Bukan Cuma Anakmu, ini 10 Vaksin yang Harusnya Juga Didapat Ayah dan Ibu. Catat nih!

imunisasi dewasa penting

Jika mendengar kata ‘imunisasi’ mungkin pikiranmu akan langsung tertuju ke si kecil yang akan disuntik dengan jarum tajam berisi vaksin untuk mencegah berbagai penyakit. Anggapan itu nggak salah sih, tapi ternyata imunisasi tak hanya wajib dilakukan si kecil saja lo. Orang dewasa seperti ayah dan ibu si anak pun sebisa mungkin melakukannya demi keluarga sehat dan terhindar dari berbagai penyakit yang ada kemungkinan pada akhirnya menular ke si kecil juga.

Jika mungkin kamu masih asing dengan hal ini, ada baiknya kenalan dulu dengan beberapa jenis vaksin yang sebaiknya kamu ketahui dan sebaiknya didapatkan meski sudah dewasa. Simak sampai habis ya!

1. Penyakit influenza mungkin sangat umum ditemui, untuk itu vaksinnya pun perlu dilakukan setahun sekali, biasanya bulan Oktober hingga pertengahan November. Untuk orang berumur 18-64 tahun akan diberikan vaksin Afluaria

Vaksin influenza/ Credit: News Week via www.newsweek.com

2. Virus difteri dapat menyebar melalui gelas minum, batuk, hingga bersin, makanya orang dewasa perlu mendapat vaksin Td Booster yang harus diberikan setiap sepuluh tahun sekali

Vaksin DPT/ Credit: Discover Magazine via www.discovermagazine.com

Vaksin ini juga diberikan untuk tetanus dan pertusis. Lebih disarankan lagi jika orang tua belum pernah mendapatkan vaksin ini sejak kecil dan ibu hamil.

3. Untuk mencegah demam tifoid, seseorang harus mendapatkan vaksin berupa vaksin oral ty21a atau suntikan vaksin polisakarida. Pemberiannya biasanya satu dosis setiap dua hingga tiga tahun

Vaksin Tipoid/ Credit: Infectious Disease Advisor via www.infectiousdiseaseadvisor.com

4. Vaksin varicella juga perlu diberikan pada orang tua terutama yang belum pernah mendapatkannya untuk mencegah cacar air. Vaksin ini diberikan sebanyak dua dosis dengan jarak empat sampai delapan minggu dari pemberian pertama

Varicella/ Credit: Odinic Rite via odinic-rite.org

5. Vaksin MMR (measles, mumps, dan rubella) juga sebaiknya diberikan pada ayah dan ibu dengan usia 19 sampai 59 tahun dengan dosis pemberian sebanyak satu sampai dua kali

MMR/ Credit: GP Online via www.gponline.com

6. Untuk ayah atau ibu yang tinggal di wilayah endemik seperti Bali atau di wilayah yang banyak sawah dan irigasi, maka 1 dosis Japanese encephalitis sebaiknya diberikan

Vaksin Japanese encephalitis/ Credit: Outbreak News Today via outbreaknewstoday.com

7. Vaksin HPV diberikan untuk orang yang berumur 27 hingga 45 tahun untuk mencegah penularan dari infeksi menular seksual. Namun, vaksin ini tidak akan melindungi jika sebelumnya pernah terkena

HPV/ Credit: Medscape via www.medscape.com

Biasanya wanita akan diberikan 3 dosis di usia bivalent atau quadrivalent di usia reproduktif, sedangkan pada pria akan diberikan 3 dosis quadrivalent di usia 19 tahun hingga 26 tahun

8. Sebelum naik haji, ayah dan ibu akan mendapatkan vaksin meningitis meningokokus untuk mencegah terkena infeksi ini. Pemberian satu dosis vaksin ini akan berlaku hingga dua tahun

Meningitis meningokokus/ Credit: Biopharma Reporter via www.biopharma-reporter.com

9. Vaksin hepatitis B biasanya direkomendasikan untuk bayi hingga remaja berusia 18 tahun, namun selain si kecil, orang tua juga layak mendapatkan vaksin ini jika pekerjaan, gaya hidup, dan lingkungan tempat tinggal membuatmu rentan terkena risiko ini

Vaksin Hepatitis B/ Credit: i Stock Photo via www.istockphoto.com

Orang yang berhubungan seksual dengan penderita hepatitis B akan rentan juga terkena penyakit yang sama dengan risiko lebih tinggi.

10. Ada dua jenis vaksin pneumokokus yang mampu melindungi ayah dan ibu dari penyakit ini yaitu PCV13 untuk pengidap penyakit tertentu dan PPSV23 yang memiliki kebiasaan merokok

Vaksin pneumokokkus/ Credit: Pulmonology Advisor via www.pulmonologyadvisor.com

Itu dia beberapa vaksin yang sebaiknya didapatkan oleh ayah dan ibu agar terhindar dari berbagai virus dan tidak menyebarkannya kepada si kecil di kemudian hari. Sebelum melakukannya, kamu bisa melakukan riset kecil-kecilan terhadap rumah sakit dan harga yang dipatok. Semoga artikel ini bisa mencerahkanmu ya!

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya

Advertisement
loading...
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Editor

An independent woman, loving mom and devoted wife.

CLOSE