Setiap orang pasti mendambakan pasangan yang romantis. Karena itu, ketika pacaran banyak yang kemudian berusaha menjadi partner paling romantis untuk pacarnya. Yah, minimal setiap anniversary selalu ada kejutan romantis. Dinner di atas rooftop dan ditemani aluman biola sepanjang makan malam, tak lupa setiap awal hari selalu mengucapkan selamat pagi buat bikin semangat pacar.

Tapi kebayang gak sih, setelah menikah nanti bakal jadi kayak apa? Karena kalau kita observasi nih, ayah-ibu kita juga kebanyakan “biasa-biasa aja” — malah nggak ada romantis-romantisnya gitu. Kayaknya sih wajar buat bilang, kalau udah menikah nanti, kita gak bakal seromantis pas pacaran sekarang ini!

1. Waktu pacaran rajin antar-jemput pacar, setelah nikah mending kamu pulang duluan!

Rajin antar jemput via getyardsale.tumblr.com

Pas lagi pacaran — mungkin karena belum satu rumah dan belum banyak ditimpuk tekanan hidup — rasanya kalian pengen berduaan terus. Sampe-sampe, kamu pun ngotot mau anter-jemput pacar rumahnya jauh banget. Setelah nikah, kecuali kantor emang deketan atau satu jalur menuju rumah, nggak bakal kepikir deh jemput pasangan. Paling juga kamu lebih memilih pulang duluan. Bukan karena gak sayang, cuma udah capek aja kerja di kantor. Apalagi kalo ada acara futsal atau nongkrong sama temen-temen kantor, gak bakal kepikir buat jemput istri deh HEHEE.

Logikanya gini: ngapain capek-capekan jemput, kalo nanti malemnya juga ketemu lagi di rumah?

2. Namanya juga pacaran, nggak akan ada pagi tanpa ngirim satu sama lain puisi romantis. Tapi setelah nikah… 

Advertisement

Puisi pagi gak pernah absen ada di list chat ponselmu. Pacar mendadak jadi pujangga kelas berat karena pengen jadi pasangan yang romantis. Tapi, setelah menikah, puisi itu akan tergantikan oleh kata-kata seperti…

“Aduhh, ini jam berapa? Kok kamu tadi gak bangunin aku?”

“Sori ya Sayang, aku telat ngantor. Kalau mau makan bikin sendiri aja ya? Nanti aku gantian masak malem-malem deh!”

Mungkin kalau pun masih ada puisi romantis, itu bakal diucapin bersamaan bau mulut khas pagi hari.

3. Waktu pacaran: “Kamu jangan lupa makan, ya.” “Aku kangen kamu, kamu kangen aku gak?” Setelah nikah: “Jangan belanja online lagi, inget nabung!”

Jangan belanja online mulu via favim.com

Setiap hari — kecuali lagi diem-dieman atau bertengkar — pasti kita dibanjiri kalimat-kalimat perhatian dari pacar. Maklum, itu bentuk paling mudah menyampaikan rasa sayang. Tapi setelah menikah, pekerjaan dan ekonomi harus jadi prioritas. Bentuk perhatian pun berubah jadi saling menjaga untuk tidak menghambur-hamburkan uang. Sekali boros, uang rumah tangga selama sebulan jadi taruhannya~

4. Setiap pacar ulang tahun, pasti bela-belain kasih kejutan tengah malem untuk dia. Nah, begitu udah menikah bertahun-tahun, kejutan itu bisa berubah jadi hal yang nyebelin.

Udah paling romantis dikasih kejutan dari pacar. Nah, yang paling standar dan rada wajib itu adalah surprise anniversary pacaran. Sama juga kayak ulang tahun pacar, kamu bela-belain izin ke ortu pacar buat ke rumahnya tengah malem bangunin dia dan kasih cake ulang tahun. Tapi, setelah menikah, kejutan itu berubah jadi kata-kata standar:

“Selamat ulang tahun ya, Sayang. Aku bobo duluan ya, besok meeting pagi-pagi…”

5. Nonton film di bioskop mungkin salah satu ‘ritual’ paling sakral pas lagi pacaran. Nah, setelah menikah, buat melaksanakan ‘ritual’ itu aja tantangannya banyaaaaaaaaaaakkkkkk~

Oh, jadi lebih penting bos kamu? via allthesupernaturalgifs.tumblr.com

Once upon a time seorang pasutri (pasangan suami istri) sama-sama greget nunggu premiere film dari sutradara favorit mereka sejak jauh-jauh hari. Nah, film itu akhirnya ditayangin bioskop deket rumah mereka, tetap aja akhirnya mereka gagal nonton film itu. Lah, kenapa? Kehabisan tiket? Enggak, lah! Karena begitu tiket film udah di tangan, bos salah satu dari mereka mendadak bikin meeting yang harus dihadiri, atau kasih tugas yang harus diselesaiin pagi berikutnya. Kalo gak hadir, bisa-bisa dapet SP. Kalau dipecat… mau makan apa bulan depan? Ya udah, akhirnya cuma bisa elus dada. Nggak jadi nonton, deh. Ya udah. Gapapa. Fine. Kita baik-baik aja kok. Huft.

6. Waktu pacaran sering pegangan tangan, pelukan, bahkan kalo lagi kebawa suasana romantis bisa kecup kening pacar di depan umum. Tapi setelah menikah, mungkin hal-hal itu gak pernah kejadian lagi karena malu.

Sampe lupa rasanya kening dikecup via tumblr.com

Sayang-sayangan bisa diwujudkan dalam hal apapun. Ya, minimal pegangan tangan di depan umum udah bisa dibilang romantis. Tujuannya sih biar nyenengin pacar atau nunjukin kita lagi dimabuk asmara. Tapi, setelah menikah pegangan tangan jadi hal yang aneh. Kalo pun mau digandeng paling salah satunya bilang:

“Ih, malu, udah tua masa’ kayak anak pacaran aja…”

7. Jangan harap tidur yang romantis dengan berpelukan, yang ada kamu bakal dininabobokkan dengkuran.

Bisa gak suara ngoroknya mirip suara Adam Levine lagi nyanyi? via bloodsky.com

Waktu pacaran pasti pengen banget menghabiskan malam dengan tidur berpelukan seperti di film-film. Tapi, setelah nikah hal itu mungkin cuma jadi angan-angan yang gak kesampaian. Alih-alih romantis dengan tidur dipelukan pasangan, ini malah gak bisa tidur semaleman karena suara ngorok yang super gengges!

8. Kalau gini, nggak usah pacaran, mending langsung nikah aja kali ya?

Gak usah pacaraaaan

Daripada dinamika (idih, dinamika!) pas pacaran sama pas nikah beda banget kayak gini, mending nggak usah pacaran sekalian kali ya? Jadi biar pas udah nikah, kalian masih semangat jadi pasangan romantis gitu. Kalau udah manja-manjaan dari jaman pacaran, ‘kan pas nikah jadi udah bosen… Hmmmm…..

Ya udah deh, ta’aruf aja deh ya?

Di sisi lain, semoga hal-hal ini nggak bikin kalian takut nikah atau gimana. Romantis itu ‘kan gak selamanya hal yang spesial dan mewah. Justru setelah menikah, keromantisan bisa diwujudkan dengan cara-cara yang sederhana — seperti makan martabak sambil nonton film semalaman di sofa. Tinggal gimana kalian membuat momen romantis kalian sendiri, ‘kan ya?