Kamu hari ini lagi bete ya, lagi galau. Pantes bawaannya ngedumel aja. Ngegerutu sendiri.
Apa sih yang bikin kamu bete lalu ngedumel? Boleh tahu gak …

Ohhh, karena jalanan macet, padat merayap jadi telat sampenya. Atau karena perut lapar tai males beli makanan ke luar. Jadi nyesel masih jomblo, lalu mikir kalo seandainya udah punya pacar kan ada yang nemenin makan. Atau karena hari libur diam di rumah aja sementara orang lain pergi jalan-jalan. Bete dong… pantes jadi ngedumel melulu.

Kamu ngedumel melulu. Ngegerutu sendiri. Kayak orang gak ada kerjaan aja.

Fuck you . begitu kata kamu. Bete banget gue ama elo. Presiden kok kayak gitu. Gubernur kok congornya emberrr. Kok dia bisa sukses gue gak . dan lain sebagainya. Semuanya dipikirin yang jeleknya aja. Begitulah status orang-orang yang suka ngedumel, suka ngegerutu sendiri. Serem banget sih …

Ngedumel, menggerutu sendiri. Alias ngomel-ngomel sendiri untuk alasan yang gak jelas. Orang yang ngedumel isinya keluh kesah melulu. Tendensinya negatif melulu. Apa aja yang berkenan di hatinya, di pikirannya dikomenin dengan cara ngedumel. Udahlah jangan pura-pura, kamu pasti pernah ngedumel kan? Ayo jawab yang jujur .

Advertisement

Entah ngedumel, ngegerutu sendiri itu cuma soal cara pandang kok. Soal mind set doang. Kebiasaan untuk menafsirkan segala hal dengan cara sendiri yang negatif. Gak pernah mau nyoba untuk berpikir yang positif, yang baikk-baiknya aja.

Ngedumel, menggerutu sendiri. Keluh kesah sendirian.
Di mata orang yang tukang ngedumel, dunia itu berasa sempit. Kayak gak ada lagi yang bisa dikerjain. Tiap masalah seolah udah mentok, pasrah aja. Akhirnya, orang yang doyan ngedumel cuma bisa komen yang jelek aja. Kasih argumen yang bisanya menghujat, mencaci-maki. Tukang ngedumel, tendensinya negatif banget. Entah hatinya, entah pikirannya. Ujung-ujung komen juga negatif.

Iya ngedumel. Apa aja yang gak berkenan di hati, di-dumelin. Tiap kejadian, tiap peristiwa selalu dibaca ke arah yang negatif. Semua yang terjadi dianggap “petaka” buat dirinya. Ngedumel, sebuah kata yang kita sadar tidak baik. Tapi banyak orang melakukannya. NGE-DU-MEL, menggerutu tiada henti. Keluh-kesah tiada akhir . Ciyan banget sih orang yang doyan ngedumel.

Ngedumel, apa aja bisa di-dumelin. Apa aja diomongin yang gak bagusnya.
Presiden lagi kerja ngedumel. Gubernur ngoceh didumelin. Jalanan macet ngedumel. Pacar telat datang, ngedumel lagi. Makan siang rasanya asin, ngedumel gak enak. Potong rambut kurang pas, ngedumel ke tukang cukur. Motret selfie, dia sendiri yang motret, ngedumel juga karena gambarnya kurang bagus hehehe. Kasihan aja sama orang yang suka ngedumel. Semuanya serba salah .

Hari gini masih doyan ngedumel?
Gak ada yang salah sih. Sah-sah aja. Komen juga komen sendiri. Siapa yang mau peduli. Tapi kalo dipikir-pikir buat apa banyak ngedumel. Gak akan menyelesaikan masalah kok.. Lebih baik kerja dan ikut andil memperbaiki yang perlu diperbaiki. Termasuk memperbaiki diri kita sendiri. Gak bakal ada masalah yang bisa selesai cuma dengan perbuatan ngedumel.

Ngedumel, bawaannya mau ngomel-ngomel melulu.
Semua soal maunya menggunakan standar pikiran dia. Orang lain gak boleh mikir, gak boleh kerja. Orang yang tukang ngedumel itu merasa semua pikiran dan tindakannya benar. Orang lain salah. Keren banget tuh hidup bisa kayak gitu .. jadi pengen.

Tukang ngedumel suka lupa. Segala sesuatu itu bisa pro dan kontra. Tapi yang pasti, suatu masalah itu gak bisa dilihat dari satu sudut pandang saja. Kan setiap orang punya pendapat masing-masing. Ngedumel boleh, asal konstruktif dan dalam koridor action untuk memperbaiki keadaan. Bukan ngedumel doang, makin gak jelas masalahnya.

Buat apa ngedumel, ngegerutu sendiri?

Kalo orang lain sukses itu karena jerih payahnya sendiri kok. Kalo jalanan macet karena kamu terlalu gengsi kalo gak pake mobil kan. Kalo males ngapa-ngapain kan itu urusan kamu sendiri. Mana ada sih kebijakan dibuat untuk menyusahkan orang banyak. Mana ada sih peraturan dibuat untuk menyengsarakan orang lain. Kita aja yang kadang gak bisa menerima keadaan, gak bisa nerima realitas. Wajar akhirnya ngedumel doang bisanya …

Lalu, mengapa kita yang ngedumel?
Mungkin kita iri terhadap orang lain. Mungkin kita bete pada diri sendiri, bukan orang lain lho. Atau mungkin kita gak berkenan terhadap pembuat kebijakan itu. Gak berkenan pada orangnya. Gak berkenan karena tidak memihak ke diri kita. Pantas kalo begitu akhirnya kita ngedumel lagi.

Sungguh, ngedumel tidak ada gunanya.
Ngedumel itu gak penting, gak seharusnya karena kamu ingin dimengerti tapi nggak mau mengerti duluan.
Kalo ibarat orang lagi jatuh cinta, ngedumel itu gak benar karena buat apa mempertahankan orang yang nggak pantas dipertahankan.

Hari gini masih doyan ngedumel.
Sudahlah gak usah ngedumel. Hadapi saja realitas yang ada di depan kita. Ambil bagian untuk menjadi pemberi solusi. Bukan pemberi komentar yang gak jelas. Ngedumel, menggerutu sendiri gak ada gunanya. Ngedumel, ngomel-ngomel yang gak jelas gak akan pernah biikin solusi. Ngedumel, ngomongin yang jelek-jelek terus, mau sampai kapan?

Kamu tahu gak, orang yang doyan ngedumel ngegerutu sendiri atau marah-marah itu berbahaya. Kamu yang doyan ngedumel, maka kamu pertanda mengalami 5 kondisi personal seperti ini:

1. Sering Depresi-Stress, yang bisanya meluapkan kemarahan yang gak jelas.

2. Negative Thinking, selalu melihat realitas dari sisi yang jelek doang.

3. Rasa Cemas yang Akut, semuanya dianggap masalah dan gak bisa berdamai dengan keadaan.

4. Jiwa yang Terganggu, ada persoalan serius pada jiwa atau batin yang perlu diobati.

5. Psikososial yang Bermasalah, yang perlu diperbaiki karena mengalami kerusakan baik psikologis atau sosialnya.

Belum lagi dari penyakit yang akan menghampiri. Ngedumel, ngegerutu sendiri sungguh mengerikan. Doyan ngedumel, kamu akan mudah sakiit jantung, darah tinggi alias stroke, kepala pusing, pencernaan yang terganggu, dan penyakit lainnya. Hari gini sakit, bukan hanya biayanya mahal tapi orang yang sehat dan pikirannya positif aja gampang sakit. Apalagi orang yang doyan ngedumel …. Ihhh serem banget sih.

Sudahi saja ngedumel. Karena tiada guna. Gak produktf dan gak positif. Ngedumel itu malah jadi tanda bahwa kita bodoh. Tanda kita gak mau menerma realitas. Tanda kebiasaan cara pikir dan tindakan kita gak baik. Ngedumel, dampaknya gak ada yang positif. Malah bikin kisruh, bikin ruwet.

Gak usah ngedumel, gak usah ngegerutu sendiri. You can t change the WIND direction, but you can change your WINGS direction.

Sahabat, gak ada masalah yang bisa selesai dengan ngedumel. Ngedumel hanya mengotori hati, menguras tenaga dan pikiran. Untuk terbebas dari ngedumel, kamu lakukan saja apa yang kamu pikir baik dan bermanfaat. Jadilah bagian untuk menyelesaikan masalah, sebisa dan semampu yang kamu bisa. Itu lebh baik daripada ngedumel. Dan gak mungkin hari-hari kita dijalani dengan ngedumel terus menerus, ngedumel melulu. Hentikan ngedumel, kerjakan yang simpel. Pasti hidup kita bisa lebih ciamikk, katakan “Siap laksanakan Komandan” #BelajarDariOrangGoblok