Gak diragukan lagi kalo media sosial udah mengubah cara kita berkomunikasi. Update status, nge-tweet, mengunggah foto pribadi dan berkomentar hampir gak bisa dilepaskan dari aktivitas kita sehari-hari. Lewat medsos, tiap orang jadi lebih mudah untuk mengungkapkan isi pikirannya.

Penggunaan media sosial yang nyaris tanpa norma dan batasan menimbulkan berbagai tingkah laku yang seringkali bikin kita tersenyum geli, gemas atau bahkan merasa jengkel. Nah, inilah berbagai kelakuan pengguna medsos yang Hipwee rangkum khusus buat kamu.

1. Pake nama alay

Pake nama alay via www.hipwee.com

Nama yang dikasih orang tuamu itu adalah doa. Sesederhana apapun namamu, cantumkan dengan bangga dong! Emang ada orang tua yang mendoakan anaknya birahi sambil mandi kembang?

Lagipula, nama asli juga memudahkan teman-temanmu buat mengenalimu. Jadi kalo kamu udah nge-add friend temen-temenmu tapi gak nerima respon, coba deh cek dulu nama kamu. Jangan-jangan mereka males ngejadiin kamu temen di Facebook gara-gara namamu alay.

2. Pasang foto artis buat foto profil

Advertisement

Pajang foto artis via www.hipwee.com

Apa sih faedahnya masang foto orang yang bukan kita sebagai foto profil? Kecuali itu akun klon atau kamu mau ngerjain teman-temanmu, mendingan kamu pasang foto sendiri aja deh. Jadi orang itu yang pede dong! Sejelek-jeleknya kita, yang penting ya ini muka sendiri.

3. Pamer materi tiap saat

Caption foto: “Mobil baruuu…”

Temenmu: (Komentar) “Mas, kok seragam birunya gak dipake?”

Kamu: (Ngedumel dalam hati) ‘Situ pikir ngana sopir taksi?’

Medsos emang bisa buat pamer sih, tapi gak perlu berlebihan juga kali ya. Toh orang juga gak peduli sama barang-barang milikmu kalo itu gak bermanfaat buat mereka. Lebih parah lagi, mungkin kamu bakal disangka pura-pura sukses gara-gara foto di depan mobil atau rumah orang lain.

4. Melakukan segala melodrama sama pacarmu

Mesra nih yee… via www.hipwee.com

Kayak udah yang Hipwee jelasin di artikel ini, tingkah laku yang bikin kamu gemas ini meliputi mention-mentionan atau komen-komenan mesra, berantem, ngedumel gara-gara gak diperhatiin, atau ganti-ganti status hubungan. Kalo kamu mau kontak sama pacarmu, mending pake aplikasi instant messenger aja deh.

Hubunganmu sama pacarmu biarlah kalian simpan sendiri, gak perlu jadi konsumsi publik. Kalo dirasa perlu, baru deh kamu curhat ke sahabatmu.

5. Atau, nyindir orang yang bikin kamu sebel.

Nyinyir via www.hipwee.com

Nyindir orang yang nyebelin tanpa mention yang bersangkutan adalah salah satu cara yang efektif buat melegakan kekesalan di hati. Kita semua mungkin pernah melakukannya. Tapi sebelum kamu nge-posting sindiran tersebut, coba telaah dulu: berapa orang yang bakal kesindir sama omonganmu?

Terus, jangan sampai sindiran yang kamu ungkapkan malah berbalik ke kamu. Misalnya, jangan sampai kamu nyindir sesuatu yang sebenarnya juga sering kamu lakukan.

6. Bentar-bentar check-in

Bentar-bentar check-in via dimndut.blogspot.com

Window shopping dulu — at Mal XXX (padahal cuma ke Tanah Abang)

Lunch dulu aaaah… — at Kaefsi (padahal cuma ke warteg)

Butuh meditasi — at House (padahal ke WC)

Jalan-jalan ke mal, check-in; makan di restoran, check-in; mampir ke minimarket, check-in; pulang ke rumah, check-in; bahkan, ke toilet aja pake check-in. Tentu boleh-boleh aja check-in di tempat nongkrong yang asik, atau saat kamu menemukan tempat baru yang layak untuk didatangi. Tapi teman-temanmu bakal terganggu kalo tiap pindah tempat kamu kudu check-in.

7. Ngetik panjang-panjang di status

Nulis novel di medsos via www.hipwee.com

Meng-update status seperti Facebook dan Path itu sebaiknya gak usah panjang-panjang. Cukup seperlunya aja. Kalo emang panjang banget, mendingan tulis aja di blog lalu kasih tautan ke medsos. Kalo memang menarik, orang pasti bakal baca dan nge-share kok. Mereka juga jadi gak perlu capek-capek scroll di medsos buat baca tulisan kamu.

