1. Tingkat Kemapanan

Hal pertama yang bakal ditanyain sama Ortu si cewe adalah soal kerjaan ma pendapatan. Wajar lah Ortunya kan ga mau anak tercintanya itu sengsara. Cowo yang udah punya kerjaan sekalipun kadang-kadang ga pede karena belum mapan. Punya kerjaan bukan berarti udah mapan kok.

Advertisement

2. Takut Belum Bisa Bahagia’in Ortu

Ketakutan pada diri seseorang adalah hal yang biasa terjadi. Apalagi kalau seorang anak yang merasa banyak ngerepotin Ortu. Cara ngebales semua yang dikasi ma Ortu ya dengan cara bikin mereka bahagia dengan bentuk apapun. Takut belum bahagiain Ortu menjadi alasan yang cukup diminati oleh cowok yang belum siap nikah.

3. Belum Tuntas Studi

Advertisement

Pernah dengar kan rencana anak-anak kuliahan yang mau cari kerjaan dulu setelah lulus sekolah. 1001 kali yang punya cita-cita nikah sambil sekolah, karena itu urusan ini dipilah-pilah dan bisa jadi alesan yang ampuh buat nolaj ajakan nikah. Sekolah ya sekolah, nikah ya nikah. Ntar aja nikahnya bis sekolah.

4. Belum Yakin Sama Ceweknya

Selalu berkata cinta, bukan berarti sebuah ukuran bahwa semua ungkapan mesra tersebut adalah jawaban untuk sebuah masa depan. Kadang-kadang cowok males banget ngomongin nikah karena ceweknya terlalu memaksa dan menuntut terlalu banyak tentang sebuah pernikahan. Jadinya cowok males nanggepin, ketidakyakinan pun datang dari emosional semacam ini.

5. Asumsi Bahwa Nikah itu Membutuhkan Banyak Uang

Tidak dipungkiri, sebuah persiapan pernikahan memang membutuhkan materi yang tidak sedikit. Perhitungannya banyak, untuk bayar penghulu, bayar gedung, beli baju pengantin dan bla bla bla. Alasan ini jurus jitu untuk ngeles soal nikah. Tapi, tahukah kalian para cowok biaya yang seabrek itu ga bakal ditanggung kalian seorang. Ada orang tua kalian ma ortu cewek kalian to? Dibagi rata lah. So,..gak usah takut.

6. Belum Berani Bilang Sama Ortu

Ada banyak cowok yang udah yakin sama ceweknya, yakin bakal bisa ngehidupin dan nyukupin kebutuhan calon istri. Intinya yakinlah buat tanggungjawab sebelum dan sesudah nikah. Tapi, ketika mau minta restu Ortu nyalinya maju-mundur. Takut Ortu ga setuju poko’e. dalam sebuah hubungan dengan siapapun dan dalam bentuk apapun yang paling penting ialah komunikasi. Kalau ga berani bilang ma ortu soal keinginan untuk nikah secara lisan ya,…ditulis aja pake bahasa yang sopan pati dibaca kok, setelah itu pasti dipertimbangkan. Mulai deh ada pembicaraan.

7. Ada Saudara Yang Gak Boleh Dilangkahin

Pernah dengar gak ada sebuah adat yang menyatakan kalau kakaknya belum nikah adiknya ga boleh nikah dulu. Sekalipun bisa harus pake pelangkah gitu deh. Biasanya berlaku untuk saudara-saudara yang cewek. Tapi jangan salah, cowok juga ada yang pake alesan itu, kasian kakaknya kalo dilangkahin ma dia. Menurut saya sih, ngomong aja ma kakak kalian masing-masing kalau setuju dilangkahin ya Alhamdulillah, kalau ga ya diomongin lagi gimana enaknya.

8. Merasa Belum Cukup Umur

Alasan yang satu ini kadang-kadang gak masuk akal, mau nunggu sampe umur berapa sih untuk siap nikah?40 tahun? Ketuaan tuh kayaknya. Soal umur yang penting udah baligh alias dewasa. Berarti 17 tahun pun boleh nikah kan? Ah, malah ada yang 14/15 tahun udah siap nikah tuh…jadi, mereka gak pernah ngera’in masa remaja yang indah ya klo gitu..kacian banget tuh…(biasalah, gadis-gadis kampung kebanyakan seperti itu, dijodohin, eh langsung mau aja, biar calonnya udah dewasa, duda, orang yang lebih tua, mau-mau aja tuh)..benar-benar yah…ckckckkk!!

9. Faktor Emosional Si Cewek

Buat cewek-cewek yang punya sifat suka maksain kehendak dan ga sabaran hati-hati aja. Bisa jadi cowok kamu males diajakin nikah gara-gara ceweknya yang terlalu memaksa dan minta macem-macem.

10. Merasa Belum Cukup Berpendidikan

Pendidikan yang dimaksud di sini bukan pendidikan akademik, tapi pendidikan seksual. Banyak lho cowok yang takut gak bisa nyukupin hal satu itu. Meskipun udah belajar dari buku, pengalaman orang sampai audio visual..hehehe. Wajarlah ketakutan itu ada, tapi kalo udah nikah dan dilakuin lebih pinter kok daripada pakar seksiologi toh!

11. Tidak Ada Lagi Kebebasan

Pria terkadang takut untuk berkomitmen, apalagi menuju ke jenjang pernikahan. Lelaki itu lahir dengan sikap mandiri dan menjalani hidup sesuai dengan yang mereka inginkan. Ketika dihadapkan pada sebuah pernikahan, pria cenderung takut kehilangan kebebasan mereka. Karena mereka harus mengurangi kebiasaan dan kegiatan yang mereka lakukan dan fokus pada keluarga.

12. Terlalu Sibuk

Biasanya ini adalah tipe pria workaholic yang sibuk dan punya banyak pekerjaan. Pria seperti ini biasanya sering menunda pernikahan karena mereka punya jadwal yang padat dan tidak bisa meninggalkan pekerjaan mereka. Pria workaholic seperti ini biasanya tidak terlalu khawatir dengan predikat lajang yang melekat pada dirinya.

13. Belum Siap Punya Anak

Dalam berkeluarga tentunya Anda mengharapkan kehadiran seorang anak. Pria biasanya belum siap untuk menjadi seorang ayah dan menambah tanggung jawabnya. Apalagi jika pria tersebut sibuk dengan pekerjaannya dan tidak termasuk ke dalam kategori penyayang anak kecil.

Kata sebagain teman-teman aku, udah nargetin kapan mo nikahnya. Umur berapa layak harus nikah? Ada yang bilang umur 25 lah, 26, 27 lah.”

Terus klo belum ada yang lamar…terus kamu mau-nya apa dong..??
Masa’ kamu yang nyari sendiri sih (cewek)!!
Jodoh itu, ada waktunya, Tuhan tahu kapan kamu siap menjalani semuanya…jadi gak perlu-lah di targetin gitu…!! ^_^…

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya