Kalo dipikir-pikir, zaman makin maju malah jadi makin ribet ya? Iya, ribet banget! Kata anak gaul, rempong. Kalau bahasa Indonesia apa ya? Mungkin, susah atau musingin. Ya, gitu deh… Iya, ribet banget pokoknya. Alias rempong.

Gimana nggak ribet? Saking tergantungnya kita ama gadget, padahal perut berasa lapar. Begitu masuk restoran, yang ditanyain bukan menu. Malah nanya, colokan buat ngecharge HP. Ke restoran, mau makan apa mau ngecharge HP sih? Ribet banget deh kamu.

Ada lagi, perayaan HUT Kemerdekaan sebagai seremoni dipersoalkan. Katanya bangsa ini belum MERDEKA karena masih banyak orang miskin dan tertindas. Cuma upacara dan ngucapin bangsanya MERDEKA aja kagak mau, piye tho le? Au ahh ribet banget sih!

Coba apalagi yang ribet?

Ada aja. Reshuffle kabinet, udah dilakonin masih aja dibilang kurang pas. Kemarin-kemarin, Presiden disuruh reshuffle buru-buru, biar gak spekulasi. Sebelumnya, waktu KPK vs Polisi berantem, saling “menyangkakan” juga ribet. Presiden dianggap lamban gak mau ambil keputusan. Pas udah diambil keputusan, masih gak puas juga. Yaelahh, makin ribet aja. Siapa yang jadi rakyat, siapa yang jadi Presiden.

Advertisement

Emang, di sekitar kita, makin banyak yang ribet. Atau rempong. Ada lah yang gak suka ngeliat acara TV yang host-nya jelek. Dianggapp gak ada isinya. Abis itu komen dimana-mana. Lha, kalo gak suka ama acaranya atau orangnya, ya kagak usah ditonton aja keless. Ribet banget sih. Kalo gak suka ama Syahrini karena pakaiannya ribet banget, ya jangan ditonton. Jadi siapa yang ribet sih sebenarnya? Hahaha, pucing pucing pucing.

Emang kenapa sih ribet banget ?

Gak tau deh. Ya ribet aja, katanya. Apalagi kamu yang lagi pacaran. Saking lagi senengnya, dikit-dikit sms, dikit-dikt sms. Begitu kagak dibalas 15 menit, udah marah aja. Sambil nulis sms begini:

Kenapa sih kamu gak bales sms aku. Giliran ngebales juga cuma singkkat-singkat doang. Katanya kamu banyak pikiran. Cerita dong aku. Emang fungsi aku apaan? Aku pengen kamu cerita masalah kamu. Ya udah kalo gitu aku gak mau ganggu kamu lagi deh”.

Hahaha, ribet banget ya orang pacaran kayak gitu. Gak sekalian aja kayak gini dialognya:

Cewek: “Sayang, kamu udah makan?”

Cowok: “Udah barusan”

Cewek: “Enak dong”

Cowok: “Iya”

Cewek: “Sekarang lagi ngapain”

Cowok: “Lagi bokerr..”

Cewek: “Ohhh..”

Abis itu si cowok gak bales, pusing. Ribet banget. Segala aja ditanyain. Tapi ya namanya juga lagi kasmaran ya …

Terus jadinya gimana biar gak ribet?

Ya gak gimana-gimana sih. Tapi emang bener juga sih kalau hidup itu jangan dibikin ribet. Karena hidup emang udah ribet. Kompleks. Kalo ditambah ribet, apa jadinya coba? Jalanin aja deh, semua episode kehidupan kita apa adanya. Hadapi aja semuanya dengan rileks. Simpel kalo kata orang. Gak usah dipikirin terlalu berat.

Ribet gak ribet itu bukan soal fakta. Tapi soal sikap yang terbentuk dari kebiasaan, dari cara berpikir. Makanya, kita harus melatih diri untuk gak ribet dalam melihat segala hal. Inget ya, ribet ama kritik itu beda. Ribet banyak nyalahin orang atau keadaan, kalo kritik menilai dengan solusi. Nah, ada 8 cara yang perlu dilakoni biar gak ribet, antara lain:

1. Berpikir dan bertindak yang positif saja, jangan membiasakan punya pikiran negatif. Karena apa yang kita ketahui belum tentu benar, bahkan mungkin hanya sedikit saja yang kita tahu.

2. Berhenti khawatir yang berlebihan atas segala hal, karena apa yang kita pikir dan khawatirkan belum tentu terjadi.

3. Gak usah menyalahkan orang lain, terima saja konsekuesni atas apa yang terjadi. Lebih baik cari solusi dan mengambil peran untuk melakukan daripada mengomentari.

4. Gak usah pengen mengubah orang lain seperti yang kita mau. Biarin aja masing-masing kita mengubah dirinya sendiri, dengan caranya sendiri.

5. Syukuri aja yang kita punya, lalu rawat dan pelihara sebaik mungkin.

6. Hidup dengan apa adanya, gak usah pengen “ada apanya”. Kita jadi ribet karena pengen ini, pengen itu jadi gak realistis terhadap apa yang terjadi.

7. Minta maaf saja kalo kita salah agar jadi ringan dan rileks. Kan manusia gak ada yang sempurna. Kita pasti punya kelebihan, tapi juga pasti punya kekurangan.

8. Gak usah terlalu “kebanjiran” informasi, akhirnya bikin pusing sendiri. Semuanya mau dipikirin, capek kalo begitu. Mendingan cari informasi yang diperlukan saja.

Suka senyum sendiri aja, karena hari gini malah makin banyak yang ribet. Rempong pikirannya, rempok tindakannya, rempong juga komentarnya. Gimana gak makin sulit jadinya. Ribet dibuat sendiri sih! Udah ahh. Gak usah ribet.

Jalani saja apa adanya. Bukan pasrah lho. Namanya juga hidup, kan selalu seperti 2 sisi mata uang. Ada susah ada senang. Ada siang ada malam. Ada masalah pasti ada solusinya. Saat dikasih nikmat oleh Allah, ya bersyukur. Sebaliknya, saat dikasih cobaan, ya jalani dengan sabar dan tawakal. Gak usah mengeluh atau putus asa dari rahmat Allah. Itu aja kan enak, nyantai gitu bro.

Abis baca ini, tau-tau pikiran ribet nongol lagi.

“Halahh, ngomong emang gampang. Asal lo tau, gak segampang kalau dilakuin. Orang kan gak tau yang gue rasain” hahaha, jadi ribet banget lagi deh … Udah ahh, salam ribet. #BelajarDariOrangGoblok