8. Nge-share berita hoax

Ketipu nih yeee… via www.hipwee.com

Media sosial memang efektif untuk menyebarkan informasi dengan cepat. Berbagai konten bisa menjadi viral dengan cepat. Sama halnya dengan informasi hoax, mereka juga bakal menyebar dengan cepat.

Jadi, sebelum kamu menghajar tombol share, pastiin dulu validitas berita itu. Jangan sampai kamu dianggap menyebar fitnah, karena fitnah lebih kejam dari ibu tiri.

9. Yang lebih parah, nge-share gambar-gambar yang disturbing

Disturbing pic via www.fanpop.com

WOOY, GUE LAGI MAKAN WOI! SAYANG NIH BAKMI JAWA KESUKAAN GUE KELUAR LAGI!

Udah tahu apa itu disturbing picture? Mereka bisa berupa gambar korban kecelakaan, korban perang atau potongan tubuh dengan darah yang masih segar. Yang jelas, bikin gak nafsu makan, deh!

10. Bikin akun cuma buat stalking

Misterius via blog.reyjunco.com

Kita mungkin gak akan pernah paham apa maksud orang-orang yang melakukan ini. Mereka bikin akun, nge-add kamu sebagai teman atau nge-follow kamu, rajin visit kamu di Path, tapi udah gitu doang. Mereka gak pernah ngeshare sesuatu atau update status. Benar-benar misterius.

11. Mengomentari suatu artikel tanpa baca artikelnya terlebih dahulu

Malas buka linknya via www.hipwee.com

Kelakuan kayak gini adalah salah satu yang paling ngeselin. Artikelnya mereka skip, lalu langsung komentar tanpa peduli komentarnya nyambung apa enggak dengan isi artikel. Hadeh.

12. Nge-Path tapi di-share ke mana-mana

Apa faedahnya? via www.hipwee.com

Pengguna medsos kadang tuh emang suka melakukan hal yang kontradiktif. Setahu saya, Path dibikin sebagai media sosial yang eksklusif dan privat. Temannya pun dibatasi cuma 500 orang aja. Tapi, kok masih disambungkan ke Facebook dan Twitter yang notabene bisa jadi konsumsi publik? TERUS FAEDAH PAKAI PATH APAAAA?

#benturintembokkekepala

13. Terus-terusan ngirim undangan game

Jangan ngirim lagi, please! via www.owned.com

Ada masa di mana kamu lagi demen-demennya main game online lewat Facebook, seperti Mafia Wars atau Poker. Terus kamu berusaha ngundang semua teman kamu buat join. Lalu, ada masanya juga kamu muak dengan semua itu, sampai ngeliat undangan game di notifikasi aja kamu gak sudi. Enak gak, kena karma? Hehehe.

Untungnya sih undangan game yang dikirim itu bisa disembunyikan, jadi kamu bisa tetap hidup tenang.

14. Minta jempol biar menang

Beginilah usaha para pemburu kuis Facebook menyisihkan saingannya. via 614columbus.com

Yang ini mirip sama yang di atas; mereka adalah orang-orang yang mendedikasikan dirinya untuk menjadi pemenang…kuis. Mereka sering nge-share kuis-kuis yang mereka ikuti lalu menge-tag orang-orang buat minta jempolnya alias like. Yah, kita sih seneng-seneng aja mereka menang, tapi jangan lupa makan-makannya ya.

15. Nge-tag barang dagangannya ke semua orang

Toko online tukang nge-tag via www.hipwee.com

Kalo kamu buka toko online dan pengen daganganmu laku, please, bukan kayak gini caranya. Memang mungkin ada beberapa yang minat dengan barangmu, tapi sisanya bakal kesel sama kamu karena menganggap kamu spamming. Bisa-bisa kamu malah di-unfriend, atau lebih parah, diblokir.

Kalo kamu emang niatnya pengen jualan, buka fanpage atau bikin akun khusus buat tokomu. Terus, gabung aja di grup jual beli yang banyak tersedia di Facebook. Tapi ingat: kalo jualan di grup, yang sesuai konteks ya. Jangan sampai grup jual beli airsoft gun malah kamu gunakan buat jualan hape.

16. Nge-add friend pacar baru mantannya

Di-add mantannya pacar. Apa yang akan terjadi? via www.hipwee.com

Buat kebaikan bersama, yang kayak gini mending dihindari aja deh. Tolak aja atau blok sekalian, biar gak jadi berabe di kemudian hari.

Perilaku pengguna sosmed emang beragam. Ada yang wajar, lucu, aneh, sampai bikin kesel. Poin-poin di atas mungkin udah pernah kita lakukan. Yang perlu diingat, kita gak hidup sendiri lho, jadi perlu mikirin perasaan orang lain juga.

Nah, ada hal lain yang bikin kamu kesel di media sosial? Yuk bagikan di kolom komentar.