarm. Kalau nggak bangun gimana? Ya kepaksa nggak sahur. Kesian. Puasa-puasa, kalau mikir bikin laper. Biar menghemat pikiran, melalui artikel ini Hipwee Travel bakal bikin kamu buat nggak ‘sibuk’ mikirin menu buka puasa selama satu bulan ini.

Ciyeeee… namanya anak rantau kan pengennya hemat tuh, ngirit, biar kantong nggak jebol. Di bawah ini ada 10 masjid di Jogja yang bisa jadi jujugan kamu saat adzan maghrib berkumandang. Menu-menunya istimewa, dan kamu pun bisa menambah pahala. Niatnya niatnya lho, jangan cuma cari gratisan, tapi mendekatkan diri sama Tuhan. Yuk 30 hari mencari takjil.

1. Buka bersama mah nggak usah nunggu undangan, ke masjid kampus UGM aja biar kamu nggak ngerasa sendirian

maskam ugm

maskam ugm via www.larisahomestay.com

Kamu anak UGM? Udah selama puasa pindah kos ke masjid aja #ehh. Kalau masjid-masjid kebanyakan ramenya di awal doang, masjid yang satu ini sih biasanya rame terus sepanjang ramadhan. Ada apa gerangan? Ya anak-anaknya emang suka ibadah, positive thinking dong. Hahaa… Selain itu, pada sepuluh hari pertama ramadhan, panitia masjid kampus (maskam) UGM juga menyiapkan 1000-1500 menu buka puasa lho. Jadi, sudah kejawab kan kenapa masjid ini selalu ramai? Rebutan ngabisin takjil nasi yang sampai ribuan ituuu, banyak bangeeeet. Lalu untuk 10 hari kedepannya, ada sekitar 750 hingga 1.000 porsi, dan untuk 10 hari terakhir jumlahnya dikurangi menjadi 500 hingga 750 porsi. Seringnya sih menu nasi rames dengan lauk telur dan tempe gitu. Lumayan~

2. Mau menu nasi gudeg sampai gulai kambing? Nggak usah ribet hunting warung sampai antri-antri, kamu cukup bertandang ke Masjid Gedhe Kauman sambil dzikiran

fokuuus. jangan ngeliatin bungkusan mulu

fokuuus. jangan ngeliatin bungkusan mulu via ngonoo.com

Advertisement

Masjid Gedhe Kauman ialah masjid raya Kesultanan Yogyakarta, yang terletak di sebelah barat kompleks Alun-alun Utara Kraton Yogyakarta. Duh baik banget deh orang-orang Kesultanan ini, sadar banget gitu akan predikat Jogja sebagai kota pelajar yang banyak anak kosnya dan suka gratisan. Hihiii… Panitianya nyiapin menu yang ganti-ganti setiap hari. Ya menu khas Jogja seperti gudeg, juga menu-menu yang sudah umum lainnya. Nah, yang paling greget, datanglah kemari setiap hari kamis. Gulai kambing yang menjadi andalan di masjid Kauman. Tak ayal, jamaah paling ramai pun ada di hari kamis. Jadi, gimana? Jangan nunggu adzan maghrib, kalau perlu sejak dzuhur mbok ya kamu ngaji-ngaji disini.

3. Masjid Jogokaryan pun jangan kamu lewatkan. Tak hanya takjil nasi aneka menu saja, disini ada kampung Ramadhannya juga

nasinya banyak banget

nasinya banyak banget via ink361.com

Sesuai namanya, masjid ini terletak tepat di tengah-tengah kampung Jogokaryan, kecamatan Mantrijeron, Yogyakarta. Masjid Jogokaryan memang terkenal dengan aktivitas kemasyarakatannya, sekaligus sebagai teladan bagi masjid-masjid lainnya dalam pengelolaan jamaah. Sebab, setiap tahun di kampung ini diadakan kampung ramadhan. Ada beragam acara talk show, seminar dan diskusi yang bebas diikuti siapapun. Setelahnya, jamaah akan dimanjakan dengan menu buka puasa yang tak henti mengejutkan hati. Ada kurang lebih 1200 porsi. Kadang soto, kadang gudeg, ada sop ayam, rawon, sayur asem, berasa di warteg nggak sih?

