Pembicaraan mengenai fisik sudah menjadi hal yang lumrah, terlebih lagi bagi teman-teman dekat yang amat sangat ngeh saat ada perubahan bentuk pada fisik kita ntah lebih gemuk, lebih kurus, lebih putih, dsb. Tapi pernah sadar ga sih kalo menghujat fisik teman adalah hal yang ga banget. Menghujat disini ya beneran menghujat bukan sekedar mengkritik, karna kritik itu membangun. Dan disini aku mau berbagi tentang pengalamanku sendiri yang beberapa kali dihujat mengenai fisik. Let’s check kira-kira seperti apa sih contoh hujatannya.

1. Ih, kok kulit lo butek sih?

ga kok ga butek cuma agak berubah, sedikit via http://statik.tempo.co

Sumpah ini nyakitin banget. Ga ada satu orang pun pasti mau menerima omongan seperti ini. Perubahan warna kulit adalah hal yang biasa aja apalagi saat kita berada di tempat baru yang panasnya luar biasa atau banyak melakukan aktivitas di luar ruangan. Mungkin yang berubah hanya warna kulit, tapi kalo kulitnya sehat gak apa-apa dong. Mungkin kalo bahasanya diperhalus seperti "kulit kamu agak gelap, nih coba sunscreen aku" masih mending daripada butek.

2. Lo jelek amat di foto, ga kayak gue imut

am i ugly? via http://i3.ytimg.com

Ntah ini cuma bercanda atau ga, tapi perlu dikenali ekspresi saat teman kalian bercanda dan serius. Mungkin beberapa orang terlahir dengan wajah yang biasa aja termasuk saya, tapi ga baik loh menghina fisik orang dengan mengatakan orang itu jelek dan kemudian memuji diri sendiri seakan diri kalian tanpa cela. Semua perempuan itu cantik, semua laki-laki itu tampan. Yang aneh kalo perempuan tampan dan laki-laki cantik.

A: Foto dulu yuk B *FOTO*

A: Kok lo jelek amat di foto, ga kayak gue imut. Ah gue males lah foto kalo lo jelek.

B: *jleb* *ngaca* *dalam hati* aku cantik kok.

3. Anjay lo gendut amat sekarang

Advertisement

Jadi kamu mau ribut sama aku? #peganggolok via http://stikerlucu.com

Mungkin kita pernah berada dititik berat badan 40Kg yang termasuk langsing di saat itu. Tapi seiring berjalan waktu kita ga terlalu mempedulikan berapa berat badan kita karena merasa ada hal yang lebih urgent untuk dipikirkan saat itu, yang penting sehat aja udah syukur. Itulah kenapa menghujat berat badan teman itu ga baik, banyak loh yang merasa terbully karna masalah berat badan. Jangan sampe deh teman kalian merasa terbully sama omongan kalian, itu juga kalo kalian anggap “teman”.

A: Anjaaay…. lo gendut amat sekarang

B: *dalam hati* perasaan berat gue Cuma naik 4kg deh lebay amat ngatain gendut, emang dasar pipi gue aja chubby

4. Banyak amat sih jerawat lo

Hmmmm nih juga sering banget aku alamin. Sebenernya bukan jerawat hanya bekas-bekasnya itu pun tak banyak Cuma si teman lebay aja mengekspresikannya. Jerawat muncul karena banyak faktor salah satunya hormon. Kalo jerawat muncul karena hormon mau ngomong apaan? Apalagi yang ngehujat ini pun wajahnya ga mulus-mulus amat jadi merasa terhinanya itu double haha

5. Ngehujat tentang raut wajah

Apa liat-liat? Ga suka? via https://cebongnyeloteh.files.wordpress.com

Aku terlahir dengan wajah serius, yang mungkin juga ini menyebabkan mukaku boros, mungkin. Tapi bukan salahku dong kalo dilahirkan seperti ini. wajah serius seperti ini kadang bikin orang salah paham. Dikata jutek dan judes udah jadi cemilan, apalagi buat mereka yang ga kenal, agak aneh ya. Tapi buat mereka yang dianggap “teman” hal seperti ya bukan sesuatu yang aneh seharusnya toh mereka tau watak kita seperti apa, otomatis tentang raut wajah ya udah ga penting. Jadi stop lah menghujat seseorang hanya karena raut wajahnya. Ga semua hal bisa tergambar melalui visual. Yang terlihat judes bisa jadi hatinya selembut kapas, kayak aku.

Itulah 5 hal kenapa menghujat fisik teman adalah hal yang ga banget. Jangan dengan embel-embel “gue jujur loh, kulit lo emang butek banget” membuat kalian merasa nyaman menghujat fisik teman kalian atau karena kalian merasa sudah sangat dekat sehingga mulut kalian ga bisa direm untuk berkata perkataan yang bisa saja menyakitkan. Kalian mungkin berfikir sepele tapi coba sebelum menghujat berkaca dulu, sudah sempurnakah kalian?