Traveling perlahan jadi kegiatan yang populer di kalangan anak muda Indonesia. Banyak dari kita yang berlomba-lomba mengeksplorasi berbagai tempat yang belum pernah kita jelajahi sebelumnya. Blog-blog berisi catatan perjalanan, ulasan destinasi, serta tips traveling juga menjamur di internet.

Kita memang patut berbangga karena anak-anak muda Indonesia mulai sadar akan pentingnya traveling. Banyak yang percaya—termasuk saya— bahwa traveling adalah pengalaman tak ternilai yang bisa mengubah hidup dan cara pandang seseorang. Sayangnya, animo anak muda Indonesia untuk melangkahkan kaki ini belum berbanding lurus dengan kesadaran untuk menjaga kelestarian tempat yang dikunjungi.

Pulau Sempu, contohnya. “Tempat wisata” yang nge-hype di kabupaten Malang ini jadi bukti bahwa wisatawan justru sering jadi bumerang bagi kelestarian alam. Kalau biasanya Hipwee mengajakmu untuk mendatangi destinasi keren kali ini Hipwee terpaksa menyarankan sebaliknya:

KALAU MEMANG TRAVELER SEJATI, PULAU SEMPU SEBAIKNYA TAK KAMU KUNJUNGI!

Pulau Sempu bukan kawasan wisata, melainkan kawasan Cagar Alam yang seharusnya steril dari segala kegiatan wisata

Pantai Segara Anakan yang luar biasa cantik via blog.djarumbeasiswaplus.org

Advertisement

Nah, melihat foto mbak-mbak cantik ini Pantai Segara Anakan di Pulau Sempu, siapa coba yang gak tergoda untuk datang ke sana? Eh, tapi tahukah kamu kalau Pulau Sempu itu bukan tempat wisata?

Secara administratif, Pulau Sempu ini terletak di Desa Tambakrejo, Kecamatan Sumbermanjing Wetan, Kabupaten Malang, Jawa Timur. Pulau ini telah ditetapkan menjadi kawasan Cagar Alam sejak zaman Belanda berdasarkan Besluit van den Gouverneur Generaal van Nederlandsch Indie No : 69 dan No.46 tanggal 15 Maret 1928 tentang Aanwijzing van het natourmonument Poelau Sempoe dengan luas 877 ha. (bbksdajatim.org)

Selain keputusan pemerintahan pada zaman kolonial, Keputusan Menteri Kehutanan dan Perkebunan RI Nomor: 417/Kpts-II/1999 tertanggal 15 Juni 1999 juga menegaskan Pulau Sempu sebagai Cagar Alam.

“Cagar Alam adalah suatu kawasan suaka alam yang karena keadaan alamnya mempunyai kekhasan tumbuhan, satwa, dan ekosistemnya atau ekosistem tertentu yang perlu dilindungi dan perkembangannya berlangsung secara alami. Sebagai bagian dari kawasan konservasi (Kawasan Suaka Alam), maka kegiatan wisata atau kegiatan lain yang bersifat komersial, tidak boleh dilakukan di dalam area cagar alam. Untuk memasuki cagar alam diperlukan SIMAKSI (Surat Izin Masuk Kawasan Konservasi).” — Wikipedia Indonesia tentang Cagar Alam

Nah, berarti jelas, dong. Secara hukum, Pulau Sempu dilindungi dengan titel kawasan Cagar Alam. Untuk mengunjunginya, kamu membutuhkan Surat Ijin Masuk Kawasan Konservasi (SIMAKSI) yang harus diurus lewat Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Provinsi Jawa Timur di Surabaya. Tujuanmu pun harus jelas: penelitian dan pengembangan, ilmu pengetahuan, pendidikan, serta kegiatan budidaya seperti yang termaktub dalam Pasal 17 ayat 1 UU No. 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistem.

