Jangan buang sampah sembarangan! Sejak kecil kita sudah familiar dengan nasihat itu. Kita pun diarahkan untuk selalu membuang sampah ke tempat sampah. Dengan ini, kamar, kantor, atau lingkungan kita akan tetap bersih dan rapi.

Tapi jangan salah. Nggak semua sampah bisa kita buang ke tempat sampah lho. Beberapa jenis sampah yang ada dalam hidup kita sehari-hari bisa punya efek berbahaya jika dibuang tanpa penanganan khusus. Karena itu, membuang mereka ke tempat sampah justru sama dengan membuang mereka sembarangan.

Barang-barang apa saja sih yang tak boleh dibuang ke tempat sampah? Simak di bawah ini yuk!

1. Baterai bekas

Baterai bekas via blog.trashbackwards.com

Sampah baterai tergolong sampah B3 (Bahan Berbahaya dan Beracun) karena mengandung logam berat seperti merkuri, mangan, timbal, kadmium, nikel, dan lithium. Meskipun sudah tak bisa menyalakan barang elektronikmu, baterai tersebut tetap mengandung bahan-bahan kimia berbahaya. Ini berlaku untuk semua jenis baterai, termasuk baterai batu, baterai jam tangan, baterai lithium, sampai yang bisa diisi ulang.

Advertisement

Kalau kamu amati, pada bagian belakang baterai ponselmu tertera simbol tong sampah yang disilang. Itu salah satu tanda bahwa kita nggak boleh membuang sampah itu sembarangan. Bahan-bahan kimia yang terkandung pada baterai bisa meresap ke dalam tanah dan bercampur pada pasokan air tanah. Jika ini terus berlangsung, air yang kita pakai sehari-hari bisa teracuni, dan ini bisa berdampak serius bagi kesehatan manusia.

Lalu kemanakah kita harus membuangnya? Di Indonesia sendiri memang belum banyak tempat-tempat penampungan sampah baterai seperti di negara maju. Tapi kita bisa menyiasatinya dengan mengumpulkan lalu menyerahkannya pada para pengumpul sampah baterai. Pokoknya, jangan buang ke tempat sampah ya!

2. Lampu neon

matikan lampu via hellosehat.com

Lampu itu bermacam-macam jenisnya. Lampu pijar dan lampu halogen tidak mengandung senyawa yang berbahaya bagi makhluk hidup, sehingga boleh kamu buang ke tempat sampah. Tapi wajb diingat, jika lampu dalam keadaan pecah pastikan untuk memasukkannya ke dalam kotak kardus atau kertas terlebih dulu supaya tidak melukai pengumpul atau pemulung.

Sementara itu, lampu neon atau TL mengandung bahan kimia beracun. Dilarang keras untuk membuangnya ke tempat sampah begitu saja. Ketika lampu ini pecah, ia akan melepaskan merkuri. Buanglah sampah lampu ini ke pusat pengelolaan limbah berbahaya di dekat tempat tinggalmu.

3. Obat-obatan yang sudah kadaluarsa

Obat-obatan tak terpakai atau kadaluarsa via winnipeg.ctvnews.ca

Kalau kamu punya obat-obatan yang udah kadaluarsa atau nggak kamu pakai lagi, jangan pernah membuangnya ke tempat sampah. Selain bahan kimia yang terkandung di dalamnya dapat berefek buruk bagi lingkungan, obat-obatan yang kamu buang itu juga bisa disalahgunakan oleh orang lain yang nggak bertanggung jawab. Untuk menghindari itu, lakukan hal ini:

  • Jika kamu punya sisa obat-obatan yang udah kadaluarsa, kamu bisa mengumpulkannya lalu memberikannya pada apotek atau rumah sakit. Disini obat-obatan akan dimusnahkan dengan cara yang aman.
  • Jika kamu punya obat-obatan yang masih bisa digunakan, kamu bisa menyumbangkannya pada yayasan amal yang sering mengadakan acara pengobatan gratis. Caveat: obat-obatan tersebut harus masih dalam keadaan yang baik.
  • Jika kamu punya sisa vitamin, kamu bisa menggunakannya sebagai pupuk. Kalau berbentuk kapsul, keluarkan dulu isinya. Kalau berbentuk tablet, hancurkan itu terlebih dulu. Setelah itu taburkan ke tanaman. Obat-obatan ini bisa menyuburkan tanaman.

