8 Penyebab Kamar Bau Apek, Sepele tapi Harus Dihindari!

Bagi kebanyakan orang, kamar tidur menjadi tempat istirahat paling nyaman. Apalagi kamar tidur bisa menjadi satu-satunya ruangan yang cukup privasi. Mau menyimpan barang apa pun atau mau ngapain aja, rasanya di kamar akan aman-aman saja, kan? Sayangnya beberapa hal sepele kadang membuat kamar tidur bau apek. Kalau sudah begini, istirahat pun jadi kurang nyaman.

Advertisement

Penyebab kamar bau apek kadang memang nggak mudah ditebak. Sebab, seringnya kita merasa kamar sudah terlihat bersih, apalagi sering semprot parfum di kamar. Namun, apa yang terlihat bersih belum tentu nggak jadi penyebab bau apek di kamar, lo. Coba cek beberapa hal berikut yang bisa menyebabkan bau apek di kamar!

1. Sirkulasi udara dan pencahayaan matahari langsung yang kurang baik

Penyebab kamar bau apek

Jendela | Foto dari Rawpixel dari Freepik

Kalau kamu merasa kamarmu sudah sering dibersihkan tapi tetap bau apek, coba cek sirkulasi udaranya. Bau apek bisa disebabkan karena udara di dalam ruangan nggak bisa keluar, sehingga nggak ada pergantian udara. Hal ini karena sirkulasi udara berupa jendela atau ventilasinya nggak berfungsi dengan baik. Misalnya nggak bisa terbuka dengan maksimal, posisinya yang sulit dilalui angin karena terhalang bangunan lain, atau lubang ventilasi tertutup debu.

Selain sirkulasi udara, pencahayaan juga penting, karena bisa mengurangi kelembapan. Kamar yang redup dan sulit dimasuki cahaya matahari langsung cenderung lembap dan mudah apek. Jadi pastikan sirkulasi udara dan pencahayaan matahari langsung cukup baik, ya!

Advertisement

2. Tumpukan baju kotor yang disimpan di kamar

Penyebab kamar bau apek

Baju kotor di kamar | Foto oleh Freepik dari Freepik

Sebagian orang memang meletakkan keranjang pakaian kotor di dalam kamar untuk memudahkan saat berganti pakaian, terutama anak kos. Pakaian kotor yang terkena debu dan keringat yang menumpuk di sudut ruangan bisa menjadi penyebab kamar bau apek, lo. Apalagi jika banyak pakaian yang menggantung di balik pintu pula, karena baru sekali pakai dan sayang kalau dicuci.

3. Lantai kamar terlalu lembap bisa memicu bakteri penyebab bau apek

Penyebab kamar bau apek

Lantai lembap | Foto oleh DCStudio dari Freepik

Kelembapan lantai dipengaruhi beberapa hal seperti jenis lantainya, suhu lingkungan dan air tanah. Jika lantai kamarmu terlalu lembap, maka usahakan nggak perlu pakai karpet supaya nggak makin lembap. Lantai yang lembap akan memicu bakteri penyebab bau apek. Apalagi jika sampai membuat perabot kayu berjamur.

4. Keset basah dan berdebu yang jarang dibersihkan

Penyebab kamar bau apek

Keset | Foto oleh Rawpixel dari Freepik

Keset memang berfungsi membersihkan kaki dari kotoran seperti debu, dan menyerap air biar lantai nggak basah. Tapi jika dibiarkan terlalu lama tanpa dibersihkan, padahal debu sudah tebal dan cukup lembap, tentu menimbulkan bau tak sedap. Sebenarnya nggak hanya keset saja, handuk basah juga bisa bikin bau apek, lo. Hayo siapa yang suka gantung handuk basah di lemari dan jendela?

Advertisement

5. Debu membandel yang menempel di karpet atau sofa

Penyebab kamar bau apek

Membersihkan debu di sofa | Foto oleh Pressfoto dari Freepik

Jika kamarmu ada karpet dan sofa, pastikan rutin dibersihkan paling nggak seminggu sekali ya, supaya debunya nggak mengendap dan bikin bau apek. Karpet dan sofa memang biang debu paling banyak. Debu yang sudah mengendap jika ditepuk sedikit saja akan mudah terbang dan menyebabkan bau apek.

6. Bau apek dari keringat tubuh

Siapa hayo yang suka tiduran di kamar saat tubuh berkeringat? Jangan salah, meski niatnya biar bisa istirahat, tubuh yang berkeringat bisa bikin kamar jadi bau apek. Apalagi jika keringat menempel di karpet, sofa, bahkan bantal dan kasur. Bayangkan saja, keringat yang bau, harus menempel dan mengendap di kain, jelas apek, kan?

7. Bau apek dari kasur yang jarang dijemur

Penyebab kamar bau apek

Kasur berantakan | Foto oleh Rawpixel dari Freepik

Kasur yang jarang dijemur dan seprai yang jarang diganti juga menyumbang bau apek di kamar. Meski terlihat bersih, tapi kasur setiap hari terkena keringat saat ditiduri, belum lagi jika terkena iler, bahkan ompol juga. Hal ini membuat kasur berbau apek. Nah, bau apek yang mengendap bisa menjadikan ruangan juga ikut bau apek, nih. Apalagi jika seprainya jarang diganti juga. Idealnya, kasur dijemur sebulan sekali dan seprai maksimal diganti 2 minggu sekali, ya!

8. Ada hewan peliharaan yang sering masuk kamar

Penyebab kamar bau apek

Kucing si kamar | Foto oleh Rawpixel dari Freepik

Siapa nih yang membiarkan hewan kesayangan masuk ke kamar? Perlu diingat hewan baik itu yang berbulu atau pun nggak, tetap memiliki bau tubuh yang khas. Apalagi mungkin saja, tubuh hewan terkena kotorannya sendiri. Maka, jangan heran jika kamarmu bau apek jika sering membiarkan hewan kesayanganmu masuk kamar.

Nah, itulah beberapa hal yang bisa menyebabkan kamar bau apek. Mungkin selama ini kamu kurang menyadarinya, karena menganggap hal itu cukup sepele, tapi jangan salah karena yang bersih dan rapi belum tentu nggak bisa bikin bau apek. Jadi kalau menemui hal-hal di atas di kamarmu, lebih baik dihindari ya!

Advertisement

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

Penikmat buku dan perjalanan

CLOSE