10 Hal yang Dirasakan Anak Rantau Waktu Ramadan. Sedikit Haru, Banyak Rindu

puasa anak rantau

Ramadan adalah bulan paling romantis buat mendekatkan diri dengan keluarga, kawan, dan Tuhan. Nggak terkecuali bagi anak rantau yang harus menjalani puasa, sahur, dan berbuka sendirian, tanpa kehadiran keluarga dan orang terdekat.

Advertisement

Puasa di perantauan bisa nano-nano banget rasanya. Mulai dari hal bikin sedih sampai kocak nggak ketulungan rasanya pernah dirasakan. Berikut penjabaran dari Hipwee Hiburan, jangan meneteskan air mata, ya, Gengs!

1. Sahur sendiri, masak sendiri, menentukan menu sendiri buat diri sendiri. Kalau beruntung dan ada kawan akrab bisa berbagi sesama anak kosan

Masak-masak sendiri~ via www.hercampus.com

2. Menjalankan kegiatan tanpa keringanan di bulan Ramadan, sudah sangat biasa. Demi bisa berkumpul dan liburan saat lebaran, harus kerja keras!

Kadang ngantuk, kadang lemas. via www.indiatoday.in

3. Sering kali dibuat bingung mau makan berbuka pakai apa. Masak atau beli, kalau masak mau menu apa, kalau beli mau beli di mana. Duh, andai ada ibu 🙁

Berakhir dengan bikin Ind*mie. via www.mirror.co.uk

4. Mencari kebahagiaan lewat berburu takjilan. Berkunjung ke masjid-masjid buat ibadah sekalian bonus buka bersama gratis. Mantul!

Rasanya damai lihat beginian. Hehehe via www.suratkabar.id

5. Nggak jarang tarawih keliling a.k.a tarling pun dilakukan bersama kawan-kawan. Demi dapat keseruan dan kebersamaan saat di perantauan

Kadang ada yang cepet banget ada yang lama banget. via www.nu.or.id

Advertisement

6. Sudah nggak terhitung betapa seringnya telat bangun sahur, baru mau makan sudah imsak. Sampai pernah nggak sengaja bangun jam 6 pagi saking capeknya 🙁

Bangun-bangun udah beduk! via matabangsa.com

7. Buka bersama adalah momen yang ditunggu-tunggu karena akhirnya nggak buka puasa sendirian dan bisa ngobrol sama teman-teman di tempat yang seru. Yay!

Punya keluarga lain di perantauan. via www.liputan6.com

8. Suka nggak sengaja menteskan air mata waktu orang tua telepon dan tanya buka puasa pakai apa, sama siapa, beli kolak atau nggak. Duh, kangen masakan ibu di rumah!

Udududuh, tayang tayang~ via glee.fandom.com

Advertisement

9. Pulang tarawih cuma bisa goleran di kasur sambil scrolling medsos. Coba kalau di rumah, bisa nonton TV bareng-bareng sambil rebutan remote

Saking magernya nonton Youtube sampai kaya gini. via www.utakatikotak.com

10. Menjelang lebaran punya cita-cita pengen beliin baju dan jajan-jajan lebaran buat orang tua. Semoga para anak rantau dilancarin, ya, rezekinya! Amin!

Bersyukur atas berkah Ramadan. via www.rbth.com

Mau suka atau pun duka, yang jelas puasa di perantauan harus disyukuri adanya. Meski hanya bisa bersua dengan keluarga lewat paggilan suara, setidaknya bisa menyemangati hari-hari puasa yang terik dan melelahkan. Semangat terus buat kalian yang sedang berjuang di perantauan. Pahala kalian luar biasa kalau bisa menjalani ini semua dengan ikhlas. 🙂

Advertisement
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

Sonyaruri---

Editor

Senois.

CLOSE