4. Kaleng semprotan aerosol (spray)

Kaleng aerosol via www.tempe.gov

Banyak produk-produk yang menggunakan kemasan kaleng semprotan, seperti obat nyamuk, pewangi ruangan, parfum, hairspray, dan cat. Kemasan semprotan ini selalu punya propellant yang ditekan, dan di dalamnya pasti ada bahan-bahan kimia berbahaya yang membuat kita tak bisa membuangnya sembarangan.

Beberapa produk aerosol itu juga sangat rentan terbakar dan meledak terkena benturan atau suhu panas. Ingat, di Indonesia kita masih sering melihat orang-orang yang membersihkan sampah dengan cara membakarnya. Bisa dibayangkan ‘kan apa jadinya kalau kamu sedang membakar sampah, dan tiba-tiba sampahmu meledak?

5.  Berbagai sampah elektronik

Sampah elektronik via urbansimplicity.net

Sampah barang elektronik seperti TV, DVD, kamera digital, komputer, printer, ponsel, radio, cartridge, charger dan yang lainnya nggak seharusnya berakhir di TPS umum. Limbah elektronik seperti ini harus kita simpan di gudang kita sendiri. Atau berikan pada tukang reparasi agar bisa didaur ulang kembali.

Limbah elektronik mengandung logam berat seperti kadmium dan timah. Sampah elektronik adalah penyebab utama polusi tanah dan air. Karena limbah-limbah seperti ini, tanah dan air jadi terkontaminasi dengan logam-logam berat yang beracun bagi manusia, hewan, dan tumbuhan.

6. Potongan rambut

Tahukah kamu jika sampah atau limbah rambut itu bermanfaat? Jangan buru-buru dibuang ke tong sampah, lebih baik kumpulkan dan daur ulang. Rambut memiliki kandungan nitrogen yang tinggi. Oleh karena itu, limbah rambut bisa kita manfaatkan sebagai pupuk kompos. Menurut Vlatcho D. Zheljazkov, peneliti dari Mississippi State University, AS, penambahan 5%-10% potongan rambut pada media kompos bisa meningkatkan produktivitas tanaman hingga 10%!

7.  Minyak goreng

Minyak goreng via dobrahrana.jutarnji.hr

Kalau selama ini kamu biasa membuang minyak goreng ke dalam saluran pembuangan air, setelah selesai membaca artikel ini jangan pernah lagi melakukan hal itu.

Minyak yang dibuang melalui saluran pembuangan air lama-kelamaan akan menjadi padat dan menjadi penyumbat. Selain itu, sisa-sisa minyak goreng ini bisa terbawa hingga sungai dan laut, dan pada akhirnya mencemari ekosistem. Ini tentu sangat berbahaya bagi makhluk hidup yang berhabitat disana.

Di Indonesia sendiri masih sedikit sekali kota yang punya sewerage system. Kamu tidak punya pilihan selain menyimpan limbah minyak goreng di dalam botol, membiarkannya mengendap, sebelum membuangnya ke tempat sampah. Botol itu akan mencegah endapan minyak goreng itu merusak lingkungan.

8. Cat

Kaleng bekas cat via www.trashsociety.com

Kaleng-kaleng sisa cat dan bahan-bahan yang sudah terkontaminasi oleh cat sangat rentan untuk terbakar. Cat berbahan minyak, pernis, dempul, hingga pengencer minyak tergolong ke dalam limbah berbahaya; mereka juga mengandung bahan kimia yang mengancam manusia dan lingkungan.

Cat yang udah nggak terpakai lebih baik disumbangkan ke sekolah-sekolah atau organisasi sosial seperti Habitat For Humanity. Dengan cara ini, kamu bisa menyelamatkan lingkunganmu sekaligus membantu orang lain. Pahalanya besar lho!

9. Pupuk dan herbisida

Obat-obatan tanaman berbahan kimia via www.quirindigrain.com.au

Menggunakan pestisida, herbisida, dan pupuk yang mengandung banyak bahan kimia sangat mengerikan bagi lingkungan. Oleh karena itu sangat dianjurkan sekali kalau mulai sekarang kita menggantinya dengan produk-produk yang lebih ramah lingkungan. Tetapi kalau masih terpaksa harus menggunakan produk-produk yang berbahan kimia, setidaknya jangan membuang limbahnya ke tempat sampah.

Bahan kimia yang terkandung sudah pasti tergolong ke dalam limbah beracun. Cara terbaik untuk menanganinya adalah dengan memberikannya pada orang lain yang masih bisa menggunakannya kembali. Atau bawalah ke tempat penampungan sampah yang bisa menangani sampah atau limbah berbahaya.

10. Korek gas

Lighter via wbsm.com

Korek gas termasuk sampah yang mudah banget untuk terbakar. Apalagi korek yang di dalamnya masih terdapat sisa cairan gas. Sangat berbahaya jika kita melemparnya begitu aja ke dalam sampah, bisa-bisa terbakar kalau terkena panas. Sekali lagi ingat, di Indonesia masih banyak yang membersihkan sampah mereka dengan menyulutnya dengan api.

Berikan korek api bekasmu ke tukang isi ulang korek api agar bisa digunakan kembali.

11. Alat Detektor Asap

Alat Pendeteksi Asap via tavfelugyelet1.blog.hu

Detektor asap dengan tabung ion (Ionization Chamber Smoke Detectors/ ICSD) menggunakan radiasi ion dalam jumlah kecil untuk mendeteksi asap. Kerena mengandung radioaktif, alat ini termasuk ke dalam material berbahaya. Jadi kita harus membuang limbahnya dengan ekstra hati-hati.

Keluarkan baterainya terlebih dulu, lalu kirimkan kembali melalui jalur darat kepada produsennya. Biasanya mereka akan menerima permintaan daur ulang. Tetapi jika tidak, kita bisa memberikan kepada pusat pengelolaan limbah berbahaya.

Sebenarnya detektor asap ada juga yang nggak berbahaya, yakni detektor asap fotoelektrik yang hanya menggunakan foto dan cahaya untuk mendeteksi asap. Walau begitu kita juga harus membuang limbahnya ke tempat penampungan sampah elektronik.

12. Termometer merkuri

Termometer merkuri via www.earth911.com

Lihat termometer yang ada di rumahmu. Apakah termometermu itu masih yang jadul dan memakai merkuri? Kalau iya, segera ganti dengan termometer elektrik yang banyak dijual di pasaran. Termometer merkuri rata-rata mengandung 500 mg merkuri yang berbahaya bagi kesehatan

Merkuri bersifat neurotoksin (merusak syaraf), yang berbahaya terutama bagi janin dan anak kecil. Kalau ingin membuangnya, berikan termometer ini kepada pusat pengelolaan limbah berbahaya.

13.  Aneka sampah plastik

Sampah Plastik via hqwallbase.com

Kita semua pasti udah tahu kan gimana bahayanya sampah plastik bagi kehidupan makhluk bumi? Sampah-sampah plastik ini butuh waktu ratusan tahun sendiri untuk terurai. Meskipun sekarang sudah gencara kampanye larangan penggunaan sampah plastik, tapi tetap saja masih banyak yang nggak peduli. Kurangi penggunaan kantong plastik; gantilah dengan kantong kain yang bisa kita pakai berkali-kali.

14. Cairan pembersih rumah

Cairan pembersih via web.vtc.edu

Duh, jangan sekali-kali membuang botol-botol bekas cairan pembersih rumah tangga sembarangan! Cairan pembersih rumah tangga ini juga mengandung banyak sekali bahan kimia yang berbahaya. Cairan kimia ini juga bisa membuat pipa-pipa saluran pembuangan air terkorosi. Cairan ini juga ada yang mudah terbakar, oleh karena itu jangan menyisakannya ketika hendak membuangnya. Buanglah tempat sampah ini ke tempat-tempat pengelolaan sampah berbahaya.

