Beredarnya hoax di lini masa hingga saat ini semakin meresahkan. Pasalnya tidak hanya 1-2 orang saja yang kerap termakan isu-isu yang dibawa berita palsu tersebut, melainkan jumlahnya bisa dibilang cukup banyak. Apalagi kini tak hanya media sosial yang kerap menjadi semesta hoax, program-program TV pun juga bisa terserang informasi palsu ketika produser program tidak benar-benar melakukan riset sebelum program dibuat.

Seperti halnya video viral yang menayangkan acara talkshow di salah satu stasiun TV lokal ini. Dalam video tersebut terlihat ada salah satu narasumber yang diundang untuk berbicara mengenai tumor otak dan berbagai istilah medis lainnya yang ternyata salah semua! Sedih sih, karena tidak banyak masyarakat awam yang akrab tentang istilah-istilah tersebut, sekalinya menonton eh ternyata salah semua. Ironisnya tidak banyak orang awam yang tahu itu salah.

Wanita bernama Jeng Ana ini dengan percaya dirinya menjelaskan satu demi satu istilah-istilah medis yang asing bagi masyarakat umum

Bagi orang yang awam dengan istilah-istilah medis mungkin akan percaya begitu saja dengan apa yang dikatakan Jeng Ana. Apalagi diperkuat dengan kehadirannya mengisi talkshow tersebut di salah satu televisi lokal. Jika dibandingkan dengan media sosial, keberadaan televisi seharusnya bisa lebih dipercaya karena informasi di dalamnya tentu sudah melewati seleksi dapur studio. Namun, tidak dengan video Jeng Ana yang sedang viral ini. Dalam video tersebut tampak dirinya sedang memberikan penjelasan mengenai tumor otak dan beberapa istilah medis yang asing di telinga masyarakat umum. Bukannya memberikan fakta yang jelas dan benar, Jeng Ana justru menuturkan informasi medis tidak pada tempatnya. Dirinya seolah tidak sadar bahwa penonton talkshow-nya saat itu bisa berasal dari berbagai kalangan yang malah berujung pada pembodohan publik. Kira-kira begini penjelasan versi Jeng Ana:

Penjelasan ngawur Jeng Ana via chirpstory.com

Apa yang telah dilakukan Jeng Ana ini membuat resah komunitas-komunitas dokter di Indonesia, videonya pun tersebar luas di kalangan mereka

Advertisement

Dokter-dokter turut berkomentar via chirpstory.com

Ikatan Dokter Indonesia (IDI) mengecam beredarnya informasi palsu mengenai istilah-istilah medis yang dilontarkan Jeng Ana di program talkshow televisi lokal. Mereka menyayangkan bagaimana bisa orang yang tak punya dasar ilmu kedokteran dengan percaya dirinya membacakan hasil MRI (Magnetic Resonance Imaging) di depan publik. MRI sendiri adalah prosedur mutakhir yang dilakukan untuk mendiagnosis kelainan organ di dalam tubuh menggunakan medan magnet dan gelombang frekuensi radio tanpa radiasi sinar X atau bahan radioaktif. Pembacaan hasil MRI memerlukan pendidikan khusus kedokteran. Jadi seharusnya bukan kompetensi Jeng Ana untuk membacakan hasil MRI tersebut, dengan disertai penjelasan-penjelasan medis yang ngawur.

Ternyata dirinya banyak dikenal di kalangan selebriti Tanah Air sebagai herbalis profesional

Bersama Alm. Olga Syahputra via showbiz.liputan6.com

Usut punya usut, Jeng Ana ternyata sudah cukup dikenal di kalangan selebritas tanah air sebagai ahli pengobatan herbal. Salah satu artis yang pernah berobat kepadanya adalah Almarhum Olga Syahputra. Jeng Ana juga memiliki beberapa klinik pengobatan herbal dan salon aura spa yang tersebar di berbagai daerah di Indonesia. Klinik dan salonnya melayani semua jenis pengobatan dan perawatan kecantikan luar dalam. Salah satunya yang terkenal dan banyak dikunjungi ada di bilangan Jakarta Selatan.

Pihak media yang menayangkan seharusnya lebih selektif pada keputusan-keputusan menghadirkan narasumber dalam setiap programnya

Bicara pengobatan herbal di acara ‘B-Jak’ Jak TV via www.youtube.com

Sudah menjadi kewajiban setiap media, tak peduli apapun bentuknya, untuk menyajikan informasi yang berdasarkan fakta. Menghadirkan narasumber yang memang ahli di bidangnya memang bisa menjadi salah satu cara untuk menghadirkan kepercayaan publik terhadap sebuah media. Namun, apa yang dilakukan salah satu TV lokal tersebut agaknya perlu disikapi secara serius. Bagaimana tidak, acara talkshow yang tujuan seharusnya untuk memperkaya pengetahuan penonton justru berujung pada pembodohan publik. Sebaiknya setiap media menyadari bahwa penempatan pembicara di setiap programnya harus dilakukan secara selektif dan serius.

Nah, kejadian seperti ini agaknya bisa menjadi pelajaran bagi kita semua. Untuk kamu para penikmat produk media, sebaiknya jangan telan mentah-mentah informasi apapun yang hadir di sekitar kita. Alangkah lebih baiknya jika kamu melakukan cross-check.

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya