“Ji, jalan yuk? Jam 8 kutunggu, ya?”
“Hah? Ndadak banget, Dit. Aku jam 8 ada tugas kelompok”
“Kamu tuh gitu! Udah, pergi aja sama kelompokmu!”
“Lah? Ini kan tugas kuliah, Dit…”
“Bodo! Pokoknya kamu jahat! Kamu salah!”
“Iya, deh. Aku yang salah…..”

Entah sejak kapan dan siapa yang memulainya, tapi pola pikir dimana cowok selalu salah nyatanya sampai sekarang melekat di benak cewek zaman sekarang. Gimanapun kondisinya, bagaimanapun keadaannya hingga apapun penyebabnya, kalau ada masalah yang muncul dalam hubungan, yang salah tetep cowok.

Padahal kan belum tentu yang salah itu cowok. Tapi pada akhirnya, yang disalahkan dan minta maaf tetep aja cowoknya. Yah, namanya juga nasib jadi cowok yang hidup di masa sekarang. Kami cuma bisa berharap bahwa cewek bakal lebih rasional nantinya dalam menilai masalah agar gak kami terus yang salah. :'(

1. Cowok yang jomblo dan gak kunjung nembak cewek yang dia suka itu pasti dicap pengecut. Nembak cewek aja gak berani, gimana mau menata masa depan nanti?

Jomblo deh via cdn.klimg.com

“Ji, buruan tembak Nurul gih!”
“Gua takut ditolak,”
“Ya elah. Cemen lu. Cowok kok takut ditolak?”
” :'( “

Advertisement

Apa yang salah dengan cowok yang takut ditolak? Sebenarnya, perasaan cowok yang takut ditolak ini sama aja dengan cewek yang malu atau gengsi untuk nembak duluan. Tapi kenapa kalian bisa maklum dengan cewek kalau ceweknya ogah nembak duluan, dan ngatain cowok yang takut ditolak? Padahal toh sebenarnya perasaannya sama aja kan. Mau gimana lagi, ya. Ekspektasi buat cowok emang sudah terlanjur tinggi. Cowok harus mulai duluan. Kalau gak gitu, sudah pasti cowoknya yang salah!

2. Ngajakin jalan dan akhirnya telat nyampe tujuan juga cowok yang disalahkan. Padahal semua juga tau siapa yang lama kalau dandan. *ampun

Dandannya lama… via papasemar.com

“Ji, tunggu 5 menit, ya?”
“Oke”
*Satu jam kemudian belum nongol juga

Dalam ngajakin kencan pun cowok harus super prepare segalanya agar nanti kencan kalian gak berantakan. Mulai dari persiapan antar-jempuut, tempat kencan, hingga mikir rundown kencan agar nanti kencan kalian berjalan sesuai dengan keinginan. Hanya saja, kadang kamu udah berusaha tepat waktu tapi si dia telat. Alasannya ya apalagi kalau bukan gara-gara dandan. Pada akhirya, kalian jadi telat deh nonton di bioskopnya. Siapa yang salah? Iya, yang salah nanti pasti cowoknya. Si cewek marah karena nonton filmnya telat, si cowok cuma bisa pasrah menerima keadaan.

3. Bukan berarti sengaja ngga peka, tapi cowok emang susah kalau disuruh harus bisa menebak isi hatimu. Tanpa tau apa-apa, cowok lagi deh yang dituduh biang keladinya.

“Rul, kamu kenapa sih kok diem mulu?”
“Gak papa”
“Serius?”
“Iya”
“Ya udah, deh. Aku balik, ya?”
“Ya”
“Oke. Ntar tak kabarin kalau udah di kos”
“Gak usah!”
“Lah?”

Cowok memang makhluk yang ngga peka. Ini sudah dari sononya settingan yang diterima oleh cowok adalah settingan makhluk yang kurang peka dalam urusan menebak hati wanita. Tapi cewek tetep aja jadi makhluk yang suka mengumbar kode tanpa peduli cowoknya bakal paham apa nggak. Kalau nanti ada masalah dengan komunikasi karena salah pengertian kode, siapa yang disalahkan? Sudah bisa ditebak kan siapa nanti yang bakal dipaksa minta maaf? Ya, siapa lagi kalau bukan cowoknya. 🙁

4. Bagi cowok, tanda cinta sejati adalah saat si cowok sudah bisa berkata jujur kepada ceweknya. Namun alih-alih makin mesra, yang ada kejujuran cowok justru bisa bikin petaka.

Kan jujur. Tapi pasti jadi masalah tuh ntar… via ajengnida.blogspot.com

“Ji, aku gendutan gak?”
“Waduh… Mau gimanapun juga kamu cakep kok, Rul?”
“Kamu gak jawab pertanyaanku, Ji…”
“Mau dijawab jujur gak nih?”
“Ya jujur, lah”
“Kamu gak gendutan kok. 🙂 ”
“Kamu bohong…”
“Ya udah. Kamu gendutan dikit. Hehe”
“Kamu jahat! Gak peka!”
“Yah…”

Rada aneh memang. Dalam hubungan, kejujuran itu sangat dianjurkan. Bahkan cewek sendiri bilang bahwa kejujuran itu hal yang paling utama dalam hubungan. Tapi kala cowoknya ngomong jujur kalau dia gendutan, yang ada malah cowoknya disalahin. Salah maning, salah maning, Son… 🙁

5. Cowok mau ngelindungi cewek dibilang overprotective, tapi kalau dibiarin aja bilangnya ngga sayang. Mau gimanapun konteksnya, pada akhirnya cowok juga yang minta maaf nantinya.

