Gak bisa dipungkiri ketika umurmu menginjak kepada dua, otak kamu mulai terisi hal-hal yang serius – seperti skripsi, mau kerja apa abis itu dan pastinya soal nikah. Apalagi ketika kamu mulai memasuki umur-umur matang di mana pernikahan sudah melekat sebagai konsensus di masyarakat.

Katakanlah ketika umur kamu mulai masuk 25 tahun. Kata ‘nikah’ menjelma menjadi sosok yang senantiasa menghantui. Percayalah, karena banyak orang yang sudah mengalami. Semua indera akan diterpa. Mata yang tertuju pada surat undangan nikah mantan temen, lidah yang mengecap sajian di sebuah undangan, telinga yang tak sengaja dengar lagu ‘Janji Suci’-nya Yovie & Nuno, hingga tangan yang menggenggam tangan lain di pelaminan. Hahaha drama banget yak!

Di umur 25 tahun juga, kita juga bakal punya kesempatan buat ketemu temen-temen yang udah lama gak kita temui. Entah itu temen kuliah, atau bahkan temen SD. Tapi, apa iya kalau ketemu teman lama itu harus ngomongin nikah juga? Biar diri sendiri dan orang lain tetep nyaman, sebaiknya hindar topik soal nikah dan ganti dengan obrolan-obrolan ini!

Dalam kesendirianmu, masih banyak tempat yang menyuguhkan keindahan luar biasa. Di Indonesia, tempat indah itu bukan cuma KUA!

“Ger, pas libur panjang Maret kemarin, kemana lu? Gue ke rumah lu, kata nyokap lu lagi ke luar kota.”

“Gue ke Karimunjawa, Nin. Sumpah keren banget. Gak bakal lupa deh seumur idup.”

“Seriusan, Ger? Lagi dong. Ajak gue ke sana.”

“Ayok! Libur panjang selanjutnya, ya?!”

*kemudian modus*

Sekalinya ketemu sama temen, coba deh ngomongin rencana soal liburan yang akan datang. Apalagi buat kamu yang setiap harinya ditemenin hal-hal yang sibuk. Mending ngomongin traveling daripada nikah yang entar malah jadi nambah beban. Masih banyak tempat-tempat kece di Indonesia, selain KUA.

Pilih obrolan yang dekat dengan aktivitas sehari-hari. Daripada ngomongin nikah, mending nanya soal hobi.

Advertisement

Hobi yang sama via www.braindirector.com

“Makin sini, sepatu bola makin ngeri ya, bray?”

“Iya, njir. Gak kaya zaman kita dulu. Seratus rebu aja masih ada yang merek Sp*cs.”

Buat kamu yang janjian sama temen dan statusnya udah lama gak ketemu, kemungkinan kamu ngobrol soal nikah itu gede banget. Nah, baiknya, mending kamu yang inisiatif buat cari omongan selain nikah. Hobi, misalnya. Kalau kamu cowok dan ketemu temen cowok, ya ngomongin aja soal futsal, basket, fotografi atau apa kek yang bisa jadi obrolan. Terus kalau cewek ya, mendingan ngomongin merek sama warna lipstick yang cocok sama outfit, tutor bikin alis atau pake hijab. Sederhana ‘kan?

Siapa tau temen kamu punya info soal kerjaan yang bikin kamu tertarik. Daripada baper gara-gara topik ‘nikah’, ngobrolin kerjaan lebih asyik.

Siapa tau link-nya banyak via 14871-presscdn-0-39.pagely.netdna-cdn.com

“Dul, elu kerja apa sekarang?

“Di bagian reservasi hotel nih. Kenapa emang, Ger?”

“Masih suka nulis ‘kan? Ada lowongan nih di Hipwee. Elu coba deh mending.”

Di usia 25, biasanya orang-orang sedang menikmati masa-masa kerja. Nah, Selain travel sama hobi, kamu juga bisa banget ngomongin soal pekerjaan. Ngomongin aja gimana pelitnya bos kamu, temen sekantor yang kamu taksir, sampe soal gaji kamu. Kalau lagi ‘bejo’, siapa tau kamu temen kamu punya link atau channel buat kerjaan baru yang lebih menarik.

Pernah akrab banget sama kawan lamamu itu? Ngobrol soal keluarga dia juga pasti lebih seru.

Tanyain kabar keluarganya via littlebigsmiles.us

“Nin, kalo gue main ke rumah, nyokap lu masih inget gue gak ya?”

“Ingetlah pasti. Gue suka cerita soal elu kok ke nyokap gue?”

*terpanggil*

Di antara kita pasti ada yang deket banget sama temen. Saking deketnya, kita sampe kenal sama keluarganya. Mungkin waktu dulu sering main atau bahkan numpang makan di rumah temenmu. Nah, sebagai temen yang baik, tanyailah kabar keluarganya.

Kayanya kalo ngomongin sinetron enggak juga deh. Jadi, mending ngomongin film-film keren yang tayang tahun ini.

Ngomongin film lebih asik via screencrush.com

“Udah nonton film Deadpoll belum, Nin?”

“Belum nih, katanya sih kocak. Elu udah, Ger?”

“Belum juga. Penasaran nih. Nonton aja yuk sekarang!”

“Asik juga tuh.”

Kalo ngomongin nikah adalah sesuatu yang menakutkan, coba deh ngomongin hal-hal asik lain, kaya ngomongin film-film yang bakal tayang tahun ini, misalnya. Apalagi makin sini, film-film makin keren efek sama animasinya.

Kalau udah lama gak ketemu sih nostalgia aja. Ingat-ingat soal jajanan waktu zaman sekolah atau lagu-lagu lama…

Kangen kan? via foodigan.com

“Nin, udah gede jajanannya mahal-mahal ya. Jadi kangen jajanan waktu jaman sekolah dulu.”

“Ih iya, Ger. Jadi pengen telor yang cetakannya bulet-bulet.”

“Besok ke SD aja yuk, Nin.. Gimana? Siapa tau ketemu guru-guru kita dulu.”

“Ide bagus tuh. Ayok!”

Lama gak ketemu, pasti kita bakal ngajak temen kita ngomongin masa lalu. Masa lalu dalam konteks positifi tapi ya. Bukan soal mantan. Banyak banget bahan obrolan kalo kita ngomongi zaman baheula. Kamu bisa ngomong soal jajanan favorit kalian, lagu-lagu yang sering kamu nyanyiin bareng temen-temen, sampe ngomongin sinetron jaman dulu. Ahhh pasti kalian bakal kangen sama masa lalu. Cobalah, karena nostalgia adalah hak segala bangsa.

Gimana? Semoga artikel ini bisa jadi bahan referensi kamu yang males ngomongin nikah ketika ketemuan sama temen kamu. Selamat berjuang dan selamat mencoba! 😀
#migmegalau