Depresi bisa menyerang siapa saja. Tapi, nggak semua dari kita tahu bagaimana rasanya. Coba deh tanya dirimu sendiri: apa aja selama ini yang kamu tahu tentang depresi? Kalau kamu membayangkan cewek atau cowok yang nangis-nangis di pojokan, hmmm….depresi sebenarnya lebih kompleks dari itu, lho.

Dalam artikel ini, Hipwee akan membahas apa aja yang biasanya dialami mereka yang menderita depresi, terutama depresi berat. Bagi kamu yang didiagnosis menderitanya, artikel ini mungkin bisa menggambarkan seperseribu dari apa yang kamu rasakan. Bagi kamu yang tidak pernah mengalaminya, ini mungkin akan membuatmu lebih memahami perjuangan para penderitanya. Siapapun kamu, semoga artikel ini bisa membantu!

1. Penderita depresi juga bisa punya masa kecil yang “normal”

Mereka bukan orang yang kepalanya kepentok waktu bayi. via hipwee.com

2. Banyak juga, kok, yang besar di keluarga harmonis

Keluarga harmonis via hipwee.com

Mungkin ada dari kita yang selama ini mengira bahwa para penderita depresi pasti tumbuh di keluarga tak harmonis, atau dibesarkan oleh orang tua yang kejam dan kurang perhatian. Tapi, seseorang juga bisa menderita depresi walaupun keluarganya “sempurna”. Seorang penderita depresi juga bisa punya ayah dokter, yang pintar, baik hati, lembut, dan penolong. Seorang penderita depresi juga bisa berasal dari keluarga yang berkecukupan, baik secara ekonomi maupun spiritual.

Advertisement

Kedekatan batin dengan ayah dan ibu akan sangat mendukung kesehatan mental seseorang. Tapi, itu tidak serta-merta membuatnya kebal dari depresi.

3. Mereka berprestasi di sekolah, jadi anak sholeh dan sholehah di rumah…

Mereka bisa jadi anak sholehah via hipwee.com

4. Saat sudah dewasa, mereka bisa kerja di tempat oke…

Mereka bisa meniti karir sampai jenjang yang begitu tinggi via commons.wikimedia.org

Depresi di tempat kerja adalah hal yang umum. Apalagi, stres akibat pekerjaan juga bisa menjadi penyebab depresi seseorang. Memang benar, orang yang menderita depresi akan menemui tantangan ekstra dalam kehidupannya sehari-hari. Namun, menderita depresi bukan berarti seseorang berhenti menjadi cerdas, visioner, atau pekerja keras.

5. Mereka bisa sangat mapan — atau bahkan terkenal.

Robin Williams (1951–2014) via www.apple.com

6. Mereka pun mampu punya hubungan cinta yang tulus dan menyenangkan.

Mereka juga bisa mencintai seseorang via www.frasifacebook.com

Sebagaimana manusia pada umumnya, orang yang depresi juga punya kapasitas untuk mencintai. Mereka pun bisa merasa bahagia karena dicintai.

Seseorang yang depresi juga bisa senang mendengarmu memuji rambutnya atau wangi tubuhnya. Ketika dia mencintaimu, seseorang yang depresi pun akan berusaha membuatmu bahagia.

7. Jadi, kenapa mereka depresi?

Kenapa seseorang bisa depresi? via febuary2011.wordpress.com

Banyak yang bilang bahwa penyebab depresi adalah ketidakseimbangan kimia dalam otak. Tapi, sebagaimana dijelaskan Harvard Medical School, realitasnya lebih kompleks daripada itu.

Rentan-tidaknya seseorang terhadap depresi banyak ditentukan oleh cara pandangnya terhadap hidup, bagaimana ia menangani masalah, serta gen dalam tubuhnya. Trauma masa kecil (tidak selalu hal-hal dramatis seperti perceraian orang tua — bisa juga trauma pada orang tua yang memarahi dengan kasar dan menyalah-nyalahkan) juga bisa menyebabkan seseorang lebih rentan terhadap depresi. Selain itu, depresi juga bisa terjadi pada penderita penyakit kanker, Parkinson, Alzheimer, lupus, dan kelainan hormon endokrin.

Semua orang bisa terkena depresi. Biarpun sudah kaya, terkenal, cantik, dan pintar, kamu juga bisa menderita kondisi klinis ini. Depresi juga tidak serta-merta disebabkan oleh kondisi batin yang “kosong”. Seseorang yang religius atau yang percaya bahwa hidupnya bermakna juga bisa menderitanya.

8. Ketika kamu depresi, rasanya seperti ingin tenggelam atau ditelan bumi

Tenggelam via www.tumblr.com

Dan kadang, kamu berusaha menenggelamkan diri.

9. Butuh usaha lebih untuk bangun dari kasur di pagi hari

Hari-harimu akan terasa panjang dan melelahkan. Kamu tidak ingin melaluinya. Kamu cuma mau tidur saja.

10. Kamu makan cuma kalau kamu sangat, sangat, sangat lapar

Enak ya? Terus? via superbiker48.blogspot.com

 Temen: (ngeliatin gorengan di tanganmu) “Serius lo cuma mau makan itu aja?”

Kamu: (dalam hati) *Apa sih maknanya makan? Apa maknanya bangun tidur? Apa maknanya hidup ini? Why are you staring at me like that? You hate me. You hate me. You must really hate me! Duh, nih gorengan kok berminyak banget ya?*

Semenggoda apapun penampilan suatu makanan, selezat apapun aromanya…entah kenapa itu nggak akan membuatmu nafsu menghabiskannya. Kamu cuma makan karena terpaksa.

11. Kamu mulai lupa tugasmu, tanggal-tanggal penting, sampai nama teman-temanmu

Kamu lupa segalanya via danielagainsttheworld.blogspot.com

Pacar: “Yang, kamu dimana? ‘Kan tadi aku SMS, jemput aku di kampus jam 5!”

Kamu: *bengong* *mikir: kapan pacarmu SMS, ya…*

Daya konsentrasimu turun drastis. Kamu jadi lupa hal-hal apa yang harus kamu kerjakan hari itu. Kamu lupa deadline apa yang siap menghadangmu. Dan ketika depresimu sudah cukup parah, kamu bahkan perlu mikir beberapa detik untuk mengingat nama teman-temanmu.

12. Kamu tidak bisa marah ke orang lain, sehingga akan menyalurkan segala kemarahan ke dirimu sendiri.

Kamu benci dirimu sendiri via hyperboleandahalf.blogspot.com

13. Pekerjaan ringan seperti menyapu bakal bikin kamu lemas

Kamu bukan Putri Giselle via disney.wikia.com

Kadang-kadang, kamu ingin seperti Putri Giselle di film Enchanted: bersih-bersih rumah sambil menyanyi dan menari dengan chantique dan fabulous. Sayangnya, energimu sudah habis duluan buat nangis dan mikir aneh-aneh.

14. Logika dan rasionalitasmu lenyap entah kemana.

Kamu tidak bisa berlogika via goodmenproject.com

Depresi, terutama depresi berat, bisa membuat logika seseorang jadi setumpul otak udang. Satu contoh kecil: saat dapat kritik dari teman atau atasan, seorang penderita depresi bisa membuat kesimpulan bahwa kritik itu adalah bukti bahwa dia nggak pernah becus kerja selama ini. Padahal, sang atasan atau teman yang mengkritik itu juga sebenarnya pernah memuji pekerjaannya.

Kalimat positif sederhana seperti “Aku bisa! Aku kuat! Setiap masalah akan ada solusinya!” pada umumnya akan mampu mencegah depresi atau mengobati depresi ringan. Tapi saat seseorang sudah menderita depresi berat, kalimat-kalimat positif justru bisa memperburuk kondisi mereka.

