Barangkali salah satu dari kau yang membaca ini atau kau yang ternyata tidak sempat membaca suratku ini, akan bersanding denganku dan menjadi suamiku kelak, aku hanya ingin mengucapkan terimakasih.

Ternyata kau lah yang Tuhan sediakan untukku, ketika waktu yang lengang banyak kuhabiskan untuk mendoakan supaya aku mendapat pasangan yang terbaik, dan memang kaulah yang terbaik.

Karena saat itu pasti aku sudah siap untuk mengarungi badai maupun menikmati pelangi bersamamu. Aku menantimu dengan sukacita, kapanpun kau akan hadir di dalam hidupku, berarti itu adalah waktu yang tepat untuk kita bertemu.

Terkadang rasa ingin tahuku bermain-main, mencoba menerka-nerka bagaimana sosokmu. Membayangkan kau adalah sosok yang mahir berpuisi, menciptakan ribuan kata merangkainya menjadi satu untaian makna yang panjang. Ah, aku pasti bahagia.

Pernah juga aku berpikir kau adalah sosok yang suka menyanyi, suara indahmu mengalun, membuat aku berada di puncak gedung paling tinggi untuk memandangi keindahanmu. Begitu banyak bayangan indah tentang dirimu. Tapi aku pikir itu terlalu muluk, ketika aku mengharapkan kau adalah sosok yang sempurna.

Advertisement

Karena kesempurnaan itu bukan berasal dari cerdas atau terampilnya kau akan sesuatu yang aku sukai, tetapi bagaimana dirimu menjadi sosok yang bisa bersama-samaku untuk tidak saling menjejali keegoisan kita satu sama lain, tetapi saling mengisi kekosongan yang pasti ada dalam diri kita.

Saat ini aku sedang menikmati masa penantianku akanmu. Maaf kalau kau tiba-tiba bersin tanpa alasan, kemungkinan aku dan Dia sedang asik bercerita tentangmu. Ya, aku memang banyak bercerita padaNya, Dia sahabat terbaik ku.

Tetapi sepertinya Dia sahabatmu juga bukan? Karena Dia juga sepertinya sangat mengenalmu, DIA yang memberi aku pengertian bahwa suatu saat kau pasti akan datang menemuiku (kau juga pasti cerita banyak tentangku padaNya kan?). Aku tahu, Dia sengaja merahasiakan padaku kapan waktunya, biar surprise kataNya. Hahaha, aku ikuti saja alurNya, aku tunggu sampai kapanpun waktu itu akan tiba.

P.S : Kalau kita bertemu, di waktu itu, bolehlah kita bersama-sama mengobrol denganNya, sambil minum teh hangat mungkin 🙂

Salam Kasih,

Istrimu (Nanti)