4. Buat yang nggak punya kendaraan dan nge-kos di sekitaran UNY, silahkan tiap hari sambangi Nurul Ashri Deresan ini

nih penampakannya, ibadah woi

nih penampakannya, ibadah woi via www.masjidnurulashri.com

Buat anak kuliahan, tenaaang. Takjil nasi nggak cuma ada di maskam UGM aja kok. Buat kamu anak UNY yang sayang duit buat transport kalau masjidnya kejauhan, kamu dateng aja ke masjid Nurul Ashri Deresan ini. Letaknya di Jalan Deresan 2 (Deresan perum UNY 2), Depok. Jangan cuma niat buat makan, disini juga ada kajian rutin setiap sorenya sembari menunggu adzan maghrib berkumandang. Sebenarnya, bahkan di luar ramadhan, masjid ini termasuk masjid favorit untuk anak-anak muda. Suasana masjidnya adem, cocok untuk melepas penat sembari beribadah di siang hari. Belum lagi selepas ashar, banyak anak-anak kecil lagi ngafalin Al Quran. Kebayang kan suara imut khas anak-anak kalau lagi murojaah? Dijamin, ramadhanmu jadi lebih berkesan. Oiya, menu takjilnya seringnya sih nasi ayam.

5. Ngidam banget pengen makan nasi Padang dari RM Sederhana pas buka puasa? Sok melangkahlah menuju Masjid Nurul Islam saja

kamu nggak bakal nolak menu nasi Padang kan?

kamu nggak bakal nolak menu nasi Padang kan? via arifdwijanarko.files.wordpress.com

Masjid yang satu ini terletak di Jl. Kaliurang Km. 6,5, pas di seberangnya RM Padang “Sederhana”. Tenang aja, RM Padang ini segede gaban, jadi nggak mungkin kalau kamu nggak kelihatan. Nah, karena letaknya yang di depan RM Padang, makanya menu takjilnya pun nasi Padang. Ada yang nggak doyan? Eh tapi buruan, jumlahnya cuma terbatas soalnya. Biasanya sih yang dapet cuma dua shaf pertama aja. Hahahaa… Tapi, bukan berarti shaf tiga ke belakang nggak dapet apa-apa. Masih ada jatah nasi kotak kok. Isinya juga nasi ayam. Jadi, kamu habis gini jangan bolos kerja dan nungguin buka disana lho ya, entar aja pas kerjaan sudah beres. Nggak usah ngiler~

6. Lagi nih buat anak kampus di sekitaran Glagahsari, janganlah kamu berkecil hati. Di sekitaran sini ada masjid juga buat ramadhanmu lebih berarti

buka puasa berjamaah, biar berkah

buka puasa berjamaah, biar berkah via 404hasfounded.blog.amikom.me

Ada beberapa kampus di sekitaran Glagahsari ini, terletak di kecamatan Umbulharjo. Yakni Universitas Teknologi Yogyakarta dan Universitas Ahmad Dahlan, dan ada beberapa lainnya. Nah, kamu kamu sekalian bisa sering-sering sholat di Masjid 11 Maret. Ada takjil nasi cukup banyak yang disediakan panitia. Silahkan, ‘fasilitas’ yang ada jangan disa-siakan. Sekalian menikmati buka puasa gratisan, barengi juga dengan tadarusan sembari menunggu waktu Sholat Isya dan Tarawih tiba.

7. Buat kamu yang belum lancar ngaji, boleh lho gabung sama anak-anak di Masjid Nur Al Fattah, Santan, Maguwoharjo. Setelahnya, boleh juga buka bareng adek-adek ini

ngaji, tadarusan, jangan makan doang

ngaji, tadarusan, jangan makan doang via tpamuhtadin.files.wordpress.com

Setiap sorenya masjid yang terletak di desa Santan, kecamatan Maguwoharjo, Sleman ini selalu ramai anak-anak TPA yang selalu mengaji. Saat adzan maghrib terdengar, panitia akan dengan sigap membagikan nasi kotak dan air mineral untuk berbuka puasa. Menunya ya terserah yang masak, ada nasi plus ayam goreng, nasi telur atau perkedel, dan sebagainya, yang jelas menu pantas dan layak untuk manusia kok.

