Dear, wanita yang membuatku terlena…

Aku tahu, bahwa dalam ilmu ekonomi kerakyatan, menitipkan barang dagangan memanglah harus pada pedagang yang tepat dan amanah. Tentu agar barang dagangan itu berbalas menjadi uang yang nilainya sepadan, bukannya malah menjadi bon yang entah kapan dibayarnya.

Dan kini aku mengakui, bahwa aku sangatlah bodoh, karena tak bisa belajar dari ilmu ekonomi kerakyatan. Aku bodoh karena nekat menitipkan cinta pada dirimu, lebih bodoh lagi karena aku menitipkan cinta itu hanya kepada dirimu, ya, hanya pada dirimu thok, tidak membaginya kepada wanita lain, seperti halnya produsen menyetok barang dagangan tidak hanya pada satu pedagang.

Menitipkan cinta padamu ternyata menjadi sesuatu yang sangat menyakitkan. Lagi-lagi aku yang bodoh, karena menganggapmu sebagai "pedagang" yang tepat dan amanah.

Pada akhirnya, hasilnya memang bisa ditebak: Cinta yang aku titipkan kini teronggok begitu saja, Tak pernah kau transaksikan, atau bahkan mungkin, tak pernah kau jamah. Ah, Cinta memang rumit, mungkin karena cinta bukan barang dagangan, yang hitung-hitungannya bisa dihitung secara literal.

Advertisement

Dear, wanita yang membuatku terlena…

Tentu aku tak bisa menyalahkanmu, karena memang kau tak pernah bertindak salah. Kau hanya bertindak selayaknya apa yang harus dilakukan oleh kebanyakan wanita waras. Dan aku maklum (lagipula, apalagi yang bisa aku lakukan selain maklum?)

Dear, wanita yang membuatku lena…

Aku memang manusia yang kerap berbuat khilaf, sama halnya seperti Jonru. Tapi apalah dayaku untuk melawan khilaf itu, karena ternyata, Mencintaimu adalah khilaf yang terlalu mengasyikkan. Ya, sangat mengasyikkan, hingga aku lena dibuatnya, terlalu lena, sampai-sampai aku tak sempat untuk mengambil cermin untuk berkaca.

Mungkin memang aku yang terlalu tak sadar diri, karena terlalu berani mencintaimu. Okeee, Sedari dulu memang aku sudah tahu, bahwa konsekuensi "jatuh cinta" adalah "cintamu bakal jatuh", tapi ternyata aku tak menyangka, bahwa jatuhnya bakal sesakit ini.

Dear, wanita yang membuatku lena…

Terima kasih karena telah mengisi satu titik hitam dalam ruang asmaraku. Satu titik keropos yang mungkin sekarang sudah berlubang, meninggalkan perih yang teramat sakit untuk ditanggung sendirian. Agaknya, inilah saatnya untuk memaksamu keluar dari titik hitam itu, semata agar lubangnya tak semakin membesar.

Mungkin benar kata Freddie Mercury (yang kadar mrongosnya dua tingkat di bawah saya), too much love memang will kill you.