<>1. Kebencian dan Saling Tidak Suka Adalah Prolog Bagaimana Cerita Ini Diawali.

Arif dan Nana kerja di suatu perusahaan yang sama. Nana benci banget sama Arif, benci segala galanya, caranya dia berpakaian yang gak banget, caranya bertingkah, ke enggak-kekinian Arif, pokoknya semua tentang Arif bener bener ngebuat Nana muak. Gak jarang dia menghina Arif secara terang terangan, sekadar untuk ngebully atau mengekspresikan rasa enggak sukanya.

<>2. Sering Teman Teman Menggoda Mereka, Membuat Mereka Bereaksi Dengan Motif yang Tak Sama.
DAPET Salam, loh..

DAPET Salam, loh.. via http://michelewoodward.com

Peran teman memang sedikit banyak mempengaruhi bagaimana jodoh dibuat ya guys!

Begitupun dengan Arif dan Nana, teman teman sering membuat mereka bereaksi dengan motif, ya sekedar ngebully *maybe

Teman             : Na, kamu dicariin Arif tuh?

Nana               : Ihh, dicariin? Ngapain? Dihh banget dehh!

Teman             : Awas lu, jangan gitu gitu banget sama Arif, jadi jodoh kapok luh !

Nana               : Idihh, gak banget deh gue jodohan sama orang kayak dia, gak mungkin!

Nah, sering deh Nana kena yang beginian, rasa bencinya bener bener ngebuat dia sebegitu frontal untuk saying no atas rencana jodoh yang sedang otw menuju hubungan mereka. 

<>3. Maha besar Alloh, Dzat Yang Maha Membolak Mbalikan Hati.

Dia, dzat ajaib yang mencipta, menjadikan yang tak mungkin menjadi mungkin. Maha Besar Dia, Sang Penguasa cinta, Sang ahli untuk membolak balik itu segumpal darah.

Nana, singkat cerita, slowly berubah, rasa-rasanya aneh. Teman teman yang sering memojokkan mereka menjadi indah ditelingannya. Kebencian Nana berangsur angsur berubah, mungkin karena Arif personally pendiem dan sabar.

Ejekan Nana tak terlalu dipusingkannya (Mungkin emosi sih, tapi bisa ditahan Arif). Nana entah bagaimana ceritanya bisa berkomunikasi dengan Arif, pernah suatu saat menitipkan surat kepada Arif berperantara teman sekantornya. Mungkin Nana belum segitu punya rasa hingga penulis simpulkan itu cinta, mungkin cuma surat biasa, mungkin juga itu siasat Nana untuk membuat orang yang dibencinya itu salah tingkah.

<>4. Ada Pepatah Jawa yang Bilang, “Ojo patek gething, gething-gething malah nyanding”.
Kadang terlihat sama.

Kadang terlihat sama. via http://www.patheos.com

Artinya jangan terlalu benci terhadap sesuatu, bisa jadi apa yang kamu benci adalah jodohmu, jodoh untuk dirimu.

Agaknya pepatah ini masuk deh untuk cerita Arif dan Nana, entah kenapa, mereka bisa berkomuniakasi selayaknya teman, Arif? Arif mah orangnya sabar banget, mau dibenci mau disuka ga masalah baginya.

Kadang lucu, saat Arif gajian, sering Nana minta dibeliin makanan ringan ini itu, sering ke supermarket dan Nana ngambil apapun maunya dia, Arif yang mbayar. Kayak gitu udah biasa. Entah darimana asalnya.

<>5. Cemburu? Ahh, Itu Pertanda!

Arif adalah lelaki yang cukup diidolakan. Banyak yang sayang sama dia, pernah ada temen cewek yang suka sama Arif, tapi takut sama Nana. Hahaha

Nana ini bisa dibilang orang yang cukup beredar, galak, dan mendominasi. Arif dan Nana belum apa-apa sih, deket juga baru kemarin. Tapi mereka sering bareng. Kebersamaan Arif dan Nana ini jadi masalah bagi mereka yang suka sama Arif. Dinda, dia yang suka sama Arif sakit. Dinda pengen ketemu Arif, tapi takut bilang sama Arif, gegara Nana, hahaha.

Berselang setelahnya Nana murka deh sama Dinda yang *nggodain Arif. Ini sebenernya gak bisa dibilang nggodaain sih, ya emang Dindanya suka sama Arif. Nana sebenernya salah juga sih, kan gak punya hubungan apa apa kan yaa? Hahaha

Dinda pun murka deh sama Arif gegara njenguk Dinda yang sedang sakit, hahaha. Cemburunya Nana, gak biasa :D 

<>6. MENIKAH!: Dengan Restu yang Tak Mudah.
Tuhan memang cuma satu, kitasaja.. :(

Tuhan memang cuma satu, kitasaja.. :( via http://alisuletbulu.blogspot.com

Dan akhirnya mereka berlanjut ke pernikahan. Pernikahan ini tak semudah fairy tales dalam dongeng. Walaupun sudah bersama dan memutuskan untuk menjadi satu. Orang tua Arif tidak merestui. Arif dan Nana mempunyai perbedaan agama yang menghalangi kebersatuan mereka.