8. Buat kamu yang menganggap buka puasa gratis itu cuma bonus, sedangkan cari ilmu itu yang utama. Nggak ada salahnya kamu jadiin Masjid At-Taqwa Minomartani di list teratas

niatnya ditambah, cari ilmu dari pembicara yang hadir nanti

niatnya ditambah, cari ilmu dari pembicara yang hadir nanti via minomartani-sleman.desa.id

Selain masjid Jogokaryan, masid At-Taqwa Minomartani ini juga termasuk masjid yang memiliki agenda ramadhan cukup bagus. Banyak pembicara-pembicara ternama yang diundang. Tahun lalu bahkan ada seminar kepenulisan bersama Tere Liye. Kalau pembicara kelas nasional saja bisa hadir, menu buka puasanya tentu tak diragukan lagi dong? Ya, walau nggak jamin juga sih menu kamu sama dengan pembicaranya. Hahaa… niatnya ibadah apa cari makan? dua-duanyaaa…

Kabar gembiranya lagi buka puasa di masjid ini disediakan secara prasmanan! Jengjengjeng. Gila nggak tuh. Kamu-kamu yang mahasiswa pasti betah di sana. Juga, di 10 hari terakhir jangan lupa itikaf di sana. Ada menu sahur juga loh. The best lah masjid ini.

9. Kalau kamu nggak punya anggaran buat minum susu pas sahur, ya dibalik minum susunya pas buka aja. Ada lho masjid yang menyediakannya

ini ada nilai gizinyaaa...

ini ada nilai gizinyaaa… via cdn.ar.com

Yaitu masjid Pogung Raya, yang terletak di utara komplek Fakultas Teknik UGM, masuk wilayah Sleman. Menu yang sering dihidangkan ialah nasi dengan lauk telur plus susu coklat. Kamu bisa sehat kalau tiap hari buka puasa disini. Lagipula, Pogung sendiri dikenal sebagai kawasan padat mahasiswa. Populasi pendatang lebih banyak dibanding penduduk setempat. Nah, selanjutnya kamu bisa favoritkan masjid ini karena (mungkin) dekat dengan kos alias tinggal jalan kaki saja. Selain susu, ada teh, dan kurmanya juga. Hmmmm

10. Mau gratisan, tapi nggak nyaman kalau harus makan dengan banyak orang yang nggak dikenal? Masjid Al Karim biasa memberikan nasi kotak sehabis sholat

kalau begini mengurangi khusyuknya ibadah, mending kamu bawa pulang aja udah

kalau begini mengurangi khusyuknya ibadah, mending kamu bawa pulang aja udah via a.okezone.com

Kalau mayoritas masjid memberikan takjilnya sebelum sholat, lain halnya dengan masjid yang terletak di Jalan C. Simanjutak ini. Seolah menyadari ada orang-orang yang butuh makan sendirian, panitia membagikan takjil nasi pasca sholah maghrib dilangsungkan. Kalau dibagiin duluan kan takutnya jamaah buru-buru makan agar tak ketinggalan sholat, atau parahnya sholat jadi nggak khusyuk gara-gara kepikiran apa isi bungkusan nasi itu. Disini, saat adzan maghrib berkumandang, jamaah hanya mendapat minum dan kurma saja. Setelah sholat, baru deh nasi kotaknya dibagi-bagi. Ringkas kan? kamu bisa makan di kosan sambil baper-baperan.

Lha kok cuma 10 masjid, kan 30 hari?

Biar kamu modal dikit, buat buber temen-temen kamu :p

Jadi, gimana? inget balik lagi niatnya, balik ke hatimu. Bulan Ramadhan, ibadah yang ditingkatkan. Ya kalau ada gratisan juga bisa ningkatin tabungan juga sih. Siapa yang nolak? Cara ini juga bisa kamu niati untuk mengapresiasi para pemberi sedekah melalui takjil nasi ke masjid-masjid itu. Inget sama iman dan taqwa juga ya, jangan cuma cari takjil aja.

Selamat berburu Para Pemburu Takjil!

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya