GENGSI, emang cuma sebuah kata. Tapi auranya cetar membahana. Menggetarkan jiwa, hingga merasuk ke dalam aliran darah banyak manusia. Di antara kita, berapa banyak hidup bermodalkan gengsi? Ya gengsi. Kata banyak orang gengsi bicara tentang kehormatan, tentang martabat. Kerenn banget gak sih si gengsi …

Lalu, apakah kamu bangga punya gengsi?

Kalo saya yang jawab, tidak. Karena hidup tidak diukur dari gengsi kamu. Kalo umur kamu sudah tua, buat apa bilang masih muda. Kalo cinta, ngapain cuma ngeliatin doang; kenapa gak bilang cinta. Kalo ekonominya pas-pasan, buat apa gayanya seperti perum peruri. Kamu kadang penuh kamuflase, kepura-puraan. Uhhh, gengsi, gengsi, sungguh penyakit mental yang berbahaya. Sok gengsi. Merasuk di banyak manusia. Entah karena gaya hidup, atau mati gaya?

GENGSI. Ini cerita di negeri lain. Gara-gara gengsi, Si Ibu A ngebela-belain beli smartphone yang mahal. Pake kartu kredit, abis itu gak mampu bayar. Uang sekolah anaknya juga belum dibayar udah 4 bulan. Gaji suaminya gak seberapa, tapi cukup untuk makan sebulan. Hari ini, Si Ibu A masih tetap tersenyum dan tampil “berkelas”. Ibu yang bergengsi, kata orang.

GENGSI, emang menyeramkan. Bikin banyak orang tidak apa adanya. Bikin hidup penuh kamuflase alias semu. Bikin orang gak mampu maksain diri. Bikin kita jadi doyan berbohong. Bikin gaya hidup jadi gak bener. Bikin yang primer jadi kalah ama yang tersier. Bikin anak-anak kita jadi ikut-ikutan ngin bergengsi. Lagi-lagi, gengsi sungguh menyeramkkan.

Advertisement

Ahhh, masak sih sampe segitunya ngebelain gengsi?

Syukurlah kalo kita eling. Tapi coba lihat aja ke tenpat ngopi di S******ks. Di situ kamu beli kopi apa beli gengsi? Kalo beli kopi, di warung kopi pinggir jalan juga gak masalah. Kan semua kopi diseduh pake air panas dari dalam termos. Lha kaamu nyari tempat ngopi yang nyaman ya? Oh ya, kalo nyari tempat yang nyaman gak masalah. Asal jangan bilang gak bisa ngopi di tempat yang gak enak aja. Atau biar keliatan, ngopinya lebih berkelas ….. itu namanya gengsi hehe.

Gengsi kan buat harga diri kita juga?

Kata siapa. Harga diri itu bukan gengsi. Beda. Harga diri itu basisnya kesadaran akan apa yang kita miliki. Kalo gengsi, basisnya gila kehormatan atau gila martabat. Ketika harga diri kamu kokoh maka gengsi akan melekat dengan sendirinya. Tapi jangan dibalik, menjual harga diri demi gengsi. Apalagi sampe berani mengorbankan harga diri hanya untuk hal-hal yang sepele. Pusing kan? Sama dong.

Gengsi itu gak enak dimakan. Tapi banyak orang mati-matian memburu gengsi. Berani melakukan apa saja, demi gengsi. Luar biasa ya. Wajar kalo sekarang, banyak orang bertikai demi kekuasaan, bertengkar untuk popularitas, bertindak melawan hukum, atau berperilaku amoral. Semuanya terjadi karena mengejar GENGSI, mengejar kehormatan yang gak puguh.

Kalo kata agama, urusan gengsi itu bukan urusan supaya dihargai orang. Bukan soal kasta sosial yang kamuflase. Tapi gengsi adalah tidak meminta-minta kepada selain Allah. Itu baru keren, gengsinya demi Allah. Gengsi untuk Allah.

Kamu suka gengsi. Terlalu gengsian orangnya.

Gengsi ngomong duluanlah, gengsi ngakuin sesuatu, gengsi nyoba hal yang baru, gengsi dibayarin, gengsi takut dibilang miskin. Banyak deh pokoknya, kamu emang payah. Kamu suka lupa, kalo gak gengsian banyak kesempatan yang terbuka buat kamu. Sayang bagnet, kamu gengsian.

Makanya, kamu tinggalin deh sikap sok gengsi. Buang jauh-jauh gengsi kamu, gak usah gengsian. Kamu tahu gak kenapa kamu gengsian?

Karena kamu itu memiliki salah satu daru 4 sifat orang gengsian:

1. Takut, kamu banyak takutnya dalam hidup. Takut ngelakonin, takut dibilang jelek, takut diomongin orang. Gak usah takut, mereka gak kasih makan kamu ini. Cuekin aja mereka dan gak usah takut.

2. Sok Cakep, kamu kadang suka sok cakep atau kecakepan. Jadi gak mau ngapa-ngapain, gengsi orang cakep ngapa-ngapain. Ketemu temen gengsi, kondangan gengsi, berkebun gengsi. Susah banget sih orang yang sok cakep.

3. Doyan Diam. Kamu orangnya doyan diam, jadi banyak gak banyak yang diikatakan. Kamu jadi gak bisa ekspresi. Terlalu diam akhirnya gede gengsinya. Ditaya udah makan belum, diam. Punya uang gak, diam.

4. Malas. Kamu kadang suka malas ngapa-ngapain. Wajar jadi gak maju, gak mau menerima perubahan. Orang malas itu akhirnya gengsian kalo berhadapan dengan hal-hal yang baru.

Jadi kamu harus gimana dong?

Ya gak gimana-gimana. Kamu cuma perlu mawas diri aja terhadap penyakit gengsi. Karena gede gengsi itu membahayakan pemiliknya. Hiduplah apa adanya, gak usah banyak gengsi. Kamu tidak hidup dari gengsi, tapi dari Allah.

Hidup kamu adalah pesawat kamu. Kamu yang jadi pilotnya. Istri dan anak-anak kamu jadi co-pilotnya. Orang lain di sekitar kamu hanya penumpang saja. Ada yang di kelas ekonomi, kelas bisnis, atau kelas eksekutif. Kalo kamu gak suka sama hidup kamu, silakan turun dari pesawat, gampang kan? GENGSI bukan segalanya, Tapi HARGA DIRI prinsip yang harus tetap tegak dalam diri kamu. #BelajarDariOrangGoblok