Banyaknya aplikasi transportasi online ternyata tidak menyurutkan jumlah pengguna setia angkutan kota atau yang biasa kita singkat angkot. Beragam usia dan latar belakang berbaur dalam satu kendaraan. Ngngnggak heran kamu menemukan banyak orang-orang dengan tingkah yang berbeda. Termasuk ibu-ibu ini, hehe. Pernah ketemu?

1. Ibu Miring

giphy-gif via http://giphy.com

Ini merupakan jenis ibu-ibu yang paling sering kita temuin kalo naik angkot. Bukan berarti kepalanya miring atau mukanya yang miring, tapi cara duduknya. Disaat penumpang lain duduk dengan lurus dan rapat-rapat karena angkot yang penuh sesak—46 full—si ibu ini malah enak-enakan maksain buat duduk dengan posisi miring.

Alhasil bangku yang udah sempit jadi makin sempit. Mungkin akan terlihat anggun, tapi kasihan dong sama yang duduk di sampingnya. Kamu yang duduk di samping ibu ini bersabarlah. Siapa tau si ibu yang turun duluan, kan? Hehe.

2. Ibu Pinggiran

queen-boss via http://google.com

Advertisement

Suka ketemu mereka? Iya. Itu, tuh yang duduk di pinggir deket pintu. Kadang ibu jenis ini kalo disuruh geser baik-baik, beliau akan berkilah, “Saya deket, kok.” Atau malah nunjuk kearah bangku di sebrangnya, atau dimana aja deh yang penting posisi beliau tidak tergantikan. Bilangnya sih udah deket, eh, ternyata kamu yang turun lebih dulu. Eits! Jangan nethink atau ngedumel dulu, kawan, siapa tau si ibu kebablasan.

3. Ibu Gosip

women-talk via http://tumblr.com

Lebih baik pasang earphone dan dengerin musik aja, guys, kalo kalian harus duduk deket ibu-ibu jenis ini. Selain berisik, kadang ibu-ibu ini bakal keasikan cerita sambil ketawa-tawa. Tapi kalo udah serius, ibu-ibu ini bakal terus nyerocos dan nggak inget tempat. Ingat, ngedengerin orang yang mengghibah sama besar dosanya sama yang ngeghibah! Be careful.

4. Ibu Kepo

giphy-pict via http://google.com

Sesuai namanya, si ibu jenis ini anggak kepo. Eits, keponya baik, kok. Misalnya nanya jam berapa atau kamu turun dimana. Ini yang jadi ciri khas bangsa Indonesia. Ramah. Si ibu ini mungkin kepo, tapi beliau perhatian sama sekitar. Nggak jarang kalo orang yang duduk di deketnya kebingungan, atau kesusahan, si ibu nggak malu buat bertanya. Siapa tahu kamu butuh bantuan. Beda sama anak jaman sekarang yang lebih suka natap layar gadget dan antipati sama sekitar.

Tapi kamu juga harus tetep waspada, ya. Nggak ada salahnya kok. Kadang juga ada oknum-oknum yang nggak bertanggung jawab dengan modus kayak gini sebagai pengalih.

“Jam berapa, dek?”

“Turun dimana, dek?”

“Kuliah dimana, dek?”

“Pacarnya mana, dek?”

“Skripsinya udah sampe bab berapa, dek?”

Aduh, ampun dj!!

Tambahan biar afdhol.

“Kapan nikah, dek?”

Hehe.

5. Ibu Tidur

sleepy via http://google.com

Entah karena terlalu lelah, kurang tidur atau keduanya, si ibu ini bakal tidur dengan kepala terkulai yang terantuk-antuk mengikuti manuver si supir angkot. Nggak jarang waktu si supir ngerem mendadak, badan si ibu ini nyengggol keras badan kamu yang mungkin duduk tepat di sampingnya. Lemesin aja, jangan dilawan, jangan emosi. Namanya juga orang ngantuk. Sabar, ya!

6. Ibu Paten

gif-bomb via http://deviantart.com

Ibu paten ini duduknya susah banget digeser, guys. Bedanya sama ibu pinggir, beliau duduknya nggak harus di pinggir. Dimana aja yang penting paten! Daerah yang beliau dudukin akan dijaga baik-baik, udah kayak perangko nempel sama amplo deh. Hehe. Yang ada paha kamu bakal sakit kalo keadu sama paha si ibu ini. Ya… kalau kamu kebetulan duduk di sampingnya sih, lagi-lagi harus banyak bersabar kalo kegencet. Ibu-ibu tidak ada tandingannya, bray!

7. Ibu Komplit

im-the-queen via http://tumblr.com

Dilihat dari namanya, kamu pasti udah tahu kalo ibu-ibu jenis ini merupakan paket komplit dari semua jenis ibu-ibu yang naik angkot. Udah duduk di pinggir dekat pintu, miring, nggak mau digeser, ribet pula. Rasanya kamu bukan mau ngelus dada lagi kalo duduk di samping ibu-ibu ini, tapi ngelus lapangan bola biar sabar sampe tempat tujuan. Sabar, bro, sist..

Biar bagaimana pun sikapnya, orang tua, terlebih lagi seorang ibu harus kita hormati. Kalian para perempuan juga suatu saat nanti pasti kan menjadi seorang ibu. Ada masanya kita semua mengalami hal-hal yang mereka lalui. Ingat ya, surga ada di telapak kaki ibu, lho!