Lucunya, banyak pihak yang justru mempromosikan Pulau Sempu sebagai daerah tujuan untuk vakansi

Lautan Tenda di Pulau Sempu via langkahkecilkita.wordpress.com

Ironisnya, Cagar Alam Pulau Sempu justru dilabeli sebagai nukilan “surga” yang harus dikunjungi oleh para traveler. Sejumlah blog “meracuni” para penggemar jalan-jalan lewat foto-foto yang super kece dari Segara Anakan yang memang indah dengan gradasi warna yang menggoda.

Bahkan, situs resmi pariwisata Indonesia yang dikelola oleh Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) mencantumkan Pulau Sempu sebagai salah satu destinasi wisata di Jawa Timur. Memang sih, di sana tertera kamu harus memiliki Surat Ijin Masuk Kawasan Konservasi (SIMAKSI) untuk bisa ke sana. Tapi, tetap saja kurang etis. Sebelumnya, situs resmi BBKSDA Jatim bahkan mencantumkan potensi wisata yang dipunyai Pulau Sempu. Untung saja saat ini isinya sudah direvisi dan poin potensi wisata tersebut telah dihapus.

Tak hanya itu, sejumlah agensi tur dan travel pun berlomba-lomba “menjual” Pulau Sempu sebagai destinasi wisata andalan. Wisatawan juga bisa dengan mudahnya menyeberang ke kawasan cagar alam ini, tanpa perlu repot mengurus SIMAKSI ke BBKSDA Jawa Timur.

Petugas BKSDA Resort Konservasi Pulau Sempu telah siap sedia di Pantai Sendang Biru, tempat penyeberangan menuju Pulau Sempu. Kamu tinggal mendaftarkan diri dan membayar uang administrasi untuk mendapatkan izin menyeberang ke Pulau Sempu.

Pertanyaannya, apakah izin yang dikeluarkan ini legal? Bukankah kita hanya boleh menyeberang ke Pulau Sempu jika memiliki SIMAKSI yang dikeluarkan oleh Sekretaris Direktorat Jenderal Perlindungan Hutan dan Konservasi Alam (Sekditjen PHKA), atau oleh Kepala Unit Pelaksanaan Teknis (UPT) Direktorat Jenderal Perlindungan Hutan dan Konservasi Alam setempat. Hal ini mengacu kepada Peraturan Dirjen PHKA No. SK. 192/IV-Set/Ho/2006.

Resort Konservasi Wilayah Pulau Sempu via wisata.kompasiana.com

Alhasil, Pulau Sempu yang dipromosikan secara keliru membuat banyak wisatawan salah paham dan mengira Pulau Sempu memang tempat wisata—satu paket dengan Wana Wisata Sendang Biru yang dikelola Perhutani Malang. Ini berbeda sekali dengan keadaan sebelum reformasi tahun 1998, di mana Pulau Sempu serta cagar alam lainnya dijaga ketat oleh militer, sehingga sulit diakses oleh mereka yang gak berkepentingan.

Tapi, lihatlah keadaan Pulau Sempu kini. Mudahnya akses menuju ke tempat ini, kurangnya pengawasan dari pihak berwenang, serta kesadaran wisatawan lokal yang memang masih kurang dalam menjaga kelestarian alam ikut andil dalam mengacaukan keseimbangan ekosistem Pulau Sempu yang seharusnya steril dari wisatawan.

Memang, ketika kita sudah berbicara urusan perut dan ego—dalam hal ini adalah pengelola kawasan, warga setempat, penjual jasa tur, sampai pengunjung, eksploitasi seolah dihalalkan dan segala peraturan yang ada pun dipelintir. Bahkan, ada wacana untuk “membuka” status Pulau Sempu dari cagar alam menjadi taman wisata alam yang terbuka bagi wisatawan.

Kedatangan gelombang wisatawan membuat Pulau Sempu tak lagi sama. Sekarang ia tak lebih dari secuil surga yang ternoda

Sampah di sudut-sudut Segara Anakan via www.tanpakendali.com

Pengunjung yang datang ke Pulau Sempu jumlahnya mencapai ratusan setiap minggunya. Pantai Segara Anakan pun menjadi lautan tenda. Tapi, berapa banyak sih dari mereka yang sadar dengan status Pulau Sempu serta mempunyai etika untuk mempertahankan ekosistemnya? Bahkan, membayangkan jika kuota pengunjung tak dibatasi saja itu sudah mengerikan.

Sampah tampak menumpuk di sudut-sudut Pantai Segara Anakan. Beberapa tampak mengambang di permukaan air. Sebagian lagi berceceran di sepanjang jalur trekking dari Telaga Semut menuju ke Segara Anakan. Yah, masih mending kalau yang dibuang itu adalah sampah organik. Ini mulai dari sampah kantong plastik, bungkus makanan, sampai botol beling.

Ekosistem Pulau Sempu yang terancam via dedyompu.wordpress.com

Tak jarang, ada pula pengunjung yang camping dan membuat api unggun. Alih-alih mengambil ranting kering yang jatuh, mereka menebang ranting-ranting yang masih melekat di dahan pohon. Bahkan, ada juga yang tega memasang kembang api yang suaranya bisa mengagetkan fauna seantero pulau.

Keberadaan mereka pun secara tidak langsung mempengaruhi ekosistem yang ada. Misalnya, kera-kera penghuni Pulau Sempu bisa berubah perilakunya jika sering diberi makan atau mengambil makanan dari manusia. Atau, siapa yang bisa menjamin ekosistem bawah air di Pantai Segara Anakan tidak terganggu oleh mereka yang berenang di sana?

Kini, Pulau Sempu tak lebih dari secuil surga yang ternoda.

Bukankah sudah bukan masanya lagi traveling yang sekadar pergi? Sekarang saatnya kita peduli pada keadaan lingkungan di destinasi yang didatangi

Gunung sampah di Alun-alun Surya Kencana, Gunung Gede via www.xplorewisata.com

Pulau Sempu hanyalah salah satu contoh bahwa masih banyak orang yang memelintir kedalaman makna sebuah kegiatan traveling. Mereka inilah yang beranggapan bahwa traveling itu berarti bersenang-senang dan berfoto di spot-spot indah di Indonesia, hanya untuk memuaskan ego mereka. Mereka tidak peduli dengan sampah yang mereka tinggalkan, atau kerusakan yang mereka buat.

Sebut saja alun-alun Suryakencana di Gunung Gede, Jawa Barat, yang baru-baru ini ramai di media sosial karena gunungan sampah yang ditinggalkan oleh pendaki. Atau, tengok juga Ranu Kumbolo di Gunung Semeru yang kini juga penuh sampah. Ingat, sampah yang kamu buang di tempat-tempat ini gak mungkin bersih dengan sendirinya. Kalaupun sampahnya bisa berkurang, itu karena masih ada orang-orang yang sadar dan peduli untuk membawa pulang sampah yang bukan milik mereka.

Keindahan Pulau Sempu yang patut dijaga via www.flickr.com

Pulau Sempu adalah surga dan sudah seharusnya tetap menjadi surga. Bukan untuk kita, manusia, melainkan untuk menjadi surga bagi flora dan fauna yang hidup di dalamnya. Sebagai traveler yang cerdas, sudah kewajiban kita untuk peduli, mana yang boleh, mana yang tak seharusnya dilakukan. Mana yang etis, dan mana yang gak etis. Jawabannya ada di nurani kita semua.

Bila kita lalai, bukan tak mungkin sejumlah surga lainnya pun berangsur-angsur menjadi neraka karena tangan-tangan jahil manusia.

Ingat, traveling itu bukan perlombaan siapa yang paling cepat atau paling banyak mengunjungi sejumlah tempat. Traveling adalah cara kita untuk menumbuhkan kesadaran kita sebagai manusia dan menanggalkan ego kita.

Jadi, kamu masih mau ke Pulau Sempu? Pikir sekali lagi.