Penyebab Kram Perut Berdasarkan Letak Keluhannya. Nyeri di Perut Atas dan Bawah Jelas Beda

Kram perut

Jangan kaget kalau tiba-tiba mengalami kram perut walau belum masuk tanggal menstruasi. Kram perut memang wajar terjadi padamu yang tengah mengalami gangguan kesehatan. Ciri-ciri kram perut biasanya ditandai dengan kontraksi otot yang cukup kencang di area tertentu. Baik pada otot dinding perut maupun otot yang menyusun organ sekitar perut, seperti otot rahim atau otot usus. Selain kontraksi, kamu mungkin juga akan mengeluhkan nyeri seperti tertarik di bagian perut dalam.

Advertisement

Banyak faktor yang bisa menyebabkan kram perut terjadi. Tak cuma nyeri haid saja, bahkan kemungkinan penyakit atau masalah kesehatan lain pun bisa. Menurut pakar kesehatan, faktor penyebab kram perut juga berbeda-beda tergantung letak keluhannya. Jadi,Ā  kamu tak bisa lagi menyamakan kram perut sebelah kiri dengan sebelah kanan. Lantas, apa sajakah penyebabnya? Berikut Hipwee Tips jabarkan ulasan lengkapnya.

Kram perut bawah yang biasanya terjadi saat masa pramenstruasi ini ternyata juga bisa disebabkan oleh faktor lain

Selain kram perut haid, nyeri di bagian perut bawah juga bisa terjadi karena hal-hal berikut:

1. Dehidrasi

dehidrasi via akhbarenu.ir

Saat tubuh kekurangan cairan, otot tak bisa bekerja dengan baik sehingga memicu ketegangan di sekitar area perut. Biasanya, kram perut akibat dehidrasi akan dibarengi dengan keluhan lain seperti rasa haus, pusing, hingga warna urine yang lebih pekat.

2. Gejala kehamilan

gejala kehamilan via nakita.grid.id

Advertisement

Jika kram perut saat hamil biasanya terjadi di beberapa sisi,Ā  gejala kehamilan justru nggak begitu. Di awal kehamilan, kamu mungkin akan mengalami kram perut bawah yang disertai dengan munculnya bercak merah serta keluhan morning sickness.Ā Lakukan pemeriksaan segera, untuk mengonfirmasi kebenaran gejalanya.

Gangguan pada usus dan sistem reproduksi perempuan ternyata bisa menyebabkan kram perut kiri bawah. Biasanya nyeri perutnya akan terjadi secara bertahap

Baiknya, kram perut bagian bawah ini mulai kamu waspadai karena bisa menyebabkan penyakit serius. Berikut beberapa penyebabnya.

1. Radang usus

radang usus via www.honestdocs.id

Penyakit radang usus seperti kolitis ulseratif dan Crohn ternyata menyebabkan kram perut bawah sebelah kiri. Kondisi ini terjadi akibat reaksi abnormal dari sistem imun tubuh terhadap jaringan pencernaan. Biasanya, keluhan ini akan disertai dengan diare, penurunan berat badan, dan sering berkeringat di malam hari.

2. Gangguan sistem reproduksiĀ 

radang panggul via www.halodoc.com

Selain kram perut saat haid, keluhan ini juga akan dirasakan oleh para pemilik radang panggul. Penyakit ini merupakan salah satu infeksi yang terjadi di saluran reproduksi wanita akibat infeksi bakteri karena hubungan badan. Gejala radang panggul umumnya juga disertai dengan keluhan lain seperti demam, keputihan berbau anyir, hingga nyeri saat berhubungan badan.

Gangguan pada organ tubuh yang letaknya di bagian kanan bawah perut bisa memicu kontraksi dan kram perut kanan bawah. Berikut sejumlah penyakit yang bisa jadi mengganggu organ tersebut

1. Radang usus buntu

usus buntu via www.alodokter.com

Peradangan di usus buntu bisa meningkatkan keluhan kram perut sebelah kanan. Bahkan kram yang dirasakan akan makin menyiksa jika tak segera dilakukan tindak operasi. Tapi jangan langsung mengambil kesimpulan kalau kamu tak merasakan gejala lain seperti demam, mual, dan muntah.

2. Infeksi saluran kemihĀ 

infeksi kandung kemih via www.alodokter.com

Tak cuma rasa panas atau nyeri saat buang air kecil, ternyata infeksi saluran kemih juga bisa memicu kram perut kanan bawah. Penyakit yang erat kaitannya dengan ginjal ini umumnya disebabkan oleh minimnya asupan air mineral yang masuk ke tubuh sehingga bisa memicu sumbatan di saluran kemih.

3. Kehamilan ektopikĀ 

kehamilan ektopik via tanya.asmaraku.com

Rasakan benar-benar seperti apa kram perut hamil yang menyerangmu. Jika ternyata kram perut bawah bagian kananmu makin sakit dan muncul tanda-tanda mencurigakan lain seperti perdarahan, segera kunjungi dokter untuk melakukan pemeriksaan. Barangkali kamu mengalami kehamilan ektopik atau hamil di luar rahim.

Pernah mengalami kram perut bagian atas? Ternyata ada beberapa kondisi penyakit yang bisa meningkatkan keluhan ini

Seringnya, kram perut bagian atas terjadi ketika seseorang yang langsung berbaring setelah makan. Tapi ternyata tak cuma itu saja, ada beberapa kondisi medis lain yang juga bisa menyebabkan gejala ini.

1. Tukak lambungĀ 

tukak lambung via www.halodoc.com

Dinding lambung yang mengalami luka dan peradangan bisa memicu kram perut bagian atas dan nyerinya akan makin parah di malam hari. Jika kram perut bisa langsung mereda setelah kamu makan, berarti peradangan mungkin terjadi di dinding lambung. Tapi jika kram perut tak bisa diredakan oleh makanan, tandanya penyakit ini menyerang dinding usus dua belas jari dalam tubuhmu.

2. Pankreatitis

pankreatitis via www.halodoc.com

Ada dua macam pankreatitis atau radang pankreas, yakni pankreatitis akut dan kronis. Pada dua penyakit ini, biasanya terjadi nyeri atau kram perut bagian atas akan menjalar hingga ke punggung dan disertai dengan muntah. Umumnya, seseorang yang menderita radang pankreas juga akan mengalami gejala lain seperti sakit kuning, perut keras, dan perubahan warna kulit di sekitar pusar atau sisi tubuh.

Kram perut tengah yang biasanya terjadi di sekitar pusar ternyata bisa digunakan untuk mengidentifikasi beberapa masalah kesehatan berikut

1. Intoleransi laktosa

intoleransi laktosa via lifestyle.okezone.com

Intoleransi laktosa merupakan satu kondisi di mana tubuh tak bisa mencerna laktosa atau gula alami yang terkandung dalam prosuk susu. Selain mengalami kram perut tengah, kamu juga akan merasakan keluhan lain seperti diare, mual, kembung, dan perut bergas. Tapi, biasanya gejalanya ini tak serta-merta muncul begitu saja. Umumnya gejala-gejala ini akan terjadi sekitar 30 menit sampai 2 jam setelah kamu meminum laktosa.

2. Kista ovarium

kista ovarium via parenting.orami.co.id

Kista ovarium adalah kantong berisi cairan yang terbentuk di ovarium. Umumnya, pada penderita kista ovarium, biasanya kram perut akan tetap terjadi meskipun kista di ovarium sudah pecah. Jika kram perut yang dirasakan makin menyiksa dan mulai muncul bercak pendarahan, baiknya segera kunjungi dokter untuk melakukan pemeriksaan.

Tapi tak perlu khawatir, selama kram perut belum begitu parah, keluhan ini bisa diatasi. Berikut penanganan kram perut berdasarkan penyebabnya

cara mengatasi kram perut via www.menaiset.fi

Umumnya, kram perut yang disertai dengan gejala mual dan muntah bisa ditangani dengan menambah asupan cairan tubuh untuk mencegah terjadinya dehidrasi. Nah, kalau kamu mengalami kram perut akibat PMS, coba redakan dengan memberi kompres hangat di sekitar area perutnya. Atau, bisa diredakan dengan bahan alami seperti menyeduh jahe maupun cengkeh.

Untuk kram perut yang disebabkan oleh penyakit tertentu, baiknya redakan dengan obat kram perut dari dokter atau dengan melakukan tindakan medis. Tapi jika kram perutnya belum begitu parah, bisa diobati dengan mengonsumsi obat kram perut di apotik atau obat pereda nyeri seperti ibuprofen atau paracetamol.

Kram perut sebenarnya memang wajar terjadi. Selama nggak dibarengi dengan gejala yang cukup menyakitkan, kamu tak perlu khawatir. Untuk memastikan agar lebih aman, silakan kunjungi dokter atau rumah sakit terdekat untuk melakukan pemeriksaan jika kram perut tak sembuh setelah beberapa hari atau bahkan setelah mengonsumi obat.

Advertisement
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

Helga-nya Arnold!

Editor

salt of the earth, light of the world

CLOSE