15.  Kosmetik atau bekas botolnya

Sampah kosmetik via www.gruenderszene.de

Beberapa kosmetik masih mengandung bahan kimia berbahaya seperti merkuri. Dan parahnya lagi, bahan-bahan kimia itu tidak bisa terurai hanya dengan air. Akibatnya, kosmetik yang dibuang sembarangan bisa mengkontaminasi air tanah.

Wadah kosmetik yang kosong pun juga nggak bisa dibuang begitu aja. Kita mesti membawanya ke tempat-tempat yang bisa mendaur ulangnya.

Beberapa perusahaan kosmetik besar seperti Aveda, MAC, dan Khiel’s menyediakan program untuk mendaur ulang sisa-sisa kosmetik yang tidak terpakai, dan mereka mau bertanggung jawab untuk mendaurulangnya dengan cara yang aman. Cek apakah merk kosmetik yang kamu pakai menawarkan fasilitas yang sama, ya.

16. Ban mobil atau motor bekas (jangan dibakar juga, ya!)

Ban bekas via www.ci.berkeley.ca.us

Ban-ban bekas sepeda motor atau mobil nggak bisa kita buang sembarangan ke tempat sampah atau pinggir jalan. Beberapa bahan yang terkandung di dalamnya bisa mencemari tanah. Sebaiknya berikan ban bekasmu ke tempat seperti bengkel kendaraan. Paling tidak dengan ini benda-benda itu ada yang memanfaatkan.

17.  Alat pendingin

Sampah AC, Kulkas dan freezer via www.centralhudson.com

Alat-alat pendingin rumah tangga seperti kulkas, AC, dan freezer mengandung refrigeran atau freon, isolasi busa, dan zat-zat kimia berbahaya yang bisa merusak lingkungan. Freon juga bisa menipiskan lapisan ozon bumi, sehingga pastikan benda pendingin yang kamu beli di masa depan tidak mengandung zat ini.

Jika ingin membuang barang-barang di atas, bawalah dulu ke tempat reparasi untuk memastikan tidak adanya kebocoran di dalamnya.

18.  Petasan yang belum meledak

Main petasan yuk! via cyberdakwah.com

Kalau kamu beli petasan yang melempem alias nggak bisa meledak, jangan buru-buru membuangnya ke tempat sampah. Barang ini memiliki kandungan zat yang bisa merusak lingkungan. Lagipula, petasan itu bisa sewaktu-waktu meledak jika terpapar panas matahari. Sebelum membuangnya, rendam petasanmu dalam air semalam penuh. Setelah itu bungkus menggunakan kertas, baru deh buang ke tempat sampah.

19. Lem dan bahan perekat

Keringkan dulu sebelum membuangnya via 1.bp.blogspot.com

Lem dan bahan perekat lainnya mengandung bahan-bahan kimia berbahaya. Jangan membuangnya begitu aja, terlebih lagi ketika masih dalam keadaan cair. Ini bisa saja mencemari lingkungan dan membahayakan makhluk hidup lainnya. Sebelum membuangnya ke tong sampah, keringkan isinya terlebih dahulu. Barulah setelah itu kita boleh membuangnya ke tempat sampah.

20. Oli kendaraan bermotor

oli kendaraan bermotor via millerswatershed.org

Jangan membuang oli kendaraan bermotor dengan ke tanah atau saluran pembuangan, karena oli bisa mengganggu proses daur ulang air. Satu galon oli itu bisa merusak 1 juta galon air bersih! Selain itu, oli-oli ini akan berkumpul di sungai atau laut dan merusak habitat makhluk hidup di dalamnya.

Cara terbaik untuk membuang limbah oli adalah dengan menempatkannya ke dalam botol, menutup botol itu rapat-rapat lalu memberikannya ke tempat-tempat yang bersedia menerima oli bekas untuk didaur ulang, seperti bengkel atau tempat penjualan aksesoris motor.

Ternyata masih banyak banget sampah-sampah yang berbahaya dan mengancam keselamatan makhluk hidup dan bumi ini. Hal ini mengingatkan kita untuk lebih peduli dan tidak membuang sampah sembarangan. Mulai sekarang, kita harus membiasakan untuk memisahkan sampah-sampah kita. Jangan cuma mau pakai doang terus buang. Udah saatnya kita jadi insan yang lebih bertanggung jawab!