Terus aye harus gimana??? via www.bloomberg.com

“Rul, aku anterin ya besok ke Surabayanya?”
“Gak usah, lah. Aku bisa kok sendiri,”
“Tapi kan aku khawatir, Rul…”
“Kamu jangan overprotective gitu lah, Ji. Aku bisa kok,”

Di lain waktu

“Ji, aku laper nih,”

“Yaudah makan aja lah kalau laper,”

“Tapi ngga ada makanan di kosan,”

“Ya nunggu sampe besok pagi deh, makannya double. Hehehe,”

“Ih kamu kok ngga peka sih!”

*dalam hati* SALAH AKU APA YA TUHAN

Cowok juga selalu disalahkan dalam situasi serba salah ini. Ada kalanya saat dimana cowok yang ingin banget ngelindungi ceweknya malah dikatain overprotective sama kalian, para cewek. Padahal kan niatnya baik. Dia ingin jagain kamu dari hal-hal yang tidak diinginkan. Eh, malah dikatain overprotective. Tapi giliran dianya cuek, dia malah dibilang gak peka dan gak sayang. Siapa yang di-salah-kan? Ya lagi-lagi cowoknya…

6. Belum lagi saat cowok lebih mementingkan kerjaan daripada si cewek. Cewekmu bakal ngambek dan kamu bakal dicuekin berhari-hari tanpa tau harus ngapain lagi.

Padahal kan beneran demi masa depan berdua via papasemar.com

“Ji, nanti jalan yuk?”
“Aduh, aku ada rapat, Rul”
“Kamu tuh mesti gini!”
“Kan ini juga demi masa depan juga Rul”
“Bodo!”
“Maafin aku….”

Sebenarnya, cowok juga gak pingin kok jadi sesibuk ini sampai gak punya waktu untuk jalan bareng kamu. Tapi ya mau gimana lagi. Sibuk dengan kerjaan kan juga demi masa depan juga. Pada akhirnya, kalau karir cowokmu juga ikutan naik, kan kamu juga toh yang seneng. Tapi tidak, cewek bakal marah dan ngambek gegara cowoknya gak punya waktu untuk jalan berdua. Cewek bakal cuek berhari-hari sampai si cowok bingung harus ngapain. Ujung-ujungnya, si cowok minta maaf karena dia udah sibuk demi menata masa depan berdua. Yang sabar ya, mas… 🙁

7. Kadang, meski udah minta maaf, tapi cewek tetep aja ngambek. Mau salah mau enggak, tetep cowok yang punya kewajiban minta maaf!

Maafin aku… via silotek.blogspot.com

“Rul, aku minta maaf kemarin gak bisa nemenin jalan…”
“Ya”
“Jangan marah lagi, ya. Kemarin emang ada urusan kantor”
“Y”
*Frustasi, depresi, akhirnya bingung sendiri

Sebenarnya, pokok permasalahan yang ada biasanya sih gak begitu penting-penting amat (menurut cowok). Tapi kadang cewek bertingkah seakan kesalahan cowok tersebut adalah kesalahan yang benar-benar fatal. Sampai-sampai kata maaf yang sudah diucap tak cukup untuk membuat cewekmu memaafkanmu. Lantas cowok juga bingung kan jadinya. Sebenarnya cowok sendiri sudah merasa bersalah dan minta maaf. Tapi tetep aja gak dimaafin. Kalau ceweknya masih aja ngambek, yang salah siapa? Yak. Cowoknya…

8. Mau marah juga percuma, cowok yang marah akhirnya tetep aja kalah. Cewek selalu punya cara buat ngebikin hati cowok jadi luluh dan akhirnya dia yang dipaksa ngaku salah :'(

Nah loh via www.likeyuk.com

Sebenarnya, cowok juga tau kalau dia gak mungkin marah sama ceweknya. Marah pun juga percuma. Endingnya, cowok bakal tetep aja kalah. Saat cowok marah, cowok masih punya senjata andalan buat memutar balikkan emosi cowok. Yang tadinya cowok marah-marah, cewek bisa bikin cowok jadi simpati ke ceweknya dan malah gak jadi marah. Ujung-ujungnya, siapa yang lagi-lagi di-salah-kan? Ya, cowok lagi yang akhirnya kena. :'(
Emang udah jadi nasib cowok yang hidup di era ini untuk selalu disalahkan. Mau balik marah dan nyalahin cewek juga pasti ujung-ujungnya kita juga yang bakal dipaksa ngalah dan minta maaf. Daripada kamu spaneng mikirin peliknya hubungan, mending iyain aja lah ya omongan cewekmu. Nyari amannya aja ya, bro. Sambil berharap bahwa cewek suatu hari nanti bisa lebih memahami dan gak menyalahkan cowok lagi. :’)