Arif pun terkenal di daerahnya, sebagai salah satu pemuda yang cukup alim. Saat arif memutuskan untuk menikahi Nana, pun dia disangka murtad. Jauh sebelum sampai diproses ini, Arif juga pernah menanyakan kemampuan Nana untuk ikut bersamanya jika sudah menikah nanti.

Nana, seorang gadis yang dahulu sempat menjadi musuh terbesarnya, pun dengan mudah mengatakan iya. Kemudahan Nana untuk mengikuti agama Arif tidak berbanding sebegitu lurus dengan kesiapan orang tua Arif menerima Nana yang tak beriman sama. 

<>7. Dukunnya Bilang, “Wah, Tidak Bisa Bu”.

Kebencian ibu Arif terhadap Nana teramat dalam. Ibu Arif tidak mau menganggap dan merestui hubungan mereka. Sampai tiba suatu masa dimana ibu Arif diam-diam datang kepada seorang dukun, orang pintar. Untuk membuat hubungan Arif dan Nana berhenti, stop sampai disini saja. Si orang pintar itupun berproses, sekian lama, dengan tenang si dukun berpeluh dan berkata,

 “Maaf ibuk, saya tidak bisa. Mereka berdua terlalu kuat. Dan ini sudah jodohnya, sudah diatur Tuhan Yang Maha ESA. Saya tidak kuasa, memisahkannya. 

<>8. Dan Manusia Bisa Apa, Jika Tuhan Sudah Berkata, “Jadi, Maka Jadilah”.
Jadi, jadi dunk.. !

Jadi, jadi dunk.. ! via http://junebugweddings.com

Dan walaupun ibu Arif tidak bisa memisahkannya, Tuhan kalau mau, bisa menjadikannya mampu. Sudah 20 tahunan kisah ini berlalu, anak-anaknya sudah besar, kebencian si ibu Arif pun berangsur angsur menghilang.

Jodoh itu memang di tangan Tuhan, dan kalau mau jodohnya segera datang, yaaa, kudu dicari, dipindahkan dari tangan Tuhan, kepelukanmu.

Jodoh juga jangan terlalu dicari-cari, toh jodoh juga gak akan datang, bagi kamu yang belum siap.

Siap disini maksudnya siap secara mental dan material. Percuma kalau kamu kaya raya tapi pola pilkir kamu masih kaya bocah. Percuma juga kamu mati-matian berharap dia yang kamu cinta, bisa cinta sama kamu kalau kamu sendiri aja, gak acuh sama dirimu sendiri. Iyaaa, gak acuh, gak care sama kamu. Gak berproses ngebuat kamu jadi siap. Gak serius kerja, gak serius belajar, gak ngerawat diri, kelayaban gak jelas.

Sehari-sehari cuek sama hidup, kok mimpi mau dapet dia yang kamu damba-dambakan. Loh? Cinta kan harus mau terima apa adanya, 'kan?

Iyaaa, cinta itu emang harus terima apa adanya, masalahnya, kamu itu adanya apa?

Masak iya anak orang mau kamu nikahin, kamu suruh buat nerima kamu yang udah tau bau gak mau mandi, udah tau gak pinter gak mau belajar, udah tau gak kaya kagak mau brusaha? Kayak gitu yang kamu bilang terima apa adanya? No way deh ya!

Pasangan yang baik adalah dia yang gak mungkin, ngebiarin kamu sebegitu apa adanya. Dia harus memotivasi, mengubah kamu jadi manusia yang lebih baik. Nahh, daripada kamu pusing pusing mbribik orang dan gagal. Mending kamu liat apa yang salah, dan perbaiki. Kamu masih muda, bermain-mainlah dengan masa depan dan kesuksesan kamu.

Lagipula Tuhan pun akan memasangkan orang dalam level yang setara. Dan lihat kamu deh, jodoh toh juga duplikat dari dirimu sendiri. Mengharapkan jodoh kayak bidadari, tapi kamunya gitu-gitu ajaa? Tuhan juga kasihan kali mau jodohin kamu sama bidadariNya.

Mending perbaiki deh, kualitas diri. Memantaskan diri untuk jadi pasangan anak orang itu gak main main lohh. Nikahin anak orang yang dirawat baik baik, terus kamu suruh terima diri kamu yang belum baik, itu? *gakmungkin

Kalau kualitas kamu baik, jodohmu pun juga gak akan jauh jauh, kok? Mungkin juga, kamu belum dikasih jodoh karna kamu belum siap. Atau jangan-jangan jodoh yang dituliskan bersanding denganmu di Lauhul Mahfuz itu adalah dia yang istimewa, yang Tuhan akan terlalu eman untuk ngasih ke kamu disaat kamu masih belum apa-apa.

Dan walaupun jumlah wanita jauuuh lebih besar daripada laki laki, setiap orang pasti berpasangan, kok. Tuhan tak akan ingkar dengan janji janjiNya.

Jodoh itu kayak sepatu, yang sebagus apapun kamu paksakan, kalau gak cocok yaa bikin sakit. 

 

source gambar andalan, http://junebugweddings.com/wedding-blog/unique-backyard-wedding-in-calgary/

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya