Tak terasa sudah menginjak bulan puasa yah.. memang waktu begitu cepat berlalu. Hmm… ngomongin soal bulan puasa, ini nih salah satu obrolan yang dari aku masih kecil alias masih imut-imut gitu deh sampe sekarang udah kerja ngadep laptop nulis di Hipwee, tetep jadi obrolan yang bakalan panjang dari Sabang sampe Merauke. Pokonya kalo udah bahas kasus yang satu ini pasti deh, para ahli keagamaan pada muncul bak jamur di musim hujan, ada juga kaum idealis, kaum neutral, ada juga kaum yang ngikut-ngikut aja..

PADA SAAT PUASA, HARUSKAH SEMUA WARUNG MAKAN TUTUP?

Nahh.. itu dia kasus yang sebenernya engga ribet tapi kok jadi ribet dan dibikin ribet.

Berkaitan dengan pertanyaan nan singkat namun bakal buanyak jawabannya, ini beberapa jawaban yang paling sering dilontarkan para netizen :

Aku sih setuju, soalnya biar diri kita engga tergoda tuh ama paha ayam apalagi yang kulitnya krispi sama nasi anget plus sambel *beuhh*

Aku sih ngga terlalu setuju ya, soalnya temen kos aku ada yang non-muslim dan mereka tetep lah butuh makan, kasian juga kalo gaada warung buka

Advertisement

Kalo aku ngga setuju banget kalo warung makan gitu harus tutup di bulan puasa, yaa para penjualnya itu kan juga butuh uang, apalagi kalo mereka mau mudik, duit darimana coba kalo usaha warung itu adalah mata pencaharian satu-satunya? Ngga bisa lah kalo ditutup gitu aja, kita sbg umat muslim yang pengen dihargai pas puasa , selayaknya kita juga menghargai balik temen-temen kita yang ngga ikutan puasa, bulan malah makasa-maksa nutup warung. sempit bgt dah pemikiran..

Ya monggo, mau ditutup atau engga.. Toh semua tergantung iman kita.. Aku tuh suka banget sama gule dan kawan-kawannya, tapi bukan berarti saat bulan puasa dan kebetulan lagi jalan ngelewatin begituan terus iman aku runtuh seketika. Niat puasa engga serapuh itu brayyy…

Bagi gue, kayanya bulan puasa tu bulan di mana kita puasa, enggak makan, harus niat nahan godaan, dan yang ngejalanin kan diri kita.. Kalo misal niat kita puasa emang udah lahir batin kan ya engga gampang lah tergiur barang es teh doang atau apapun itu. Suka aneh juga sih ngeliat peraturan-peraturan yang bahkan dari pemerintah buat nutup bahkan mengosak-asik warung makan yang "nekat" jualan di siang bolong pas bulan puasa. kayanya tu maksa banget dan nutup pintu rejeki orang lain deh..

Nah.. itu tadi beberapa garis besar jawaban yang banyak ditemui di kolom komen di postingan mengenai tutup atau bukanya warung makan saat bulan puasa..

Sekarang giliran aku pribadi ngasih opini yang sebenernya ini jawaban aku dari dulu. 🙂

Kalo aku sih tipe kaum yang mendukung tetap bukanya warung makan/restoran atau apapun itu yang berbau-bau makanan. Kenapa? Karena sejauh ini aku masih berstatus Warga Negara Indonesia yang notabene terdiri dari banyak suku, kaum, bahasa dan ada 5 agama yang diakui. So, ngga cuman Islam saja yah. 🙂 . Nah, kebayang ngga sih kalo semua warung ditutup terus sodara-sodara kita di 4 agama lain itu gimana coba nyari makanannya, apalagi yang masih pada ngekost. Ya emang bisa sih misal beli makanan instant di swalayan gitu, tapi masa iya selama 30 hari gitu terus, nah kalo udah gini kan malah masuk ke kasus kesehatan.

Engga banget deh waktu ngeliat instansi-instansi yang maksa ngerazia warung makan kecil apalagi tenda , digusur, terus liat yang jualan pada nangis gitu.. kalau udah kaya gitu masih ada hikmah puasanya ngga sih? Toh yang makan pasti juga banyak kok yang emang dari sononya engga puasa, perempuan yang sedang haid, atau mereka yang sedang sakit tertentu yang tidak bisa dipaksa berpuasa.

Buat teman-teman yang sedang menjalankan ibadah puasa, mungkin saat ini perlu dipertajam lagi, apa sih tujuan puasa, dan niat puasa tuh yang seperti apa. Karena puasa itu niat tulus dari hati, dan menahan godaan, nah kalo warung makanya ditutup ga ada dong godaanya? 🙂

So, puasa itu dilakukan oleh orang-orang beriman, yang tulus dan tidak egois . hormatilah hak sauda-saudara kita yang tidak berpuasa dengan tetap membiarkan mereka melakukan aktivitas makan pagi, makan siang,makan sore sebagaimana mestin ya..

Nah itu opini aku. Gimana menurut kamu?