Dr. Joanne Wood mengungkapkan di jurnal akademik Psychological Science:

“Berpikir positif akan berdampak negatif pada orang-orang yang harga dirinya rendah. Ini karena kalimat-kalimat itu bertentangan dengan pendapat orang-orang tersebut tentang diri mereka sendiri. Ketika sebuah kalimat positif berkata “Kamu mampu!” padahal orang-orang itu percaya bahwa mereka tidak mampu, yang akan terjadi adalah mereka semakin percaya bahwa mereka tidak mampu.”

15. Kamu mulai sakit fisik.

My heart hurts via goodmenproject.com

Kakimu gatal, perutmu mual, dadamu sesak, jantungmu seolah mau copot: inilah berbagai keluhan fisik yang biasa dialami penderita depresi. Dunia medis sendiri menyebutnya gejala psikosomatik, alias keluhan fisik yang disebabkan oleh beban pikiran.

16. Akhirnya, kamu lepas dari realita

Psikosis adalah keadaan dimana seseorang sudah tidak bisa lagi membedakan realita dan fantasi. Pada orang yang depresi berat, bentuk psikosis yang umum ditemui adalah mempercayai pemikiran-pemikiran mustahil mereka sendiri.

Misalnya: ketika pesawat Malaysia Airlines jatuh tertembak di Ukraina, entah kenapa kamu percaya bahwa itu salahmu. Akhirnya, kamu nangis dan sepanjang hari mengutuk diri. Padahal jelas-jelas kamu cuma mahasiswa Indonesia yang kerjaannya cuma ngetwit dan ngetik di depan laptop.

(Catatan: psikosis tidak selalu terjadi pada penderita depresi berat.)

17. Hubungan personal dan profesionalmu mulai dipertaruhkan

depresi menghancurkan hubunganmu via 592f46.medialib.glogster.com

Salah satu perbedaan depresi dan kesedihan adalah depresi mesti mengganggu ritme hidup seseorang. Dalam taraf yang lebih berat, bukan hanya ritme hidup yang akan terganggu, tapi juga hubungan personal dan profesionalmu.

Di kantor, kamu jadi sering cuti sakit. Kalaupun masuk kerja, hasil kerjaanmu bakal telat deadline semua. Reputasimu sebagai karyawan pun akan terjun bebas.

Sementara itu, kamu dan pasanganmu akan menemui banyak percakapan yang mirip-mirip ini:

Dia: “Makan yuk? Kamu mau soto deket kampus, nggak? Udah lama ‘kan kita gak kesana?”

Kamu: “……….”

Dia: “Atau mau main aja? Kemana ya?”

Kamu: “…………………………………”

Dia: “….Kamu nggak papa?”

Kamu: *nangis tersedu-sedu* *melenggang pergi gitu aja, dan nggak bisa dihubungi sampai esok harinya atau lusa*

18. Kata orang, masih ada yang lebih menderita daripada kamu…

Kid and a vulture via www.msu.edu

Tapi, penderitaan orang bukan untuk dibanding-bandingkan.

18. Kata orang, “Udah coba makan cokelat? Bagus lho buat mood-mu!”

Death by chocolate via www.madeinmelskitchen.com

Depresi klinis nggak bisa disembuhkan dengan makan cokelat, pergi ke salon, atau satu hari yang menyenangkan.

19. Kata orang, “Itu semua cuma ada di otakmu aja.”

Iya, tapi kita beda via broadenme.tumblr.com

Yang mereka lupa: otak orang yang depresi dan yang nggak depresi itu berbeda.

20. Kata orang, “Kamu cuma butuh Tuhan.”

Kamu kosong via favim.com

Selama ini, kamu pikir aku nggak berusaha sembahyang?

21. Dan kata orang…“Kamu sebenarnya nggak sakit.”

Obat via hipwee.com

Kalau aku nggak sakit…semua obat ini buat apa?

22. Seseorang bisa menderita depresi hingga bertahun-tahun lamanya

Van Gogh, ‘On the Threshold of Eternity’ via lisalessingcounselor.wordpress.com

Depresi bukan pasar malam yang cuma numpang hadir sebentar. Walau dalam tahap ringan kondisi ini bisa hilang dengan sendirinya, depresi yang lebih berat bisa hadir selama (rata-rata) hampir 1 tahun.

Sedangkan penderita depresi kronis? Banyak yang menyemai bibit-bibitnya sejak mereka kecil, dan harus menerima kehadiran kondisi mental itu seumur hidup mereka.

23. Terapi bisa membantumu, tapi juga sekaligus membuatmu malu

Is this ever going to end? via fannyandboz.blogspot.com

Ketika orang-orang curhat soal masalah hidup mereka ke teman, orang tua, atau pacar, kamu harus pergi ke psikolog dan minta obat ke psikiater. Udah gitu, kamu harus BAYAR mereka buat dengerin curhatanmu. Rasanya kayak kamu gagal jadi orang.

24. Setelah berbulan-bulan/bertahun-tahun terapi CBT, terapi musik, diet ketat, olahraga, obat, dan opname, akhirnya kamu mengerti apa yang harus kamu percayai…

Kamu akhirnya tahu apa yang harus kamu percayai via productivitytheory.com

Bukan salahmu kalau kamu depresi, tapi adalah tanggung jawabmu untuk meminimalisir dampaknya.

25. Kamu akan berterima kasih pada mereka yang, sampai sekarang, masih menyayangimu

I stay alive for you via imgur.com

We stay alive for each other via giphy.com

26. Seaneh apapun kedengarannya, kamu bersyukur pernah jatuh ke jurang sedalam itu

Kamu bersyukur pernah jatuh ke jurang yang sangat dalam via vk.com

27. Depresi menjadikanmu orang yang lebih welas asih

Depresi bisa menjadikanmu lebih welas asih via www.buzzfeed.com

28. Depresi menjadikanmu orang yang lebih kreatif dan ‘dalam’

Paint. via www.wikiart.org

29. Dan ketika kamu sudah bisa menyintas episode semengerikan itu, cobaan hidup berikutnya bukan apa-apa bagimu.

Bertahanlah. via elitedaily.com

30. Lakukan semua tugas pelan-pelan. Satu per satu. Jangan terburu-buru.

Pelan-pelan. via stylecaster.com

Susah bangun tidur? Kalau kamu bisa bangun dari kasur, artinya kamu bisa gosok gigi. Kalau kamu bisa gosok gigi, kamu bisa mandi. Kalau kamu bisa mandi, kamu bisa ke kantor. Kamu bisa memulai kerja, lalu pulang seperti biasa. Lakukan semua tugasmu itu satu per satu. Pelan pelan. Tidak ada kewajiban untuk terburu-buru.

31. Dan kalau kamu masih tak mampu melihat masa depanmu, hiduplah, setidaknya, untuk masa kini…

Percaya pada hidup via pajarosurbanos.tumblr.com

32. Dan ingatlah: ketika masa kelam itu datang lagi di kemudian hari, kamu sudah jauh lebih siap…

I am, I am, I am via whatnaomiwrote.blogspot.com

“I took a deep breath and listened to the old brag of my heart: I am, I am, I am.

-Sylvia Plath

33. Dan ingatlah: dalam dirimu, akan selalu ada seorang anak yang baik dan baik-baik saja.

It’s all good. via hipwee.com

Kamu memiliki malaikat dalam hatimu. Tugasmu sekarang adalah menjaganya.

Penderita depresi tidak butuh penghakiman, tetapi penerimaan. Jika kamu belum pernah mengalaminya sendiri, akan sulit untuk memahami kondisi mereka benar-benar. Yang bisa kamu lakukan adalah memberitahu mereka kalau kamu ada, disini, untuk mereka.

Ketika kamu depresi, akan mudah bagimu untuk percaya bahwa kamu tak mampu. Apapun yang terjadi, dan apapun yang kamu pikirkan, jangan pernah merasa kamu sendirian. Kamu tidak sendirian.

(Untuk mengerti lebih jauh tentang depresi, baca artikel Hipwee “Apa yang Seharusnya (Dan Tak Seharusnya) Kamu Katakan Kepada Orang yang Lagi Depresi” disini.)