Pahami 7 Motif Batik Jawa yang Bisa Dipakai di Pernikahan ini. Nggak Boleh Asal, Ada Aturannya!

motif batik pernikahan

Dalam pernikahan adat Jawa, ada berbagai detail yang mesti diperhatikan mulai dari dekorasinya hingga pakaian yang dikenakan. Terlebih lagi ada berbagai rangkaian yang mesti dilaksanakan bagi orang yang mempercayainya. Dalam rangkaian ini, kamu juga harus memperhatikan berbagai elemen yang kamu pilih. Salah satu elemen yang tidak terpisahkan adalah kain batik yang bisa dikenakan menjadi pakaian ataupun untuk yang lainnya.

Advertisement

Tapi, ternyata kain batik yang dipilih tidak bisa sembarangan lo. Ada motif-motif kain yang tidak boleh dipakai, ada juga beberapa yang memang bisa dikenakan untuk acara pernikahan. Kita simak yuk motif kain apa saja itu~

1. Motif Tuntrum merupakan salah satu motif yang dikenakan orang tua saat acara pernikahan, motif ini memiliki ciri bentuknya yang kecil-kecil

Berbagai macamnya/ Credit: Lifestyle Okezone via lifestyle.okezone.com

Dilansir dari laman Indonesian Batik, motif Tuntrum diciptakan oleh Kanjeng Ratu Kencana yang merupakan permaisuri Sunan Paku Buwana III. Batik ini biasanya dipakai oleh orang tua saat Midodareni dan Panggih karena merupakan simbol cinta tanpa syarat, abadi, dan akan semakin subur mengembang. Diharapkan kasih sayang kedua orang tua akan senantiasa meliputi kedua mempelai.

2. Saat upacara siraman pun ada kain batik yang dipakai. Biasanya kain yang digunakan adalah kain batik motif Grompol

Motif Grompol/ Credit: BUdaya Jawa via budayajawa.id

Dilansir dari gpswisataindonesia.info, kain motif Grompol adalah salah satu yang masuk ke motif ceplok. Pemakaian kain ini diharapkan dapat membuat seseorang memiliki masa depan yang cerah, selalu mendapatkan berkah, memiliki banyak rezeki dan anak, hingga diliputi ketentraman, kerukunan, kesejahteraan, dan kedamaian.

Advertisement

3. Kain yang bisa dipakai pengantin saat hari pernikahan adalah motif Sida Asih yang identik dengan namanya yang romantis

Motif Sida Asih/ Credit: Ini Baru via www.inibaru.id

Kain motif Sido Asih memiliki simbol sebagai cinta yang agung. Warna yang dalam dilambangkan sebagai perasaan yang harus dimiliki dua orang yang akan menikah sebelum mantap melanjutkan ke sesi yang lebih serius. Mereka juga diharapkan memiliki sifat yang saling asih, asah, dan asuh.

4. Memiliki nama yang mirip, motif batik Sida Mukti  juga menjadi salah satu kain yang bisa dikenakan oleh pengantin

Batik Sida Mukti/ Credit: Batik Terbaruku via gpswisataindonesia.info

Kain ini biasanya bisa dipakai oleh mempelai saat acara Panggih. Arti kata Mukti sendiri adalah kehidupan yang sejahtera dan makmur, namun ternyata makna motif ini lebih dalam yaitu sampai kehidupan di akhirat. Biasanya motif ini dipakai saat akad nikah atau pemberkatan agar pengantin juga memiliki sifat yang mengerti dan pemurah terhadap sesama.

5. Motif Sida yang selanjutnya adalah motif Sida Luhur yang menggambarkan kehidupan saat hidup di dunia

Motif Sida Luhur/ Credit: Phinemo via phinemo.com

Motif ini terdiri dari beberapa hal seperti pohon hayat, meru, burung, tumbuhan, dan garuda bersayap satu. Sesuai dengan namanya, diharapkan pengantin memiliki kepribadian luhur. Mereka juga diharapkan untuk bisa lebih bijaksana saat hidup bersama sehingga berbagai permasalahan dapat dilewati dengan tabah dan lancar.

Advertisement

6. Jika biasanya motif batik berbentuk bunga atau kotak-kotak, motif Parang Kusuma merupakan motif yang memiliki ciri khas berupa bentuknya yang diagonal

Motif Parang Kusuma/ Credit: Info Batik via infobatik.id

Dilansir dari gpspariwisata.info, motif ini biasanya dipakai di busana pernikahan Kesatrian Ageng. Motif Parang Kusuma secara keseluruhan berbentuk diagonal terdiri dari dua motif utama. Motif parang memiliki bentuk yang bertolak belakang dan motif mlinjon dengan bentuk belah ketupatnya.

7. Batik yang bentuknya unik lainnya adalah motif batik Cakar Ayam  yang tersusun atas titik-titik dan garis-garis

Motif Cakar Ayam/ Credit: Batik Online Shop via gpswisataindonesia.info

Motif ini akan membentuk seolah persegi yang terdiri dari berbagai motif cakar ayam di dalamnya. Motif ini cocok dikenakan saat menikah karena bentuknya yang melambangkan semangat hidup di masa mendatang dan pencarian nafkah yang akan mewujudkan kesejahteraan hidup.

Nah, sekarang kamu sudah bisa memilih beberapa pilihan batik di atas untuk menikah. Jangan sampai keliru memilih yang biasanya digunakan untuk berduka ya kalau tidak ingin jadi omongan tetangga!

Advertisement
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Editor

An independent woman, loving mom and devoted wife.

CLOSE