Hidup dan menimba ilmu di pesantren itu gimana sih rasanya?

“Seneng banget, rasa kekeluargaannya dapet.”

“Ada seneng juga sedihnya, jauh dari orang tua sih yang bikin sedih.”

“Seneng-seneng aja, banyak pengalaman yang bisa didapat. Banyak teman dan hal-hal menyenangkan.”

Advertisement

Itulah jawaban paling umum ketika anak pesantren ditanya soal seluk beluk hidup di lingkungan pesantren. Banyak serunya sih, katanya. Meskipun sedih karena jauh dari orang tua dan keluarga, kiriman uang pun kadang telat, hiks hiks. But, kekonyolan yang sering terjadi di pesantren tentunya susah dong buat dilupain? Dari mulai telat bangun buat sholat berjamaah sampai berebut kamar mandi saat pagi hari.

Nah, kali ini Hipwee bakal mengajak kalian yang dulu pernah hidup di pesantren untuk bernostalgia tentang hal-hal konyol apa sih yang para santri alami dan lakukan saat di pesantren dulu. Yuk simak!

1. Berebut kamar mandi sampai ngumpetin handuk teman adalah rutinitas tiap pagi. Telat masuk kelas gara-gara ini sih udah biasa.

rebutan mandi saat pagi hari via grazia.co.id

“Woy, gantian dong mandinya, Ustadz udah masuk kelas tuh!”

Advertisement

“Ini siapa sih yang lagi mandi, umpetin aja handuknya biar nggak kelamaan!!”

Anak pesantren pasti paham, kalau kejahilan inilah yang justru membuat keakraban makin terjalin antar santri.

2. Hey santriwati, inget nggak waktu kalian pengen rebonding alami dengan setrikaan? Teman sekamar kalianlah yang selalu direpotkan untuk membantu.

rebonding anti mainstream via archive.kaskus.co.id

Rebonding anti mainstream ala santriwati ini harusnya dicontoh para pemilik salon atau hair stylish untuk menghemat biaya salon mereka, ya. Setuju nggak?

3. Kehilangan sandal di pesantren sudah bukan hal baru, segala cara dicoba demi mengamankan sandal kesayangan kalian.

sandal anti maling via zacom.org

“Siapa nih yang nyolong sendalkuuuuu!!!!!!!!???”

*semuanya hanya diam, pura-pura nggak terjadi apa-apa*

4. Pertolongan pertama kalau ada teman santri yang demam, kompres aja pakai pembalut! Biaya dokter mahal dan duit kiriman belum sampai.

kompres pakai pembalut aja… via availpekanbaruriau.blogspot.com

Terjadilah dialog antar santri di malam hari yang sunyi :

“Si Habib sakit, nih. Gimana dong?”

“Panggil Ustadz aja gih…”

“Jangan, nanti beliau marah, ini ‘kan udah malam. Udah pakai pembalut aja, rendem dulu di air dingin. Buruaaannn!”

*semuanya terdiam dan nurut*

5. Bukannya buat bersih-bersih, sapu, kemoceng sama tempat sampah malah dibuat alat nge-band! Cita-cita terpendam nih…

bukannya bersih-bersih, malah… via iqf.or.id

Sapunya dipakai buat gitar,

Kemocengnya buat mic,

Tempat sampahnya buat drum,

Hmm… boleh juga.

6. Makan bareng-bareng di wadah besar adalah nikmat tiada tara buat ana-anak pesantren. Surga dunia banget deh pokoknya!

ini surga dunia bangett via rumah-rindu.blogspot.com

Makan kerupuk sama kecap aja udah bersyukur banget, asalkan makan bareng-bareng 🙂

7. Cepet-cepetan datang ke masjid udah jadi rutinitas. Maklum, ngejar sholat berjamaah sama pengajian dari Pak Kyai.

aduuuh telat subuhaaaannnn via citizen6.liputan6.com

Buat para santri, tampil ganteng atau cantik bukan yang utama. Yang penting cepet-cepetan bangun buat Subuhan berjamaah sambil pengajian pagi dari Pak Kyai. Subhanallah…

8. Kehausan malam-malam, air minum di dapur habis. Tenang, masih ada air keran di masjid yang segaaaaarrrr.

malem-malem haus, eh air abis via lifestyle.okezone.com

Minum air keran sih hampir tiap malem, tapi sehat-sehat aja sih, nggak pernah diare juga. Itulah ajaibnya anak pesantren.

9. Nggak ada kompor setrikaan pun jadi. Ngopi atau bikin mie bisa setiap saat dan setiap waktu. Hmmm luar biasa!

ngopi pakai setrikaan via mhs.uinjkt.ac.id

“Eh, colokin setrikaan dong!”

“Mau nyetrika?”

“Nggak, kok. Mau bikin kopi nih.”

*diam seribu bahasa*

10. Ketiduran di kelas udah jadi hobi. (Mungkin) malemnya sibuk tadarus sama pengajian sih…

ketiduran di kelas? udah biasa! via brilio.net

“Eh, bangunin ya kalau Pak Ustadznya udah selesai.”

“Baiklah……..” *menghela nafas panjang*

11. Keberhasilan ala santri adalah, saat berhasil membuat gelas mewah dengan botol bekas minuman. Hmmm… kreatif apa kurang kerjaan ya?

kemewahan ala santri via mhs.uinjkt.ac.id

Pokoknya, dilarang membuang botol bekas minuman! Lumayan ‘kan buat dibikin gelas.

12. Kelihatannya mustahil bisa memotong rambut dengan bantuan mangkok. Tapi, anak pesantren sudah membuktikannya, lho!

rambut ala batok kelapa via kvltzine.com

Bahan-bahan yang perlu kalian siapkan untuk melakukan teknik ini adalah :

  • gunting kertas yang runcing
  • mangkok dengan ukuran sedang

Caranya :

  • taruh mangkok dengan posisi terbalik tepat di atas kepala temanmu
  • posisikan dengan benar, lalu potong dengan gerakan melingkar

Taraaaaa, rambut rapi ala-ala salon sudah jadi…

13. Daaaan soal urusan backstreet, anak pesantren jagonya! Suka sama seseorang cuma bisa ngumpet-ngumpet atau pakai surat saja.

urusan asmaranya anak santri mah ribet via citizen6.liputan6.com

Karena takut dimarahi Pak Kyai, anak pesantren biasa ngasih surat atau cukup lempar senyuman aja kalau lagi naksir sama cewek atau cowok. Romantis, ya?

Jika kamu pernah merasakan hal-hal tadi, coba deh tag teman santri kamu yang seperjuangan! Terus kalian bernostalgia bareng deh…

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya